24 Jan 2015

caliph buskers : perjalanan seni

Kisah jalanan Caliph Buskers
Oleh MOHD. IZUAN ROSELI

KUMPULAN Caliph Buskers yang dianggotai oleh (dari kiri) Nirwan, Zaki, Azmi, Fendy dan Shahzmeen akan terus menyanyi di jalanan walaupun sudah popular di mata khalayak.

“Kami menyanyi bukan kerana mahukan sanjungan, jauh sekali demi kemewahan harta-benda, kami hanya mahu menghiburkan hati semua orang, kerana dengan menghiburkan mereka, kami bahagia dan puas.

Itulah nikmat yang lebih besar berbanding nikmat melihat,” ujar vokalis Caliph Buskers, Khairul Azmi Saat, pada pertemuan sulung dengan dengan penulis. Luahan daripada Khairul itu langsung tidak dijangka. Tanpa bertentang mata, riak daripada wajah tenang Azmi memancarkan keikhlasan. Sepanjang bicaranya, berkali-kali Azmi memberi penekanan, biarpun nama sudah menjadi sebutan, mereka akan tetap kembali menyanyi di jalanan.

“Walaupun kini semua mata melihat kepada Caliph Buskers, kami tidak akan sesekali berhenti bermain di jalanan. Jiwa kami di sana, menghiburkan sahabat-sahabat yang sanggup berpanas melihat persembahan kami,” lentur Azmi sambil diiyakan teman-teman.

Itulah pendirian yang mempamerkan keistimewaan Caliph Buskers, yang dibarisi oleh enam individu orang kelainan upaya (OKU) yang cacat penglihatan, Khairul Azmi Saat, 28, selaku vokalis, Nirwan Zainal Abidin, 26, (gitaris), Fendy Abdullah, 24, (pemain dram), Syahzmeen Abdul Rahman, 24, (tamborin), Mohd. Zaki Ismail, 36, (gitaris) dan Nor Nadira Rubina, 24, (shaker). Nor Nadira bagaimanapun tidak hadir ke sesi fotografi yang dijalankan di Studio Utusan bersama-sama anggota yang lain kerana komitmen kerja.

Kurang seminggu selepas muncul sebagai band pengiring kepada kumpulan Mojo pada Anugerah Juara Lagu (AJL) tempoh hari, gitaris Zaki Ismail memberitahu, perubahan yang sangat ketara melanda mereka usai persembahan pada malam tersebut.

Lagu Romancinta yang membawa pulang trofi Persembahan Terbaik pada malam berkenaan bagaikan tsunami yang mengubah landskap jalan seni Caliph Buskers.

“Kami tidak pernah menyangka impak daripada persembahan tersebut membawa perubahan besar dalam karier seni kami. Sebelum ini, hanya segelintir sahaja yang menyedari kehadiran kami, kini boleh dikatakan hampir ke mana sahaja kami pergi, ada sahaja mata yang melihat.

“Walaupun ada kalanya timbul perasaan kurang selesa, namun, pada masa yang sama kami sangat bersyukur. Mungkin ini rezeki yang Allah berikan kepada setiap manusia yang dikehendakinya, kami menerima seadanya,” kata Zaki yang merupakan ahli anggota yang paling senior dalam Caliph Buskers.

Selepas kemenangan besar itu, Caliph kini sibuk memenuhi undangan bergambar dan temubual bersama akhbar, stesen televisyen dan radio tempatan. Malam tadi, kumpulan berkenaan turut diundang membuat persembahan di Pasar Seni, Kuala Lumpur anjuran sebuah stesen radio.

Permulaan Caliph Buskers

Diajak bercerita mengenai permulaan tercetusnya Caliph Buskers, Azmi memberitahu, kumpulan tersebut secara rasminya ditubuhkan sekitar Januari tahun lepas. Bagaimanapun, perkenalan dengan setiap ahli kumpulan telah terjalin lebih lama daripada usia penubuhan kumpulan tersebut.

“Secara rasminya, Caliph Buskers ditubuhkan pada Januari tahun lepas, tetapi kami sudah mengenali antara satu sama lain sejak tahun 2012 lagi. Ketika itu, sama-sama belajar dalam bidang refleksologi dan urutan dengan Persatuan Bagi Orang Buta Malaysia (MBA) di Brickfield, Kuala Lumpur.

“Selepas menyedari masing-masing mempunyai minat mendalam dalam bidang muzik, kami sering melakukan latihan di studio di MBA bersama-sama sehingga masing-masing bersetuju untuk bernyanyi di jalanan sebagai buskers.

“Kaki lima kompleks beli-belah Sogo menjadi permulaan kepada karier seni kami. Menghiburkan orang ramai dengan lagu yang menjadi permintaan mereka menjadi rutin kami dari pukul 2 sehingga 3 petang setiap hari di sana,” kata Azmi yang pernah bekerja sambilan sebagai pengurut di pusat urutan milik ahli anggota kumpulan tersebut, Zaki di Golden Touch, Sri Petaling, Selangor.

Zaki kemudiannya menyambung cerita, mengapa mereka memilih untuk meneruskan hidup sebagai penyanyi jalanan. Katanya, mereka ingin bebas dan tidak terikat terhadap muzik asal sesebuah lagu.

“Kami suka dengan muzik yang lebih santai ataupun muzik yang disampaikan secara akustik. Muzik tersebut lebih ringkas dan boleh dipelbagaikan dalam pelbagai genre dan bentuk melodi.

“Lagipun, apa yang penting ialah penonton dapat menikmati muzik yang disampaikan, sekali gus terhibur dengan persembahan kami,” katanya.

Turut menghuraikan maksud di sebalik nama Caliph Buskers, gitaris utama kumpulan tersebut, Nirwan memberitahu, Caliph Buskers berasal daripada perkataan Arab yang diambil daripada perkataan ‘khalifah’. Khalifah bermaksud seseorang yang mengetuai segerombolan ataupun segelintir kumpulan.

“Pemilihan nama Caliph itu sendiri membawa makna besar kepada setiap ahli anggota kumpulan ini. Kami mahu kumpulan ini menjadi permulaan dan pelopor kepada pemuzik yang terdiri daripada golongan istimewa lain.

“Kami juga mahu memberi semangat kepada mereka supaya berjuang meneruskan semangat bermain muzik. Kekurangan upaya bukanlah penghalang bagi seseorang itu mengecapi kejayaan,” kata jejaka yang berasal dari Sarawak itu.

Terma muzik

Ditanya mengenai definisi muzik dalam perjuangan Caliph, Azmi memberitahu, minat dan gemarkan bunyi-bunyian menjadi alasan dia dan seluruh anggota Caliph Buskers menjadikan muzik sebagai jalan kelangsungan hidup mereka.

“Kami tidak mampu melihat dengan baik. Hanya pendengaran menjadi senjata utama kami. Deria tersebut satu deria penting kepada kami untuk meneruskan survival kehidupan.

“Jadi, muzik merupakan elemen yang dapat diserap dengan cepat dan mampu memberi impak kepada kami. Melalui muzik, kami mampu meluahkan ekspresi dan emosi kami.

“Setiap muzik yang kami lontarkan bukan disebabkan keasyikan muzik itu semata-mata namun membabitkan emosi dan rasa jiwa kami,” ujar Azmi yang sudah berkeluarga dan mempunyai seorang cahaya mata.

Merancakkan perbualan masuk ke bahagian genre muzik, Caliph Buskers bersetuju bahawa mereka bukanlah kumpulan muzik yang terikat kepada sesuatu genre sahaja.

“Apabila berbincang mengenai muzik buskers, ia meliputi pelbagai genre dan tidak khusus kepada sesuatu genre sahaja. Pada dasarnya, seseorang pemuzik jalanan itu perlu tahu mempelbagaikan muzik supaya sesuai dengan permintaan peminat.

“Ketika melakukan persembahan di jalanan, kami bermain dengan pelbagai muzik mengikut permintaan penonton yang hadir,” lontar Azmi yang memberitahu bahawa pengangkutan menjadi masalah utama kumpulan itu setiap kali ada persembahan.

Pengangkutan yang digunakan oleh kumpulan Caliph Buskers ialah dengan menaiki LRT.

Sepanjang membuat persembahan di sekitar Kuala Lumpur, terutama di pekarangan kompleks membeli-belah Sogo, Caliph Buskers juga tidak pernah berdepan masalah dengan pihak Dewan Bandaraya Kuala Lumpur kerana mereka mempunyai permit yang dikeluarkan pihak DBKL sendiri.

Ditanya mengenai asas menggunakan peralatan muzik, kesemua ahli kumpulan Caliph Buskers hanya mampu tersenyum. Tidak seperti pemuzik profesional lain, mereka mengakui tidak mempunyai sebarang pendidikan muzik secara formal.

“Kami tidak mempunyai sebarang pendidikan muzik, tiada nota yang mampu menjadi panduan kepada kami. Kami hanya mendengar lagu di radio dan cuba mengikut setiap nota dan chord mengikut bunyi yang sama,” kata gitaris kumpulan tersebut, Nirwan yang belajar bermain gitar sejak berumur sembilan tahun.

Masa hadapan

Caliph Buskers kini bukan lagi pemuzik jalanan yang biasa. Bagai memperoleh durian runtuh, ‘fenomena Romancinta’ versi Caliph Buskers terus hangat diperkatakan oleh peminat industri hiburan tempatan.

Populariti sekelip mata yang jatuh ke riba Caliph Buskers tentunya diikuti rencana besar yang sedang diatur.

“Kami telah pun berbincang dengan pihak pengurusan KRU Music untuk beberapa projek khas dan merakamkan beberapa buah single. Kami bukan akan menjadi artis bawah naungan mereka, jadi kami masih mempunyai kebebasan untuk bermain muzik di jalanan,” tegas Azmi.

Ditebak mengenai arah tuju kumpulan berkenaan, Azmi dan rakan seperjuangannya tertawa sebelum memberikan jawapan. Kata Azmi, Caliph Buskers akan terus berkarya selagi ada peminat.

“Kami akan terus menghiburkan orang ramai di kaki lima dan terus berkarya dalam arus muzik perdana. Perjuangan kami tidak akan terhenti di sini.

“Kami mahu membuktikan kepada masyarakat bahawa kekurangan upaya bukanlah satu faktor konkrit mengapa seseorang itu tidak boleh mengecapi kejayaan sama seperti insan normal lain,” kata Azmi mengakhiri perbualan.

kosmo online






romancinta - caliph buskers



caliph buskers di Central Market
foto norman abdul halim


Read More

23 Jan 2015

adab




10 adab dalam menuntut ilmu


Dalam penulisan agung “Ihya’ `Ulum al-Din” karangan Hujjatul Islam, Imam al-Ghazali, beliau telah membuat satu garis panduan adab pelajar dalam menuntut ilmu. Dalam penulisannya, beliau telah mengenalpasti 10 panduan yang boleh dijadikan asas pedoman kepada para pelajar. Asas-asas ini perlu dihayati dan dicernakan dalam diri para pelajar dalam usaha mereka menuntut ilmu sama ada di peringkat rendah atau di peringkat pengajian tinggi.

Pertama, menjauhi perkara-perkara yang boleh merosakkan akhlak yang murni, kerana ilmu amat mudah mendekati orang yang baik budi pekertinya dan jiwa yang sentiasa bersih dan tenang. Sekiranya, hati seseorang itu dicemari dengan elemen-elemen yang negatif yang boleh merosakkan kemurnian hati dan jiwa menyebabkan pelajar tersebut sukar untuk menguasai ilmu. Ini kerana secara prinsipnya, ilmu itu bersifat suci. Sebagaimana firman Allah dalam al-Quran yang bermaksud:
“Sesungguhnya orang-orang musyriq itu najis” (at-Taubah:28).

Istilah najis yang dijelaskan oleh al-Quran merupakan simbolik yang mengertikan sifat kotor tersebut mesti dijauhi dan dihindari disebabkan sifat tersebut boleh merosakkan manusia.

Kedua, para pelajar disarankan tidak terlalu terikat dengan hal-hal keduniaan yang berkecenderungan melalaikan fikiran daripada menumpukan perhatian sepenuhnya terhadap pelajaran. Unsur-unsur ini boleh menyebabkan pelajar tidak dapat menunaikan tanggungjawabnya sebagai pelajar yang hakiki dan memalingkan fikirannya dalam usaha menuntut ilmu. Hal ini sebagaimana yang dijelaskan oleh Allah dalam al-Quran yang bermaksud:
“Allah sekali-kali tidak menjadikan bagi seseorang dua organ hati dalam rongganya” (al-Ahzab:4).
Oleh yang demikian, sekiranya fikiran para pelajar dipengaruhi oleh elemen-elemen yang boleh mencemari mentalitinya menyukarkan untuk mengetahui hakikat ilmu. Menurut Imam al-Ghazali, “Seseorang itu tidak dapat menguasai ilmu secara sebahagian, melainkan ia memberi perhatian dan tumpuan yang sepenuhnya”. Beliau memberi perumpamaan terhadap pemikiran yang dipengaruhi oleh hal-hal yang tidak berkait dengan ilmu seperti air yang mengalir dari sungai kecil, sebahagiannya diserap oleh tanah dan sebahagian lagi diserap oleh udara sehingga tidak ada lagi yang sampai ke ladang.

Ketiga, para pelajar tidak boleh bersikap angkuh dan bongkak terhadap golongan intelektual dan guru. Adalah menjadi kewajipan pelajar untuk menyerahkan segala urusan berkaitan ilmu dan mematuhi serta menghormati guru seperti orang sakit yang mematuhi arahan dan nasihat doktor. Para pelajar dituntut bersifat rendah diri, baik sangka dan setia kepada guru serta sedia menawarkan perkhidmatan kepadanya. Oleh yang demikian, pelajar tidak boleh bersikap sombong dengan guru seperti tidak mengambil manfaat ilmu yang disampaikannya dengan alasan antaranya, beranggapan guru tersebut tidak mempunyai kelayakan akademik yang tinggi. Sikap seperti ini menunjukkan kebodohan dan kedangkalan pemikiran yang ada dalam diri seseorang pelajar. Sebaliknya, para pelajar seharusnya merasa terhutang budi terhadap guru yang mencurahkan ilmu yang memandunya ke arah kebenaran.

Keempat, orang yang bersifat tekun dalam menuntut ilmu pada tahap awalnya perlu mengelakkan diri mendengar perselisihan dan perbezaan pendapat di kalangan manusia sama ada yang melibatkan ilmu keduniaan atau ilmu akhirat. Secara rasionalnya, ia boleh mengelirukan pemikirannya terhadap disiplin ilmu yang baru dipelajarinya dan membantutkan usahanya untuk membuat penyelidikan yang mendalam. Namun begitu, bagi seseorang yang telah menguasai sesuatu bidang disiplin ilmu secara mahir dan mendalam tidak menjadi halangan untuk mengkaji perbezaan pendapat tentang sesuatu perkara. Ini kerana, perbezaan pendapat tentang sesuatu perkara merupakan salah satu daripada metodologi medan penyelidikan ilmu.

Kelima, seseorang pelajar tidak boleh meninggalkan sesuatu disiplin ilmu yang terpuji melainkan ia telah mempertimbangkan dengan sebaik mungkin. Sekiranya faktor usia mengizinkan untuk menuntut ilmu, ia harus mengambil peluang untuk meningkatkan kepakarannya ke peringkat yang lebih tinggi. Sebaliknya jika faktor usia menjadi kekangan terhadap usaha menimba ilmu pengetahuan maka seseorang itu perlu mengetahui perkara asas dan penting dalam ilmu yang dikuasainya berdasarkan kemampuannya.

Keenam, tidak memaksa untuk menguasai semua disiplin ilmu secara sekaligus. Tindakan yang bijak ialah dengan menguasai sesuatu bidang ilmu itu mengikut tahap dan tingkatan ilmu berdasarkan kemampuan dan keupayaan yang ada pada diri seseorang. Kompetensi yang ada pada manusia adalah terbatas oleh pelbagai faktor dari aspek pengalaman, realiti semasa, kepakaran dan keupayaan mentaliti seseorang.

Ketujuh, seseorang tidak boleh mencampuradukkan sesuatu cabang ilmu sebelum menguasai dan memahami dengan mahir cabang ilmu yang sebelumnya. Ini kerana tertib dalam ilmu adalah tersusun dan berkait rapat antara satu sama lain. Oleh yang demikian, sekiranya seseorang pelajar memahami sesuatu ilmu dengan tertib dan tersusun maka ia dapat menguasai sesuatu konsep ilmu dengan baik. Pemahaman manusia tentang konsep ilmu akan lebih sempurna dan konsisten jika setiap cabang ilmu dihadam dan dicernakan mengikut tahap-tahap dan fasa yang tersusun dan terancang.

Kelapan, seseorang pelajar perlu mengetahui hakikat dan objektif sesuatu disiplin ilmu yang dipelajari. Ia bertujuan untuk menilai sesuatu kepentingan ilmu dan faedahnya kepada para pelajar supaya ilmu tersebut dapat diaplikasi dalam kehidupan dan memberi manfaat kepada masyarakat. Matlamat utama ilmu yang dipelajari itu tidak bertentangan dengan syariat dan membawa kemudharatan kepada umat manusia.

Kesembilan, para pelajar perlu bersikap ikhlas dalam menuntut ilmu. Kepentingan nilai ikhlas bertujuan untuk membersihkan jiwa seseorang yang bersifat riak dan takabur sesama manusia. Hakikatnya, manusia yang berilmu memiliki jiwa yang bersih dan sentiasa mendekatkan diri kepada Allah. Meskipun manusia dituntut menguasai ilmu-ilmu agama, namun ilmu-ilmu yang berkaitan dengan keduniaan tidak boleh diabaikan, kerana ia sebahagian daripada fardhu kifayah. Dalam era globalisasi ini, ilmu yang dikategorikan sebagai fardhu kifayah sangat penting bagi masyarakat Islam kerana ia dianggap sebagai satu kemaslahatan ( keperluan ) yang perlu dikuasai oleh umat Islam. Sekiranya manusia mengabaikan bidang disiplin ilmu ini menyebabkan umat Islam ketinggalan dalam zaman yang serba canggih. Dalam al-Quran, Allah berfirman yang bermaksud:
“ Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antara kamu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa darjat. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan” (al-Mujadalah:11)

Kesepuluh, setiap pelajar perlu mengetahui perkaitan ilmu yang dipelajari bertujuan supaya mengutamakan keperluan ilmu yang perlu didahulukan daripada ilmu yang berbentuk sampingan. Keutamaan ilmu ini penting kerana ia dapat mengukuhkan pemahaman pelajar tentang sesuatu perkara. Di samping itu, ia menjadi asas utama untuk mempelajari disiplin ilmu yang lain disebabkan ia mempunyai kesinambungan di antara satu cabang ilmu dengan disiplin ilmu yang lain.
Berdasarkan garis panduan yang telah diberikan oleh Hujjatul Islam, Imam al-Ghazali dalam kitabnya “Ihya’ `Ulum al-Din” diharapkan dapat memberi pedoman yang berfaedah kepada mereka yang bergelar pelajar. Mutiara kata-kata yang dicurahkan oleh ulama’ silam perlu diambil perhatian dan diamalkan oleh individu yang bergelar pelajar, agar ilmu yang dipelajari diberkati oleh Allah dan dapat memberi faedah besar kepada umat sejagat.

ahmadsanusihusain




Adab baik akhlak cantik
Oleh DR. AMINUDIN MANSOR

DALAM mengejar kemajuan, adab sangat dipentingkan kerana orang yang beradab adalah orang yang sentiasa mementingkan budi bahasa dan tatasusila sebagai orang yang beradab. Kita sering mendidik kanak-kanak dan remaja supaya beradab tetapi orang tua tidak pula beradab dalam berkata-kata dan perlakuan yang ditunjukkan.

Islam amat menekankan pendidikan adab kepada anak-anak dan juga dalam kalangan keluarga. Islam menetapkan beberapa adab seperti adab berhias diri, adab menjaga orang sakit, adab amar makruf nahi mungkar, adab di tempat rekreasi, adab menjaga kemudahan awam, adab menziarahi jenazah dan adab dalam pergaulan seharian.

Sebagai ibu bapa pendidikan adab terhadap anak-anak sengat penting. Ibu bapa mestilah menunjukkan adab dan teladan yang baik. Begitulah seperti kata peribahasa, seperti ketam mengajar anaknya berjalan betul, sedangkan ibu atau bapa ketam tak pernah berjalan betul. Ada ibu bapa melarang anaknya merokok, sedangkan mereka sendiri adalah perokok tegar. Bagaimanakah nasihat dan teladan hendak diterapkan kepada anak-anak? Jawapannya terletak kepada kebijaksanaan ibu bapa tersebut.

Memetik kata-kata cerdik pandai, adab yang baik adalah seni untuk membuatkan orang berasa selesa berhubung dengan kita. Sesiapa yang menyebabkan paling sedikit orang berasa tidak selesa, dialah baka yang terbaik dalam kumpulan itu.

Ingatlah kehebatan adab terutama adab yang baik yang ditunjukkan oleh seseorang kepada orang lain. Orang yang beradab sentiasa menjaga percakapan, bicara dan perlakuannya di mana sahaja dia berada sama ada keseorangan atau di khalayak ramai.

Nabi SAW bersabda yang bermaksud: "Sesungguhnya seorang mukmin mengambil (melaksanakan) adab daripada Allah. Kalau Allah meluaskan adab baginya, maka akan luas adabnya dan menyempitkannya (menahan dan tidak memberinya adab) maka sempitlah adabnya." (riwayat Al Hakim).

Begitulah juga kita seharusnya menjaga adab dengan pemimpin, ibu bapa, guru dan orang yang lebih tua. Begitu juga kita wajar mempamerkan adab yang baik kepada kanak-kanak dan orang yang lebih muda sebagai teladan dan ikutan kepada mereka.

Sebagai renungan, Wahab Munabin pernah mengingatkan, adab dan akhlak yang buruk seperti tembikar yang sudah pecah. Tidak dapat dilekatkan lagi dan tidak dapat dikembalikan menjadi tanah. Begitu jugalah manusia yang tidak beradab dan berakhlak diumpamakan seperti tembikar yang pecah.

Ini membuktikan adab dan akhlak sangat penting dalam kehidupan, jika adab dan akhlak kita rosak dan tercemar sukar sekali untuk memperbaikinya. Orang akan ingat selama-lamanya akan perbuatan yang kita lakukan yang merosakkan adab dan akhlak. Nabi SAW bersabda: Yang muda mendahului memberi salam kepada yang tua, yang berjalan kepada yang duduk dan yang berjumlah sedikit kepada yang banyak. (riwayat Bukhari)

Kesempurnaan budi dan adab sangat dipentingkan dalam kehidupan. Kata-kata yang lemah lembut dan beradab adalah inti peradaban kepada bangsa. Adab dan sopan juga adalah kecantikan budi pekerti yang terpuji yang sangat disanjung sejak dahulu hingga sekarang. Menurut Al Bukhari, Nabi SAW lebih malu daripada seorang gadis dalam pingitannya.

Mempraktikkan adab yang baik dalam kehidupan sangat digalakkan. Pendidikan adab ini mestilah dilakukan sejak kecil lagi bagi memperkukuh akidah, ibadah dan akhlak seseorang. Pendidikan ini juga dapat meneguhkan pendirian atau istiqamah terhadap perintah Allah dengan penuh keyakinan. Nabi SAW, bersabda: "Sesungguhnya Allah indah dan senang kepada keindahan. Apabila seorang keluar untuk menemui kawan-kawannya hendaklah merapikan dirinya." (Riwayat Baihaqi)

Kebaikan adab juga akan menunjukkan ketinggian akhlak seseorang. Apabila seseorang itu beradab baik, sudah pasti akhlaknya juga turut baik. Pendidikan adab juga akan meliputi pendidikan ibadah, keimanan, akal dan akhlak. Justeru, adab bercakap juga sangat penting dalam kehidupan. Bercakap merupakan suatu budaya manusia yang melambangkan hati, sikap dan fikiran. Oleh itu, peliharalah lidah dan ikutilah adab yang baik semasa bercakap.

Lantaran itu, Nabi SAW, bersabda: Sesiapa mempercayai Allah dan hari kemudian (akhirat) maka semestinya dia bercakap perkataan yang baik ataupun hendaklah dia diam sahaja. (riwayat Bukhari dan Muslim). Oleh itu, sebagai ibu bapa didiklah anak-anak dengan bercakap menggunakan perkataan yang baik-baik sahaja.

Natijah, pendidikan adab dan akhlak mestilah dilakukan secara berterusan. Menjaga aurat, perlakuan dan percakapan adalah adab yang paling baik. Jika adab sentiasa dijaga tidak akan ada perbuatan yang membabitkan gejala sosial yang merosakkan dan menghancurkan masa depan.

utusan online
Read More

Syair Panduan Untuk Para Remaja

SYAIR PANDUAN UNTUK PARA REMAJA



Ingat pesanku wahai belia,
Jangan berdusta jangan perdaya,
Jangan fikir kasihkan kaya,
Jangan boros yang sia-sia.

Jangan mengata jangan mengeji,
Jangan aniaya bengis dan benci,
Jangan takbur diri dipuji,
Jangan sekali mungkir janji.

Judi dan arak jangan biasa,
Lucah dan cabul jangan selesa,
Usah bertemu ular yang bisa,
Lambat bangatnya dapat binasa.

Jalan meminjam jangan berhutang,
Jangan meminta bantu sementang,
Bergantung pada orang hendaklah pantang,
Bebas kehidupan sentiasa tatang.

Meminta jangan meminjam pun jangan,
Barang dipinjam kerap kehilangan,
Sahabat peminjam renggang di tangan,
Hutang merosakkan mut’ah pandangan.

Jangan biasakan meminta tolong,
Ke sini tersembah, ke sana terlolong,
Ikhtiar sendiri bantut bergulung,
Akhirnya kebolehan lenyap terlelong.



Read More

Segmen Pencarian Bloglist Feb - Mac 2015

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيم



Segmen ringkas untuk mencari 15 blog untuk disenaraikan dalam bloglist Truly Love.

Syarat Penyertaan:

1. Follow blog Maria Firdz
2. Follow +Maria Firdz
3. Buat entry bertajuk "Segmen Pencarian Bloglist Feb - Mac 2015"
4. Copy coding di bawah dan pastekan di ruang HTML new post.


5. Publishkan entry dan tinggalkan URL penyertaan di ruangan komen entry ini sahaja.

Segmen bermula 15 Januari 2015 hingga 30 Januari 2015.
Kesemua pemenang akan dipilih melalui random.org.

Jom sama-sama memeriahkan segmen ringkas ini..

Terima kasih atas sokongan semua...

Happy blogging (^_^)

Read More

21 Jan 2015

kepentingan sastera?




MASIH PENTINGKAH SASTERA?
Wan Nor Azriq
11 Januari 2015 


TIDAK dinafikan ini adalah soalan aneh untuk ditanya ketika negara kita sedang melalui saat-saat yang mendukacitakan (bencana banjir dan kehilangan pesawat AirAsia QZ8501). Ada dalam kalangan kita yang masih bermurung; ada yang kehilangan rumah dan ahli keluarga. Ada perniagaan kecil yang terjejas, ada syarikat besar yang tercalar imejnya dan ada pemerintah yang harus memimpin rakyatnya keluar daripada kegelapan.

Jika itulah senario yang sedang mendepani kita, mengapakah kita patut ambil peduli tentang sastera? Terlebih dahulu kita harus sedar yang sastera tidak boleh menyelesaikan masalah kita. Daripada peringkat nasional mahupun ke urusan harian rumah tangga memang itu bukan fungsi sastera.

Sastera bukan teknologi yang mengubah rutin hidup manusia. Sastera juga bukan ideologi untuk mencetus perubahan sosial. Apa yang kita lebih memerlukan pada saat ini adalah peringatan. Siapakah kita di dunia ini? Berapa banyak masa kita tinggal? Apa kita telah buat untuk diri kita dan orang lain?

Paling penting bagaimanakah kita ingin menjadi manusia yang lebih baik? Selalunya kita cenderung untuk melihat sastera dari sudut teknikal dan bentuk. Kita mengkajinya supaya sastera boleh digunakan sebagai sesuatu yang bermanfaat kepada masyarakat (seolah-olah kepentingan sastera sama sahaja dengan kepentingan meja dan kerusi di dalam sebuah rumah). Maka di sekolah, kita menekan pelajar-pelajar untuk menghafal plot sebuah novel dan watak-watak penting di dalamnya. Pembacaan menjadi latihan sekolah dan bukan lagi pembacaan. Sungguhpun mengkaji bentuk sangat penting untuk memahami sebuah karya sastera tetapi apabila hubungannya dengan manusia dan kehidupan dipisahkan, pembacaan sastera akan hanya menjadi alat untuk mencetak sijil dan anugerah.

Kita bukan ingin menghalang generasi muda malah sesiapa pun bergelar pembaca daripada mengejar kejayaan. Tetapi bukankah dunia sekarang sudah cukup keras menekan manusia untuk bekerja demi wang dan penerimaan sosial? Kita bersungguh-sungguh ingin masuk ke dalam ruang sosial sampai kita terlupa kita juga mempunyai ruang peribadi. Kita terlupa bahawa kita juga adalah seorang manusia.

Satu cara sastera dapat membina ruang peribadi dan mengembalikan rasa kemanusiaan kita adalah dengan membangkitkan kita daripada ruang kita sedang berada. Martin Heidegger berpendapat setiap manusia dicampak ke dalam kehidupan ketika dia lahir. Lalu dia membesar dalam ruang sosial yang diciptakan untuknya. Apabila kita membaca novel atau puisi, kita dapat melangkah keluar sebentar daripada ruang sosial tersebut dan melihat hubungan kita dengan dunia dalam konteks lebih luas.

Hari ini kita membaca karya epik Don Quixote, esoknya bertukar angin ke zaman perang dalam novel Bumi Manusia, dan minggu depan melangkah lebih jauh ke kehidupan harian seorang isteri di London dalam novel Ms. Dalloway. Sastera ternyata merentas sempadan dan menjadikan kita sebahagian daripada tamadun manusia.


Seterusnya waktu. Sastera menjadikan kita manusia dengan mengingatkan kita tentang kesementaraan waktu. Bila-bila masa sahaja kita boleh mati dan nilai sebuah kehidupan adalah sangat tinggi. Hal ini menjadi sangat jelas apabila kita berdepan dengan sebuah puisi. Seorang penyair bukan sekadar menyusun kata di atas kertas, dia menyusun kata dengan ruang. Dia membina hubungan antara kata dan waktu. Dan garapan waktu sudah tentu berbeza antara setiap penyair. Dalam puisi Chairil Anwar – waktu menjadi rapuh kerana penyairnya sentiasa gelisah dengan kematian; kata-kata melompat-lompat antara baris puisinya.

Sementara waktu bergerak lebih lama dalam puisi Sasterawan Negara Muhammad Haji Salleh kerana dia ingin kita merenung dan berfikir tentang objek-objek alam di sekeliling kita. Semakin banyak kita membaca puisi, kita akan semakin nampak nilai sebuah kata-kata dan bagaimana sebenarnya ia tidak ada beza dengan kita apabila kita diletakkan dalam ruang kehidupan yang sangat luas dan sementara.

Sastera mengingatkan kita bahawa kegagalan adalah sebahagian daripada aturan hidup dan tidak salah untuk sekali-sekala menjadi orang yang gagal. Bahkan sejarah sastera dunia memang kaya dengan individu yang ditindas oleh pemerintah zalim, yang gagal dalam percintaan, yang hilang sesat di laut, yang dibuang kerja, yang jatuh miskin, yang diasingkan oleh masyarakat.

Kita hidup dalam zaman di mana kejayaan adalah segala-galanya dan kegagalan dilihat sebagai kelemahan untuk berfungsi sebagai salah seorang anggota masyarakat. Kita menggalakkan persaingan di tempat kerja dan menolak sebarang bentuk kritikan. Kita ingin semua orang ikut serta dalam membangunkan masyarakat, tetapi sistem ekonomi liberal yang kita amalkan menghilangkan nilai individu dalam diri kita.

Setakat ini masyarakat kita hanya mencari sastera untuk dua sebab: Hiburan masa lapang dan kritikan sosial. Pembacaan sememangnya hiburan, tetapi hiburan yang dicari oleh pembaca kita hanya berbentuk eskapisme sementara. Tema cinta dalam novel-novel komersial terlalu idealistik dan hanya mengukuhkan stereotaip pembaca terhadap idea sebuah perhubungan dan rumah tangga. Kemudian apabila kita memang mencari karya yang serius, kita masih taksub dan terbawa-bawa semangat nasionalisme sebelum kemerdekaan untuk mengukur nilai sesuatu tulisan melalui kaca mata kritik sosial. Kita hanya nampak sastera sebagai alat perjuangan dan bukan panduan peribadi serta sahabat setia, untuk dibawa menempuh segala pengalaman hidup.

Sastera masih diperlukan. Justeru apabila masyarakat mula meminggirkan sastera, kita harus ingat bahawa ia bukan salah sastera tetapi kegagalan kita untuk meletakkan sastera di tempat sepatutnya ia berada.

utusan online


Kenapa Perlu Baca Karya Sastera
Azmah Nordin
 (terbit di Majalah WADAH, Disember 2010, DBP Sabah)

Mengapa sebenarnya seseorang itu perlu membaca karya sastera? Mengapa di sepanjang sejarah kehidupan manusia, di seluruh pelusuk dunia masyarakat daripada pelbagai tradisi suku bangsa dan budaya, berusaha menghasilkan karya sastera terbaik dan mengongsikannya sesame mereka? Apa sebenarnya makna sastera kepada manusia sejagat? Apa sebenarnya sumbangan sastera terhadap manusia dan kemanusiaan?

Sementara memikirkan jawapan-jawapan terhadap persoalan-persoalan di atas, saya rasa ada eloknya dimulakan dengan penyelongkaran yang paling dasar sekali iaitu Sastera. Apa sebenarnya sastera itu?

Lazimnya, terdapat pelbagai sudut pandangan dan definisi tentang pengertian karya sastera, yang satu pun sebenarnya tidak pernah memuaskan semua pihak. Ini mungkin kerana pada dasarnya, sastera bukanlah sekadar ilmu, sebaliknya ianya terbit dari salah satu daripada cabang seni dan sebagai seni, tentulah ia amat bergantung kepada faktor manusia dan penafsiran individu. Terutama sekali yang berkaitan dengan semangat dan kepercayaan.


Nah! Ternyata, amat sukar untuk membuat definisinya bukan? Lebih2 lagi apabila penafsiran dibuat dengan menggunakan kaedah ilmiah.

Jelasnya, karya sastera bergantung pada suasana dan waktu penciptaannya. Sebagai contohnya, karya zaman perang Jepun dahulu kala, sudah tentu tidak sama dengan karya masa kini dalam dunia teknologi serba yang serba canggih. Apakah pihak pengkaji sastera mampu mencakup segalanya ke dalam satu ruang masa bagi menentukan hakikat pengertian sastera dan menetapkan satu definisi yang tepat dan kuat? Karya sastera, pada hakikatnya, merupakan satu hasil kreativiti manusia dan kreativiti itu merupakan sesuatu yang sangat unik dan bersifat individualistik. Malah, kadangkala, kita melihat bagaimana pihak pengkaji begitu cenderung merujuk kepada karya-karya Barat, sedangkan sedangkan semua orang tahu, tidak semestinya yang dilakukan untuk karya Barat, sesuai diterapkan pada karya-karya tempatan.

Sastera pada asasnya merangkumi 3 perkara di bawah:
1. Sifat khayali atau imaginasi.
2.. Adanya nilai-nilai seni/estetika
3. Penggunaan bahasa yang khas

Ianya juga boleh diperluaskan lagi melalui pemahaman berikut:
1. Sastera adalah seni berbahasa. Ia tidak disusun dengan sebegitu rupa, tanpa tujuan dan sentiasa memiliki keterbukaan panafsiran.
2. Sastera adalah ungkapan spontan dari lubuk perasaan yang mendalam atau dari dalam jiwa.
3. Sastera adalah luahan fikiran yang berbentuk pandangan, buah fikiran, idea, perasaan, pemikiran – dengan menggunakan bahasa sebagai sarana.
4. Sastera adalah bisikan hati ataupun ilham tentang kehidupan yang diwujudkan dalam sebuah bentuk keindahan. Juga tentang ungkapan peribadi manusia yang berupa pengalaman, pemikiran, idea, semangat juang dalam satu gambaran yang diolah dengan begitu kuat, padat, bulat, hidup, dan mempesonakan.
5.. Sastera adalah lembaran demi lembaran halaman yang memuat perasaan kemanusiaan yang mendalam dan kebenaran moral dengan sentuhan kesucian, keluasan pandangan, dalam bentuk yang istimewa dan sekali lagi dengan menggunakan susunan bahasa sebagai satu sarana.

Karya sastera terbahagi kepada dua kelompok iaitu;
1. Ciri-ciri sastera imaginatif seperti puisi, cerpen, novel, drama ; kandungannya bersifat khayali, menggunakan bahasa konotatif, memenuhi syarat-syarat estitika seni.
2. Ciri-ciri sastera non-kreatif seperti esei, kritikan, biografi, autobiografi; sejarah, memoir, catatan harian; kandungannya menekankan unsur fakta, menggunakan bahasa yang denotatif, namun tetap memenuhi unsur-unsur estetika seni.

Jelas kelihatan perbezaan antara sastera imaginatif dan non-imaginatif adalah masalah estetika seni. Bagaimanapun, unsur estetika seni yang meliputi kekuatan, keselarasan atau keharmonian, keseimbangan, tumpuan/pusat penekanan suatu unsur, tetap sama; estetika seninya tetap diperjuangkan.

Sekarang, kita kembali kepada soalan pertama tadi; Mengapa kita perlu membaca karya sastera? Penting sangatkah kita baca karya sastera?

Terbukti lama sudah bukan? Karya sastera mewakili bahasa dan bangsanya; budaya dan tradisinya. Ianya lebih penting daripada sekadar sebuah peninggalan sejarah atau artifak budaya yang memperkenalkan kita pada pengalaman dan dunia luar. Kita belajar tentang sastera dari merata sumber; kita terhibur dengan kelucuan, kita tersentuh dengan kepahitan hidup, yang tergambar dalam puisi, cerpen, novel dan drama; dan minda kita pun lalu berkembang di sepanjang penggembaraan lewat karya-karya sastera tersebut.

Akhirnya, dengan `melihat’ apa yang diungkapkan oleh pengarangnya dan bagaimana dia mengungkapkannya, kita akan ketemukan makna di sebalik apa itu karya sastera. Kita akan dapat menterjemahkan mesej yang cuba disampaikan oleh pengarangnya. Jika dalam lingkungan akademik, wujud pula penggunaan kaedah-kaedah teori tertentu untuk mendekati karya sastera dengan lebih mendalam, seperti; mithologi, sosiologi, psikologi, sejarah, dan beberapa pendekatan lain.

Jadi, kenapa sastera penting pada kita? Mudah saja jawapannya; karya sastera penting pada kita, sebab ia `bercakap’ dengan kita, kerana ia bersifat universal dan ia memberi kesan kepada kita. Biarpun tema yang diangkat dalam karya itu begitu lemah atau kurang menarik, ia akan berubah menjadi kuat dan indah apabila ditulis dalam bentuk sastera.

Sesungguhnya, tidak ada cara yang lebih baik untuk melihat perbezaan etnik dan budaya, kekayaan warisan manusia, menilai perbezaan antara luahan daya kreativiti manusia daripada pelbagai aspek – selain daripada karya sastera. Membaca sebuah karya sastera yang hebat adalah satu nikmat yang unggul, tentunya. Sebuah pengalaman untuk mempelajari pelbagai perkara; tentang apa dan bagaimana, tentang keutuhan atau ketidak-sempurnaan sebagai manusia, dengan segala tindak-tanduk, impian dan kisah silam, kesendirian, dalam perhubungan dengan sesama insan, penampilan di mata masyarakat, juga di relungan rahsia dan aliran kesedaran.

Secara dasarnya, sesebuah karya sastera dibaca kerana jalan ceritanya yang menarik mampu mempesonakan. Isi karya sastera, adalah satu macam kewujudan manusia dalam bentuk seni. Cerita membentuk sebuah perhubungan, mengesahkan tentang budaya dan bahasa, menegaskan tentang ritual dan kepercayaan dalam masyarakat. Ia juga menggambarkan aturan kehidupan dan mentakrifkan kewujudan manusia di dalam jagatraya, sehingga mampu menggerakkan pancaindera dan emosi agar dapat merangsang dan merubah pemikiran kita ke arah yang lebih hebat.

Ikatan yang begitu mantap antara sastera dan manusia (pembaca), menarik mereka untuk turut menyumbangkan suara. Ikatan itu juga mungkin dapat membuatkan mereka berasa akan kesamaan gelojak perasaan dan cenderung membangkitkan semangat juang yang sama tanpa mengira batasan geografi, bangsa, fahaman agama ataupun ideologi politik. Sastera mampu memindahkan kita ke dunia silam, dan menghubungkan kita dengan mereka dari era tersebut, hingga begitu menghiburkan, sekali gus mendorong pembaca memasang impian atau membangkitkan semangat juang baru di antara susunan-susunan ayat dalam gaya bahasa yang indah dan kuat. Perasaan menjadi sebagai sebahagian daripada pengalaman masyarakat dalam ruang dan `buku besar’. Ia adalah suatu kejayaan budaya dan tiada satupun yang dapat menyumbang lebih daripada itu, selain daripada karya sastera. Jelasnya, ia adalah amat penting untuk kita pelajari dari masa silam, untuk kita memperbaiki masa hadapan.

Pendek kata, tanpa membaca karya sastera atau tidak pernah disentuhi sastera, samalah seperti kita berada di dalam lingkungan masyarakat yang emosi dan jiwanya terperangkap, kerana kelukaan dalam hati atau gelojak dalam diri tidak mampu dan dapat diluahkan dengan cara yang halus dan lembut.






Yang pasti, buku-buku sastera adalah diibaratkan seperti sebuah sungai yang mengalir menuju ke muara dan langsung ke lautan lepas, semakin banyak dibaca, semakin besarlah kebebasan minda yang kita anugerahkan kepada diri sendiri. Bebas untuk menerokai pengaliran idea, imaginasi, misteri, penerokaan dan sebagainya. Tanpa buku sastera, apa saja yang mengalir dalam diri kita?

Andainya semua yang sebut di atas masih belum meyakinkan anda untuk mendekati karya sastera, bagaimana dengan informasi ini;

Nabi Muhammad (s.a.w.) menggunakan puisi sebagai alat atau wasilah dalam mendakwah ajaran agama yang diturunkan kepadanya. Baginda sangat menghargai keupayaan para sahabat menggambarkan perasaan dan isi hati mereka dalam bentuk sastera tentang hubungan antara manusia dengan Tuhan, antara manusia dengan alam. Selagi keupayaan bersastera itu tidak merugikan kepentingan umum dan berada di dalam kerangka nafas ajaran keagamaan, selagi itulah tiada sebab untuk kita menolaknya. Bukan?

azmahnordin

Read More

tangan

‘Tangan baharu’ Ainaa Amanda
20 Januari 2015

BAGAN SERAI 19 Jan. – Seorang kanak-kanak yang dilahirkan tanpa telapak tangan kanan, teruja apabila dihadiahkan tangan mekanikal oleh seorang individu berhati mulia setelah ibunya memuat naik video anaknya itu di laman sosial sehingga menjadi viral, baru-baru ini.


 Ainaa AMANDA SHAHZALI teruja dengan tangan mekanikal dihadiahkan kepadanya di Bukit Merah Laketown Resort, Bagan Serai, Perak, semalam.

Ainaa Amanda Shahzali, 7, yang kelihatan riang dan hanya ketawa terus mengenakan ‘tangan baharu’ tersebut sebelum bersalaman dengan ibunya, Habibah Hassan, 42, serta individu yang menyumbangkan hadiah cukup bermakna itu.

“Tak sabar rasanya nak ke sekolah esok, nak tunjuk dekat kawan-kawan dan cikgu. Adik dah dapat tangan baharu,” kata-nya ketika ditemui pemberita selepas menerima set tangan berkenaan di Bukit Merah Laketown Resort di sini hari ini.


Dalam pada itu, Habibah berkata, dia cukup tersentuh apabila anaknya itu membelai pipi dan bersalaman dengannya apabila me-ngenakan tangan baharu tersebut.

“Saya langsung tidak menyangka video yang saya muat naik itu mendapat perhatian umum sehingga menjadi viral dan membantu anak saya mendapat 'tangan ganti’.

“Saya amat bersyukur dengan pemberian ini dan berharap kehidupan Ainaa Amanda akan lebih ceria. Reaksinya memegang dan menangkap bola ketika diba-ling ke arahnya amat mengejutkan kami semua kerana dia sudah pantas mengendalikan tangan tersebut,” katanya.

Sementara itu, penyumbang tangan berkenaan, Sujana Mohd. Rejab, 47, berkata, dia segera berhubung dengan Habibah selepas mengetahui keadaan kanak-kanak tersebut di laman sosial.
Advertisement

Sujana yang mencipta sendiri tangan mekanikal itu dengan bantuan seorang rakannya selama dua hari berkata, pada kebiasaan, seseorang itu memerlukan masa antara satu hingga ke tiga bulan untuk membiasakan diri menggunakannya.

“Set tangan ini masih di peringkat awal. Apabila adik Ainaa Amanda sudah selesa dan mahir menggunakannya, kami akan membuat penambahbaikan supaya kelihatan lebih kemas dan menarik,” katanya.

utusan online
Read More

17 Jan 2015

semakin surut

Laut Mati makin surut
Susunan Farhin Bohari

SEBUAH dermaga usang terbiar di tepi Laut Mati.

Sejak ribuan tahun, Laut Mati menggamit pelancong yang datang untuk berenang kerana kononnya untuk mendapatkan manfaat kesihatan daripada kemasinannya.

Bagaimanapun, tarikan pelancong ke laut itu mungkin berakhir selepas pakar mendapati paras airnya semakin menurun dengan purata semeter setiap tahun.

Ukuran pertama dilakukan pada 1927 dan sejak itu paras air laut itu yang terkenal kerana menjadi sebahagian daripada sejarah agama, semakin susut.

Paras air itu dipantau oleh Institut Kajian Limnological menggunakan boya kecil yang diapungkan di tengah laut bagi mengukur kedalamannya.

Menurut institut berkenaan, paras air Laut Mati susut lebih 40 meter sejak 1950-an.

Paras rendah itu dikatakan berpunca daripada ketidakseimbangan antara jumlah air yang masuk dan keluar. Pakar berkata, wujud pengurangan besar air yang memasuki laut itu dari Sungai Jordan.

Ini mungkin disebabkan air itu menyerap ke dalam tanah atau diambil dari sungai berkenaan dengan alasan tertentu.

Laut Mati itu yang juga dikenali sebagai Laut Garam, memisahkan Israel dengan Jordan.


SEBUAH boya lama yang dilihat terapung di tengah laut itu digunakan untuk mengukur kedalaman air.

Ia dikenali begitu kerana kandungan garamnya yang hampir 10 kali ganda masin berbanding laut biasa hingga menghalang ikan dan tumbuhan hidup di dalamnya.

Permukaan laut itu dan pantainya berada 429 meter di bawah paras laut, menjadikannya tanah paling rendah di bumi.

Dan dengan kedalaman 304 meter, ia adalah tasik air masin paling dalam di dunia.

 myMetro
Read More
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© 2011 mimbar kata, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena