21 Aug 2013

OHBlogger Blogger Baru




Dalam lingkaran komunikasi abad baru ini, blog berupaya menjadi wahana peneraju dalam hubungan komunikasi antara manusia. Namun begitu untuk menjadi blog yang berjaya sebagus Blog Hasrul Hassan
memerlukan jangka masa yang cukup lama dengan segala upaya dan gigih yang bukan sedikit.

Segmen OhBlogger Blogger Baru ini adalah antara ruang untuk menampilkan blog ke sudut yang lebih jauh.

Atas kesedaran itulah pula, Mimbar Kata berusaha mencari ruang dan pendekatan untuk memperaga wajah dan identiti mencari khalayak. Kepentingan dalam blog adalah kebergantungan dan sandaran. Kemasukan Mimbar Kata ke dalam segmen ini adalah untuk bergantung redup dan teduh Blog Hasrul Hassan yang sudah tumbuh segar dan merimbun daunnya. Blog baru ibarat memiliki akar kecil yang terhad untuk menyerap zat air dan bumi. Keperluan untuk menyedut zat dan kelazatan bumi mestilah bersandar pada akar tunjang yang kukuh dan kebal perkasa. Blog Hasrul Hassan memiliki keperkasaan itu. Oleh kerana itu Mimbar Kata menumpang akar tunjang Blog Hasrul Hassan untuk menyerap zat dan lazat bumi komunikasi ini. Inilah sandarannnya

Demikian sandaran dan kebergantungan Mimbar Kata dalam entri Segmen OhBlogger Blogger Baru ini

Saya Mimbar Kata. Dan saya memilih nama blog ini sebagai Mimbar Kata.
Capaiannya adalah pada laluan berikut : http://mimbarkata.blogspot.com/

Saya memulakan semua ini pada Januari 2012 dengan entri puisi kecil ini :

waktu akan selalu berpaut
mendekat ke dalam ruang
melingkari detik
sehingga semua itu
menjaring bayang
mengukir kenangan
begitu sebuah kehidupan


Beberapa ketika kemudian saya abaikan. Hingga pada detik dalam September,
saya mula merenung kembali  keberadaan blog ini. Apakah untuk tinggal mati? Atau mencari langkah yang lebih bermanfaat ?

Ada beberapa perkata baru yang mula menyentak minda dan emosi saya.
Dan ada keinsafan baru untuk menghanyutkan diri dalam arus blog
Semuanya untuk meletakkan persada dan warna sastera dan bahasa
ke sudut tinggi matahari.....

Menatap kaca buram. Begitu saya temukan nasib yang tertebar pada
dunia sastera. Ia semakin mengundur dan larut dalam gantungan
dunia moden dan upaya abad baru seperti internet, media sosial dan rempuhan
pengaruh teknologi dan kemodenan. Sastera sedikit terbiar dan terjarak
dari haluan khalayak. Alam yang pernah penuh warna dan segar
pada kelopak jiwa khalayak dan pembaca, menjadi mengecil dan buram
persis kaca buram.

Sepatutnya perkembangan dunia sastera harus berganding dan berupaya melonjak bersama denyut abad baru. Pembaharuan yang dimiliki manusia dari corak komunikasi dan interaksi seharusnya tidak meninggalkan debu yang menghakis wajah sastera. Sastera harus berlari dan kuat merempuh alam jauh.
Berbicara tentang kemanusiaan, keilmuan, dan keindahan sehebat zaman tulis baca dan percetakan

Sastera harus dimartabat berlari dengan langkah sama
dalam membugar kemajuan dan kemakmuran negara
Manusia mendekati buku-buku untuk meneroka ilmu
dan biarlah buku sastera dan ilmu sastera berupaya
merebut hati dan cinta pembaca

Saya mulakan secara sederhana Mimbar Kata
Khusus saya ungkapkan tentang sastera dan alamnya
Meskipun getir untuk meletak ia di persada
saya mencuba sedaya mampu biarlah ia menemui khalayaknya.
Pasti akan ada yang masih rindu dan berharap
pada pancaran warna sastera

Bertinta Sastera Berdakwat Bahasa. Itulah tagline pilihan saya.
Ia berkisar pada dunia kata dan bicara. Kata tentang sastera dan bahasa.
Kata tentang manusia dan kehidupannya. Kata yang menjadi tinta dan dakwat
kehidupan.

Hingga tiba pada beberapa entri kebelakangan ini, ada hambatan baru yang menjaring fikir. Biarlah sastera disebutkan bersama dengan seni dan budaya serta warisan tradisi bangsa.
Biarlah ia berpasang lengkap sebagai tampilan kata.

Saya amat kerdil untuk menangani suatu dunia bahasa, sastera, dan seni yang besar
Tetapi saya mencubanya dengan upaya yang ada.
Barangkali ia menjadi detik pemula atau sebagai suara kecil tentang luasnya dunia
atau penanda untuk usaha yang lebih luas dan jauh.

Saya berusaha perlahan dengan akar yang halus dan daun-daun kecil yang tumbuh.

Ikhlas : Mimbar Kata


7 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© 2011 mimbar kata, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena