19 Feb 2019

Naratif Baru Amalan Pendidikan. Bahagian 2

Naratif Baru Amalan Pendidikan.
Bahagian 2



Ujar KPPM Dr Amin Senin ketika membingkiskan Naratif Baru Amalan Pendidikan adalah melihat stail baru pendidikan kita yang tidak lagi terpuruk dalam genggaman pembelajaran berpusatkan guru. Sekian lama guru menjadi tokoh yang dipandang dan didatangi murid dalam bilik darjah. Di ruang sempit bilik darjah guru adalah mereka yang sangat berkuasa membingkai pembelajaran murid.

Naratif ini menjadi semakin tidak diperlukan dalam kita mendepani abad ke-21. Sebahagian dari keperluan Revolusi Industri 4.0 adalah keakraban manusia dengan amalan komunikasi, kolaboratif pemikiran kreatif dan pemikiran kritis. Keperluan ini bagaimana terpenuhkan dibenak murid jika guru menjadi raja di tengah-tengah bilik darjah. Dan keperluan Pembelajaran Abad Ke 21 selain 4K disusuli dengan 1N yakni Nilai. Inilah kelengkapan dan keperluan untuk membentuk minda dan fikir insan mendepani abad ke 21 dan keperluan Revolusi Industri 4.0

Murid menjadi gerak tumpu dalam melunaskan PAK21 di bilik darjah. Biarlah mereka belajar dengan cara mereka dan keperluan mereka. Berilah akses yang secukupnya untuk murid belajar. Sediakan ekuiti yang sebaiknya agar mereka tidak rasa ditindas dan terbiar. Jangan jadikan perberzaan dalam kalangan mereka suatu yang menghukum. mencengkam dan menafikan hak mereka belajar. Biarlah berbeza tetapi diraikan bersama dikongsi dengan kepintaran bersama.

Jangan pisahkan mereka dengan pengasingan yang tidak bermakna. Jangan ada aliran yang memecah-mecahkan antara yang dianggap pandai dan kurang upaya. Jangan tertanda segala yang memungkinkan mereka memahami bahawa ada yang tetinnggi dan ada yang terendah. Bina jiwa dan emosi mereka sebaik-baiknya. Itulah yang menjadi nadi Pentaksiran Bilik Darjah Tahap 1 - Tiada aliran pengasingan murid. Biar mereka bersama dan bersaing bersama. Yang lemah diberi peluang dan mereka belajar berkongsi dan mengeri

Inilah naratif baru bilik darjah. Murid boleh melakukan apa saja untuk belajar.. Guru penuh kreatif menyediakan segala kemudahan pembelajaran bagi muridnya. Pentaksirannya melalui bercerita, kuiz, projek mudah, main peranan dan permainan. Tiada lagi ujian yang boleh memberi makna gred dan ukuran kepada murid. Mereka belajar dalam perihal baru yang menyediakan keseronokan, kasih sayang dan cinta. Guru menjadi lebih kreatif murid yang semakin aktif bermain dan berlari, menulis dan membaca dalam persekitaran yang seronok dan senyum.

Mereka datang ke sekolah untuk belajar. Ibubapa bertungkus lumus mencari rezeki untuk anak-anak belajar. Di sekolah guru menyediakan sebaiknya pentas anak mengenal diri sebagai insan.

Alangjkah indahnya matahari ketika bersinar terang
awan pun berarak lembut memeriahkan langit


Read More

Naratif Baru Amalan Pendidikan.

Naratif Baru Amalan Pendidikan.



Kita usah lagi terperangkap oleh naratif silam yang sering meletakkan peperiksaan adalah segala-galanya. Kejayaan diukur dari bilangan A yang diraih. Kecemerlangan dinilai pada titik hujung... berjaya mengumpul banyak A adalah jagoan yang disanjung persis wira. Kita pun dendangkan tari dan lagu kepada yang diraih.

Bagaimana dengan yang selebihnya. Masih bertarung dalam nafas payah dan merempuh gagal pada awal masa. Siapa ingin bertanya nasib dan masa depan mereka? Kau gagal peperiksaan kau gagal. Begitukah peniti kejayaan dalam pendidikan? Begitukah sari dan sarung membelit sebuah mimpi?

Sudah begitu bangga kita dengan segelintir yang berjaya dan serumpun masih dibalut semak dan duri kegagalan. Kita menyanjung yang segelintir tetapi melupakan yang besar menimpa dukalara dari sebuah perjuangan. Terjadi pula titik kecil diraih boleh menutup hitam noda yang terlaksana.

Marilah kita merubah naratif. Berlagu dengan canggung baru dan beraksi dengan gerak baru. Narasi yang tertinggal harus kita biarkan.

Masa untuk kembali membidik panah dan tombak impian. Bukan lagi peperiksaan yang mematlamatkan pendidikan tetapi bagaimana proses yang dialami dalam membiak didik seorang isani.

Bagaimana memula langkah membawa hidup. Kenal erti diri dan manusia lain. Kenal salah dan benar dan tahu bahawa ilmu itu bisa membawamu ke jauh benua.

Naratif baru dengan suara baru yang mahukan murid belajar tentang hidup - cinta kasih sayang ilmu dan kemahiran

Bukan berapa A yang diraih tetapi bagaimana mereka mendewasakan diri sebagai insani yang terhebat
Read More

6 Feb 2019

teman di mana 2

teman di mana 2


tika di atas berpangkat ada
teman mendekat sahabat bertamu
semua memuji berbahasa mesra
dirimu di situ persis ratu

ketika manis berkongsi pengalaman
akrab dan mesra semua merasa
bertukar ganti hadiah dan pesan
teman taulan berkunjung tiba


seketika ada sedih menimpa
ada yang datang ada yang hilang
manakah lagi berkongsi cerita
duka dan pedih dihadap seorang

hari manis bergelap ganti
segala indah sirna tiada
sunyi sepi jalan yang ini
teman menjauh senyap tiada

begitu terjadi segala duga
diri terlantar dalam dukacita
daun bergoyang terasa ada
hanya hembus pawana senja

teman di mana usah bertanya
hangat dan laku ketika berada
rendah dan lenyap dalam dukalara
sendiri menghirup dingin udara



Read More

gaza





Filem tentang situasi Gaza yang diisolasi dan diblokade oleh Israel, memenangkan penghargaan film dokumenter pendek terbaik di acara Goya Awards 2019. Goya Awards adalah acara bergengsi bagi insan perfilman di Spanyol yang diselenggarakan setiap tahun.

Filem "Gaza" disutradarai oleh Julio PĂ©rez del Campo. Film ini menceritakan tentang keseharian penduduk Gaza yang mencoba untuk terus berjuang dan bertahan hidup di tengah kondisi penjajahan.

Julio mengatakan bahwa penghargaan itu dia dedikasikan pada mereka yang mendukung perjuangan rakyat Palestina, baik yang hadir dalam acara tsb maupun tidak. Dan juga untuk mereka yang telah direnggut kehidupannya oleh teroris Zionis.




Read More

sebelum ibu pergi....




Read More

3 Feb 2019

puisi untuk dijual ii

PUISI UNTUK DIJUAL II


Puisi untuk dijual
agar dibaca oleh awan bergulung
terbawa ke jauh benua
cerita dari sisi bukit
kisah anak kecil bercita-cita
mendaki gunung mendakap bulan
membawa pulang awan
menjadi permainan kawan-kawan

puisi untuk dijual
dibaca oleh sang editor
digantungnya di bingkai majalah
atau akhbar pagi minggu
tapi siapa pula pembacanya
aksara dan kata semakin dingin
tiada lagi panas bahasa
membakar semangat dan harap

puisi untuk dijual
kuhantarkan kepada sang sahabat
tapi waktu berbeza cerita
semakin sibuk dengan anak dan keluarga
tiada lagi nada dan puisi
warna-warna yanag datang
adalah kesibukan kehidupan
dan mengejar masa
kota dan warnanya
puisinya kini
mencari rezeki susu anaknya
esok hari

puisi untuk dijual
buat dunia yang segar
buat hati yang mekar
tapi aku semakin tidak berani
menawarkan lagi puisi
kutuliskan di sini
mungkin ada yang mengerti
Read More

puisi untuk dijual

PUISI UNTUK DIJUAL


puisi untuk dijual
dengan atur kata-kata
terjalin cerita dalam puisi
bersusun aksara berhimpun makna
agar terbeli di pasar bahasa
agar laku di gerai makna

entah terjual entah tidak
aku ingin menjual puisi
mungkin setelah dibeli
ia lebih meninggalkan erti
dalam kayuh hidup ini
atau semakin tiada makna
terbuang pula
menjadi kertas di tepi tangga

puisi untuk dijual
agar dibeli para kekasih
membacanya lagi dengan pedih
atau hanya sndiri ketawa
memperbodohkan aku
penulisnya

bagaimana lagi menjual puisi ini
atau menyerah dan pulang
berikan percuma
tanda kenang
Read More
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© 2011 mimbar kata, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena