18 Nov 2017

Video Transformasi




Pertandingan Video Transformasi Pendidikan Malaysia Menjelang 2050

Kementerian Pendidikan Malaysia (KPM) sedang menganjurkan pertandingan video pendek bagi mengumpul maklum balas daripada generasi muda negara mengenai aspirasi pendidikan pada masa hadapan ke arah pembangunan pelan Transformasi Nasional 2050 (TN50). Tema pertandingan dan penerbitan video adalah “Transformasi Pendidikan Malaysia Menjelang 2050”. Tujuan pertandingan ini juga adalah selaras dengan hasrat pembangunan dasar TN50 iaitu ‘Dibentuk Oleh Aspirasi Rakyat, Berpandu Sasaran Yang Jelas’.

Tarikh tutup pertandingan: 15 Disember 2017
Read More

pendidikan dan kualiti guru

Guru berkualiti martabat sistem pendidikan
Dr. Hayati Ismail

16 November 2017



SAYA tertarik dengan luahan hati guru-guru dalam komen yang sering dimuat naik di laman sosial Menteri Pendidikan, Datuk Seri Mahdzir Khalid. Ramai yang menyokong usaha transformasi pendidikan yang dijalankan oleh Kementerian Pendidikan di bawah Pelan Pembangunan Pendidikan Malaysia (PPPM) 2013–2025; tidak kurang juga yang berkongsi pelbagai pengalaman yang begitu mencabar sebagai guru di abad ke-21 ini.

Ternyata hasrat beliau yang pernah disuarakan semasa Perutusan Tahun Baharu 2016 untuk mewujudkan komunikasi dua hala antara dengan warga pendidik mendapat sambutan yang begitu hebat.

Dengan menggunakan sepenuhnya platform digital, Menteri Pendidikan antara pemimpin negara yang aktif di media sosial seperti Facebook, Twitter, Instagram dan mempunyai laman web sendiri di portal.tokdet.my. Menariknya adalah sikap keterbukaan beliau dalam menerima komen kalangan pendidik mengenai pelbagai perkara, dan ada kalanya memberi respon terus kepada komen tersebut.



Jelas pengalaman beliau sebagai pendidik membuatkan beliau lebih empati dengan guru-guru yang berhadapan dengan pelbagai cabaran dalam mendidik anak-anak zaman Revolusi Industri 4.0 ini. Anak-anak ini yang acapkali beliau katakan sebagai digital natives kerana celik mata sahaja akan terus mencapai gajet terlebih dahulu.

Justeru sekiranya hidup anak-anak zaman ini memang berkisarkan penggunaan teknologi yang meluas, manakan wajar kaedah pengajaran dan pembelajaran masih kekal dengan cara yang berpusatkan guru. Sekolah kini bukan lagi tempat untuk ‘menimba ilmu’ sebagaimana fungsinya ketika guru-guru ini masih lagi bergelar murid, belasan atau puluhan tahun yang dulu. Ketika itu sumber ilmu adalah sekolah, kerana kebanyakan keluarga tidak mampu menyediakan bahan bacaan di rumah. Perpustakaan menjadi tempat tumpuan murid yang dahagakan pengetahuan untuk menambah ilmu yang dicurahkan oleh para guru. Buku-buku menjadi teman setia murid yang sedar bahawa nasibnya pada masa hadapan bergantung kepada keputusan akademik yang cemerlang.

Namun zaman sudah banyak berubah ekoran kepesatan teknologi yang berlaku. Ilmu kini dapat diperolehi di hujung jari melalui telefon pintar yang dimiliki oleh kebanyakan murid sekolah tidak kira di mana mereka berada. Bagi sekolah di kawasan yang sukar ditembusi teknologi wifi, Kerajaan melalui Kementerian Pendidikan menyediakan kemudahan rangkaian melalui Very Small Aperture Terminal atau VSAT bagi membawa dunia luar ke kawasan pedalaman. Yang penting, anak-anak warganegara tidak akan terkebelakang dalam arus perubahan yang sedang pesat melanda dunia; dan peranan guru adalah sama pentingnya dengan peranan ibu bapa dan komuniti bagi memastikan anak-anak ini tidak ketinggalan mahupun hanyut dalam arus kepesatan teknologi ini.

Sememangnya tanggungjawab individu bergelar guru sangat mencabar dalam pendidikan alaf ini. Guru bukan sahaja menjadi subject matter expert atau pakar dalam bidang masing-masing, tetapi perlu berfikir jauh ke hadapan dan membayangkan apakah yang akan berlaku kepada anak-anak didik mereka dalam masa sepuluh atau dua puluh tahun akan datang. Bagaimana bakat dan kebolehan yang ada dapat digilap supaya mereka bersinar sebagai warganegara yang cemerlang? Apakah ilmu, kemahiran dan nilai yang perlu ada pada anak-anak ini untuk mereka menjadi penyumbang kepada kemajuan negara?



Sebenarnya guru-guru tidak perlu berfikir panjang kerana jawapannya sudah diterangkan dengan jelas dalam PPPM 2013-2025. Pelan operasi dan strategik yang telah dirangka oleh pakar pendidikan berdasarkan data yang diperolehi daripada kajian antarabangsa dan tempatan, serta input daripada pelbagai lapisan masyarakat ini telah menggariskan Enam Aspirasi yang perlu diterapkan kepada murid agar seimbang ilmu dan akhlaknya berdasarkan Falsafah Pendidikan Kebangsaan. Bagi anak-anak ini mendepani cabaran masa hadapan yang tidak dapat dibayangkan lagi apa bentuknya, murid perlu diterapkan dengan pengetahuan, kemahiran berfikir, kemahiran dwibahasa, kemahiran memimpin, etika dan kerohanian serta identiti nasional.

Penerapan Enam Aspirasi ini bukanlah mudah kerana memerlukan usaha bersepadu dan perubahan dalam sistem pendidikan sendiri. Menyedari hakikat ini Kementerian telah meletakkan Lima Aspirasi yang perlu dicapai oleh sistem pendidikan negara iaitu Akses, Kualiti, Ekuiti, Perpaduan dan Kecekapan. Perubahan cara bekerja perlu dilakukan secara bersepadu melalui 11 Anjakan yang telah dikenal pasti, termasuk menyediakan kurikulum bertaraf antarabangsa yang direalisasikan melalui pelbagai inisiatif termasuk penerapan Kemahiran Berfikir Aras Tinggi (KBAT) dalam melaksanakan Kurikulum Standard Sekolah Rendah dan Menengah di kelas abad ke-21 yang ditaksir melalui Pentaksiran Berasaskan Sekolah (PBS).

Hasrat murni bagi menyediakan murid untuk masa hadapan memang menjadi visi setiap guru, justeru antara luahan perasaan yang paling kerap dikongsi di media sosial adalah – “Biarkanlah kami dengan tugas mendidik, kami tahu apa yang terbaik untuk murid kami”.

Namun jelas sekali tugas pendidik sekarang bukan sekadar mendidik dalam konteks memberi ilmu. Tugas guru kini adalah bersama-sama ibu bapa dan masyarakat membentuk satu komuniti pembelajaran bagi membina sahsiah murid supaya mereka tahu membezakan antara yang betul dan salah. Ledakan maklumat yang berlaku kini membuktikan bahawa kecemerlangan akademik bukanlah penentu masa hadapan murid. Peluang pendidikan sepanjang hayat terbuka luas untuk semua anak-anak warganegara, yang penting adalah pembentukan murid yang seimbang demi menyumbang kepada kesejahteraan negara.

Oleh itu, sempena keputusan UPSR yang bakal diumumkan pada 23 November 2017, janganlah dibebani kudrat guru dan perasaan murid dengan meraikan murid yang mendapat 6A sahaja. Tidak perlu guru bertungkus-lumus mengadakan majlis khas mengumumkan beberapa murid yang cemerlang akademiknya untuk naik ke pentas sedangkan ratusan calon UPSR lain hanya memerhatikan sahaja rakan yang diraikan dengan perasaan seperti diri mereka tidak berharga.

UPSR hanyalah langkah pertama dalam pengembaraan hidup mereka sebagai insan yang syumul – teruskan meneroka dunia!

PENULIS ialah Pensyarah Kanan, Fakulti Pengajian Bahasa Utama, Universiti Sains Islam Malaysia (USIM).

utusan online







Read More

sutung dan kota bharu

NOVEL SUTUNG DAN PEMBANGUNAN BANDAR KOTA BHARU
(Cerita Sutung kepada ibunya)
Oleh Dinsman



Sutung Umar Rs melalui novel terbarunya ‘Meski Jauh Dibatasi Bumi’ (MJDB) telah bercerita mengenai dirinya, ahli-ahli keluarganya dan juga kampungnya, dengan keberanian dan kejujuran yang sangat luar biasa.

Ketika membicarakan novel ini di Rumah Pena pada pagi Sabtu 14 November, bersama dengan Sutung Umar Rs sendiri (dan Ainunl Muaiyanah sebagai moderator), saya menyatakan bahawa kalau saya sendiri pun, tak sanggup saya nak bercerita demikian – mendedahkan semua hal yang baik dan yang tidak baik, yang positif dan juga yang negatif.

Memang ini bukan kali pertama Sutung Umar Rs berbuat demikian. Dalam novelnya yang pertama ‘Api Cinta’ (2010), dia telahpun menggemparkan pembacanya (tidak ramai yang membacanya kerana novel itu dicetak hanya 20 naskah) dengan cerita benarnya yang erotis dan diceritakan dengan berani dan berterus terang.



Hampir semua kawan-kawan yang membacanya kehairanan mengapa Sutung berbuat demikian? Ada yang menasihatinya supaya hentikan jualan novel itu dan jangan sebarkan lagi. Tetapi Sutung seperti tidak mempedulikan nasihat itu. Rupa-rupanya novel itu hanya dicetak 20 naskah sahaja. Mengapa? Apakah itu suatu percubaan?

Mengikut Sutung, ia hanya kebetulan ‘dicetak’ awal 20 naskah. Dan kebetulan pula, entah kenapa kawan yang menjadi penerbitnya itu tidak meneruskan usahanya mencetak novel itu. (Khabarnya sekarang ia akan dicetak lagi).

Maka kita membuat anggapan (andaian?) mungkin Sutung mempunyai sebab tersendiri mengapa dia bertindak dengan cara yang luar biasa itu. Dan oleh kerana cetakannya sangat terhad, hebohnya pun tidaklah merebak jauh.

Tak lama kemudian terbit novel keduanya ‘Seluang Lepas Melaut’ (2011). Tidak ada lagi yang erotis, tetapi pendekatannya bercerita benar mengenai dirinya dan orang-orang yang benar ada, dengan nama yang sama dan nama-nama tempat dan sebagainya yang benar, dan peristiwa-peristiwa pun benar, masih sama seperti novel pertamanya.

Kemudian terbit pula novel ketiga, ‘Dia Dan Nya’ (2013). Ada sedikit sahaja unsur erotis, dan pendekatan bercerita yang benar itu kekal menjadi pendekatan dan gaya penceritaannya. Maka tak hairanlah pendekatan dan gaya penceritaan yang sama itu dikekalkan lagi dalam Meski Jauh Dibatasi Bumi (MJDB).

Lalu mengapa saya menganggap Sutung melalui novel keempat ini bercerita dengan keberanian dan kejujuran yang sangat luar biasa? Bukankah dia sudah biasa dengan pendekatan dan gaya yang begitu?

Jawabnya: walaupun pada asasnya sama, namun kali ini penceritaan perkara-perkara benar mengenai diri sendiri dan keluarga sendiri itu melebihi daripada kebiasaan. Pengarang seperti membuat pendedahan atau pengakuan. Hal-hal yang negatif dan tidak baik mengenai ahli keluarganya pun diceritakannya dengan terperinci dan secara dramatik.

Itu yang saya maksudkan keberanian dan kejujurannya dengan dirinya sangat luar biasa.

Dalam majlis yang dinamakan “Kata Pengarang Kata Pembaca” anjuran Pena 14 November itu, ada di kalangan hadirin yang bertanya apakah Sutung tidak memikirkan kemungkinan ada ahli keluarganya yang akan marah atau terasa hati kerana cerita mereka didedahkannya dalam novel ini?

Apa jawab Sutung? Ringkas sahaja jawabnya: “Saya bukan peduli pun.”

Ya, kalau bukan demikian tentunya novel itu tak akan tertulis demikian. Sutung Umar Rs memang tidak peduli akan hal-hal yang demikian. Tetapi dia sangat peduli akan hal-hal lain yang dianggapnya lebih penting. Novel terbitan DBP setebal 386 halaman ini menjelaskan apakah hal-hal yang lebih dianggap penting oleh Sutung Umar Rs dalam hidupnya.

Novel ini menggunakan pendekatan penceritaan oleh Aku, watak utamanya. Ceritanya dan juga perwatakan Aku itu sebenarnya bertolak daripada kematian ibunya. Kematian yang memberi kesan cukup kuat dan mendalam kepada jiwa Aku (dan penulisnya Sutung Umar Rs).

Ibu meninggal dengan sebuah wasiat: “Aku wasiatkan kepadamu menjaga adik-adikmu, menghantarnya ke sekolah sampai cukup.” Dan “Jangan berikan seorang pun adik-adikmu kepada ayahmu.” (ha.15, 16)

Anda tentu dapat bayangkan hubungan yang tak mesra antara ibu dan ayah Aku, juga antara Aku dan ayahnya, berdasarkan wasiat tersebut.

Novel ini, bab demi bab, menceritakan hal Aku (Sutung Umar Rs) dan adik-adiknya seorang demi seorang, tujuh orang (satu bab setiap orang) yang semuanya membesar di Kampung Tunjung, 8 KM dari Kota Bharu. Dan semua itu diceritakan oleh pengarang kepada ibunya, yang selama dua tahun terlantar sakit sebelum mati dialah yang menjaganya. Dan di atas ribanyalah ibunya menghembuskan nafas terakhir.

‘Cerita kepada Ibu’ – saya barangkali akan menjudulkan novel ini demikian, agar ia menggambarkan isi kandungannya yang sebenar. Dan betapa kuatnya hubungan kasihsayang Aku dengan ibunya. Bertahun-tahun, puluhan tahun, dia menyimpan keinginan itu dan akhirnya kini dia bercerita kepada ibunya yang telah meninggal itu.

Di atas premis itu barangkali wajarlah Sutung menceritakan yang baik dan juga yang tak baik mengenai adik-adiknya, kepada ibunya. (Tetapi bagaimana pula dengan pembaca? Mungkin Sutung akan jawab, “Saya bukan peduli pun.”)

Dan semua cerita itu, hampir semuanya, berlaku di Kampung Tunjung, tak jauh dari Kota Bharu. (Aku, yakni Sutung Umar Rs, tinggal di Kuala Lumpur). Maka cerita mengenai Kampung Tunjung itu adalah satu lagi hal menarik dan penting dalam novel ini.

Daripada 12 bab buku ini tujuh bab daripadanya mengenai adik-adik, satu bab mengenai pemergian ibu, dua bab mengenai Aku dan duniaku, dan dua bab mengenai Kampung Tunjung, iaitu bab 2 ‘Kampungku dan Ayah’ (hal.36-112), dan bab 12 ‘Kampungku Kini’ (hal.374-386).

Seperti saya katakan, Sutung Umar Rs mempunyai kemahiran tersendiri dalam bercerita. Kerana kemahirannya itulah novel-novelnya jadi menarik dibaca, (kecuali ‘Dia Dan Nya’ agak berat kerana pendekatan yang filosofikal). Maka penceritaannya mengenai kampung yang menjadi latar kepada sebahagian besar cerita dalam novel ini, juga sangat menarik.

Saya melihatnya sebagai satu rekod yang kalau dibaca oleh ahli antropologi tentu mereka sangat suka. Sutung menceritakan kepada ibunya (juga kepada pembaca) banyak perkara yang diketahui ibunya mengenai kampungnya, kini sudah tidak ada lagi. Sebaliknya banyak perkara baru yang tak diketahui dan tak dikenali ibunya, kini berada di dalam dan di sekitar kampung mereka.

Proses bagaimana berlakunya perubahan sedikit demi sedikit itu, bersama-sama dengan perkembangan yang dialami oleh adik-adik Aku, dalam hidup mereka selama berpuluh tahun di kampung itu; proses bagaimana sebuah kampung Melayu tradisional berubah menjadi sebahagian persekitaran bandar besar di Malaysia yang didominasi orang Melayu. Ini pastinya sebuah rekod yang sangat berharga.

Makanya saya mencadangkan kepada pihak-pihak tertentu yang berkenaan di Kota Bharu agar mereka menyambut dan mera’ikan kehadiran novel ini, dengan apa cara jua yang mereka fikirkan sesuai dan wajar; kerana novel ini dengan caranya tersendiri, tanpa disedari oleh pengarangnya, telah memberi sumbangan yang berharga kepada sejarah pembangunan Kota Bharu.

(The Malaysian Insider 18 November 2015)

fb shamsudin osman 

Read More

17 Nov 2017

terbang daun

terbang daun


terbanglah daun sehelai
waktu menjelang tiba
tinggallah segala yang ada
hiba menjamah jiwa hati berpautan
tapi siapa bisa melawan pinta takdir
hidup sudah tertera tinta
detik pemergian dan keterasingan
berjatuhan dan berderai
selamat tinggal cinta
reranting yang setia


Read More

12 Nov 2017

n o v e m b e r

november

angin  berhembusan deras
dan ombak berpintalan merempuh pantai
langit redup dan cahaya meminggir
berpayung bergulung
menari dalam sejuk hembus udara

tidak banyak berubah
november dengan hujan dan tanah basah
hijau yang meledak dari  pohonan
menusuk diam di balik tebal kabut

aku selalu berhadap
dengan bayang dan suram pandang
ketika angin merentas titiwangsa
dan ketika ombak membelah timur
berulang datang gegar perpisahan
kesayupan dan sebuah kehilangan

terasa baru saja kulit ini tersayat
dan ingin disembuhkan lagi
dari denyut dan pedih
tetapi sesudah begitu tersuratnya november
apa yang dapat kutuliskan lagi
selain kapal yang berangkat jauh
meredah samudera  meninggi ombak

november bukan dukalara
tapi tersirat dalam
bagaimana indahnya
kasih sayangmu
Tuhan



Read More

tambun

Percutian Dipayungi Jutaan Bintang
 Rabu, 8 November 2017


Keindahan alam semula jadi bukit batu kapur berdiri megah berusia lebih 400 juta tahun dilitupi tumbuh-tumbuhan hijau serta tasik asli yang sudah wujud sebelum kurun ke-19, menanti mereka yang menyertai aktiviti Glamping yang di sediakan oleh Lost World Of Tambun.


IPOH: Cantik, tenang dan menarik. Itu yang dapat diungkapkan ketika menghabiskan cuti pada hujung minggu baru-baru ini.

Tatkala ramai mengimpikan tidur di hotel lima bintang, penulis bersama 10 rakan berpeluang merasai pengalaman 'mewah', tidur di bawah jutaan bintang.

Bukan itu sahaja, pemandangan pertama selepas terjaga dari lena adalah keindahan alam semulajadi bukit batu kapur berdiri megah berusia lebih 400 juta tahun dilitupi tumbuh-tumbuhan hijau serta tasik asli yang sudah wujud sebelum kurun ke-19.

Tambah menarik, aktiviti yang diisi sepanjang percutian selama dua hari satu malam itu tidak mungkin dapat dilupakan.

AKTIVITI HARI PERTAMA

Sebaik melepasi pintu masuk penulis dibawa menaiki buggy mengelilingi kawasan taman tema air Lost World Of Tambun seluas 40 hektar.

Pelbagai tarikan dilihat mencuri perhatian ribuan pengunjung tidak kira kanak-kanak atau dewasa yang berada di sana, antaranya permainan air dan zoo yang mempunyai lebih 100 spesis haiwan termasuk badak air, harimau dan zirafah.

Tetapi yang menarik perhatian penulis adalah enam buah khemah yang terletak di bawah bukit batu kapur termasuk satu di atas tasik yang terletak di bahagian selatan taman tema itu.

Sesuai dengan nama yang diberi Glampingsingkatan bagi Glamorous Camping, setiap khemah dilengkapi pelbagai keperluan termasuk katil yang boleh memuatkan sehingga empat orang dengan harga pakej ditawarkan antara RM438 dan RM588.



MENEROKA GUA.

Aktiviti pertama dilakukan selepas mendaftar masuk ke Glamping adalah memanjat dinding batu setinggi 70 meter.

Mungkin ia tidak berada begitu tinggi namun sejujurnya penulis hampir berputus asa pada ketinggian 10 meter pertama.

Namun semangat dan dorongan yang diberikan instruktor, usaha diteruskan sehinggalah tiba di çheck point walaupun mengambil masa kira-kira 40 minit. Segala kepayahan itu dirasakan berbaloi apabila dapat turun dengan penuh bergaya dengan cara 'abseiling'.

Sesudah segala keringat diperah untuk memanjat dinding batu itu, perut mula terasa lapar tetapi apabila melihat hidangan makan malam yang disediakan dengan penulis pula gembira seperti kanak-kanak.

Menikmati hidangan barbeku di tepi tasik, di bawah langit luas dan diterangi cahaya lampu mentol kuning dipasang kelilingi tasik sambil ditemani bunyi serangga ia boleh dikatakan makan malam yang sempurna.

Selesai menjamu selera, penulis bersiap sedia untuk aktiviti seterusnya iaitu memanjat Gua Datok atau Picasso Cave.

Cabaran ini juga menduga tahap kecergasan penulis apabila perlu mendaki 630 anak tangga sebelum tiba di Gua Datok.

Seperti kebanyakkan gua lain di negara ini Gua Datok juga dipenuhi dengan stalaktit dan stalagmit serta batu kristal, tetapi yang menjadi keistimewaan Gua Datok ini adalah sejarahnya.

Difahamkan, Gua Datok ini pernah menjadi tempat Datuk Panglima Kinta ke-lima, Datok Panglima Ngah Ghafar bertafakur. Tinggalan sejarah seperti tempat beliau beristirehat serta kerusi yang digunakannya untuk beribadat masih kukuh menghadap kiblat.

Selain itu, gua ini juga pernah menjadi kawasan perlombongan bijih timah sejak ratusan tahun dahulu.

Tamat pengembaraan selama tiga jam itu, penulis akhirnya dapat melepaskan lelah dalam Glampingdengan berbumbungkan jutaan bintang dilangit.


AKTIVITI HARI KEDUA

Membuka mata selepas menghilangkan penat di dalam suasana nyaman pada waktu pagi tidak dapat diungkapkan dengan kata-kata. Sarapan pagi disediakan di tepi tasik juga dengan pelbagai pilihan makanan daripada makanan tradisional Melayu hinggalah ke selera barat.

Selesai bersarapan, aktiviti dimulakan dengan memasuki Terowong Batu Enam ataupun Six Miles Tunnel. Kenapa Six Miles Tunnel? Kerana ia terletak di Batu Enam, Tambun dan perjalanan pergi dan balik juga sejauh enam batu ataupun kira-kira 9.6 kilometer.

Sepanjang perjalanan penulis diterangkan dan ditunjukkan sejarah gua yang mana ia pernah menjadi laluan pelombong bijih timah dan digunakan oleh pihak Komunis sebagai kubu ketika era peperangan dahulu.

Cabaran ini tidak terlalu menguji kecergasan mereka yang ingin mencubanya tetapi ia menguji tahap keberanian kerana gelap dan sempit, terdapat laluan berair dengan ketinggian air hampir menyamai paras dada dan terdapat satu gua kecil yang pernah menjadi sarang ular sawa.

Penulis kemudian mengharungi satu lagi cabaran adrenalin dengan melakukan 'flying fox' yang dinamakan 'zip line' dianggarkan sepanjang 150 meter merentasi Tasik Boga.


PERCUTIAN SINGKAT

Mungkin ramai yang tidak menyangka segala aktiviti menarik ini terdapat di Lost World Of Tambun yang menjanjikan seribu keriangan kepada pengunjung serta menjadi lokasi pilihan untuk bercuti pada hujung minggu atau destinasi pengembaraan yang menyeronokkan bersama keluarga.

Lost World of Tambun bukan sekadar taman tema air lokasi hiburan keluarga malah ia menawarkan pelbagai tarikan istimewa yang digabungkan bersama seperti pengembaraan yang menarik dan penuh aksi selain menyediakan permainan paling mendebarkan di Ipoh.-- Bernama

mstar
Read More

23 Oct 2017

cardoba


Air mata menitis di Cordoba
Rencana dan foto ISMAIL DIN
19 Ogos 2012


Istana Nazari, Alhambra. (Gambar diambil dari atas menara).

KIRA-KIRA dua setengah jam berada di udara dari Leeds, England, penerbangan tambang murah RyanAir selamat mendarat di lapangan terbang Malaga - pintu masuk ke Andalusia.

Dari sini bermulanya kembara kami sekeluarga ke Andalusia, Sepanyol. Oleh kerana lawatan ini tidak melalui pakej pelancongan, kami menyewa kereta selama enam hari untuk memudahkan pergerakan.

Sejurus keluar dari lapangan terbang, wakil Marbesol, syarikat kereta sewa sudah menunggu membawa kami ke garaj berhampiran untuk mengambil kereta.

Urusan sewa-menyewa dibuat secara online dan bayaran yang dikenakan €230 (RM949).

Pertama kali memandu stereng sebelah kiri timbul gementar dan kekok terutama ketika memasuki bandar sibuk.

Malaga adalah bandar pelabuhan terletak menghadap laut Mediterranean, tempat lahir pelukis terkenal Picasso.

Semasa pemerintahan Islam dahulu ia menjadi pelabuhan utama kepada pemerintahan Amir di Granada.

Salah satu tarikan pelancong di bandar ini adalah muzium Picasso. Sayangnya, kami tidak sempat ke sana kerana kereta rosak di tengah jalan.

Kesal dengan apa yang berlaku, saya terus ke tempat penginapan Flatotel Apartmentos di Benalmadena, sebuah bandar peranginan tepi pantai, 20 kilometer (km) di barat Malaga.

Esoknya kami ke Gibralatar. Perjalanan sejauh 120km sungguh menarik melintasi tujuh terowong. Kiri kanan lebuh raya dikepung bukit-bukau dengan hutan pokok renek.

Di lereng bukit tersergam rumah penduduk bercat putih. Jangkaan saya penghuninya tentu orang berada.

Kira-kira dua jam perjalanan kami tiba di Gibralatar. Bandarnya sangat kecil, berkeluasan 6.5 km persegi dengan penduduk 29,000 orang.

Asalnya kepunyaan Sepanyol tetapi menjadi tanah jajahan Inggeris. Matawang yang digunakan pound sterling.

Dari segi sejarah, pada abad kelapan, ia menjadi tempat pendaratan tentera Islam di bawah pimpinan Tariq bin Ziyad dalam misinya menyerang semenanjung Iberia.

Nama Gibraltar diambil sempena nama Jabal Tariq (Gunung Tariq). Enam jam kami berada di Gibraltar. Acara lawatan yang sempat dilakukan adalah melihat ikan lumba-lumba liar di Selat Gibraltar dan menaiki kereta kabel ke The Rock dengan bayaran € 35 seorang.

Sesi lawatan hari itu, macam tidak direstui. Selama dua jam tidak ada seekor ikan lumba-lumba pun yang muncul. Pelancong yang berada di dalam bot hampa. Balik ke tempat parkir, kereta kena rantai (clamp) kerana tempat itu dilarang meletak kereta.

Petang itu saya kerugian € 75 kerana membayar denda tetapi hati sedikit terubat kerana sempat bersolat Asar di Masjid Ibrahim yang tersergam indah di dataran Eropa Point.

Masjid ini dikatakan terbesar di Eropah dan pembinaannya dibiayai oleh Raja Fahd dari Arab Saudi.

Seterusnya kami ke Sevilla yang terletak 200km di barat laut Gibraltar. Sevilla adalah ibukota wilayah Andalusia, terletak di tebing sungai Guadalquivir dan terkenal dengan matador dan sukan lawan lembu.

Kota ini mempunyai sejarah unik. Orang Rom mula mendudukinya tetapi mencapai kegemilangan dengan kehadiran orang Arab pada abad kelapan.

Kelihatan bangunan lama gabungan senibina Islam dan Katholik sungguh menarik. Setiap istana dan gereja mencerminkan adunan dua budaya sehingga hampir mustahil melihat gereja yang bukan asalnya masjid.

Acara pertama melawat Plaza de Toros iaitu stadium sukan lawan lembu yang dibina pada 1761 dan dapat menampung seramai 14,000 penonton.

Stadium ini adalah objek wisata yang mesti dilawati ketika berada di Sevilla. Di bahagian bawah stadium terdapat muzium sejarah dan tradisi sukan lawan lembu. Bayaran masuk €6.50.

Seterusnya kami ke istana Alcazar, kira-kira 15 minit berjalan dari stadium. Istana ini tersergam indah di tengah bandar. Pada abad ke-12, ia adalah kubu dan kediaman Khalifah Al Mohad.

Istana ini sungguh hebat dengan hiasan dalaman terserlah senibina Islam yang halus dan cantik dengan gerbang dan laman yang menarik.

Ia masih digunakan oleh keluarga diraja Sepanyol jika melawat Sevilla. Berhampiran istana terletak sebuah gereja, dikatakan yang terbesar di Sepanyol dengan menara La Giralda. Menara setinggi 82 meter menjadi ikon kota Sevilla asalnya menara azan masjid.

Dari istana, kami ke Torre del Oro yang terletak di tebing sungai Guadalquivir. Del Oro adalah menara kawalan dan kubu tentera semasa pemerintahan Al Mohad. Sekarang ia dijadikan muzium maritim. Dari sini kami dapat melihat panaroma kota Sevilla.

Lawatan diakhiri dengan menyusuri sungai Guadalquivir dengan bayaran €15 seorang. Pelayaran selama sejam sungguh menarik, melintasi enam jambatan yang mempunyai reka bentuk berlainan antara satu sama lain.

Di sepanjang dua tebing sungai terdapat bangunan bersejarah seperti menara, gereja, pavilion, muzium, teater, penempatan penduduk serta hotel dan bangunan moden.

Dari pelabuhan yang terletak di sungai inilah Christopher Columbus memulakan pelayarannya ke Amerika dan Magallanes mengelilingi dunia.

Jejak sejarah Andalusia diteruskan lagi. Kami bergerak pula ke Cordoba yang terletak 145 km ke timur Sevilla. Cordoba mempunyai penduduk kira-kira 250,000 orang. Semasa pemerintahan Islam, ia menjadi ibukota wilayah Andalusia.

Puncak kegemilangan adalah semasa pemerintahan Abdul Rahman III (912 - 961). Ketika itu ia adalah kota terbesar di Eropah Barat lengkap dengan masjid, perpustakaan, universiti, pasar dan balai cerap.

Ia adalah kota ilmu dan budaya, pusat sarjana Islam, Yahudi dan Kristian berkarya dan berwacana. Ilmuwan yang lahir di kota ini antaranya Ibnu Rushd dan Musa bin Maimun.

Bahagian paling menarik di bandar ini adalah Kota Zaman Pertengahan, diisytiharkan UNESCO sebagai Tapak Warisan Dunia, di mana di sinilah terletaknya masjid Cordoba.

Tanpa berlengah dengan bayaran €8 saya terus masuk ke masjid yang berkeluasan 24,000 meter persegi. Masjid Cordoba sungguh indah walaupun 12 abad berlalu, kehebatannya tetap kekal mempesonakan.

Masjid ini telah dipunggah dan dibina semula sebagai gereja Katholik tetapi bangunan asalnya iaitu gerbang yang berbentuk ladam kuda yang disokong oleh deretan 850 tiang seri tetap mencuri perhatian pelawat.

Di tengah pelawat yang ramai, saya terpandang seseorang sedang mengesat air mata di pipi di balik tiang sambil merenung ayat Quran yang terukir cantik di mihrab.

Jangkaan saya, pelawat ini tentu memahami maksud ayat tersebut dan merasa pilu mengenangkan nasib yang menimpa masjid ini. Laungan azan sudah tidak berkumandang di sini.

Di luar masjid di sepanjang jalan hadapannya, pelawat bertali-arus. Terdapat deretan kedai cenderamata, kafe dan restoran.

Tidak jauh dari masjid kelihatan tempat hentian kereta kuda. Dengan bayaran €45, kami sekeluarga menyewa kereta kuda berpusing-pusing sekitar kota. Selama sejam, Raphel pemandu pedati membawa kami menyusuri kota tua yang bersejarah itu.

Melalui jalan sempit di kawasan penempatan lama Yahudi melihat binaan dan rumah lama kesan peninggalan Roman dan Islam.

Rumah lama bercat putih kelihatan masih utuh, di balkoni bergantungan bunga kertas yang sedang berkembang membawa saya bernostalgia ke zaman kegemilangan silam.

Esoknya kami ke Medina Al Zahrah, terletak lapan km di barat Cordoba. Medina Al Zahrah adalah sebuah kompleks besar kota-istana terletak di kawasan seluas 112 hektar.

Dibina oleh Khalifah Abdul Rahman III sebagai pusat kerajaan Islam di Sepanyol.

Selain istana khalifah, kompleks ini lengkap dengan dewan tetamu, masjid, pejabat kerajaan, taman, berek tentera, bengkel, kolam dan tempat mandi awam.

Tetapi pada tahun 1010 ia telah dijarah dan musnah akibat perang saudara dan kini tinggal menjadi puing-puing sejarah.

Rangka binaan lama, tiang dan gerbang menjadi saksi kehebatan sebuah kerajaan yang telah hilang.

Kami tinggalkan runtuhan bandar purba itu dengan penuh kenangan menuju ke Granada, kira- kira 200 km di tenggara Cordoba.

Granada adalah kota terakhir pemerintahan Islam di Sepanyol. Kota ini jatuh ke tangan raja Katholik pada 1492.

Kota yang mempunyai 300,000 penduduk ini mempunyai sebuah monumen hebat yang menjadi daya tarikan pelancong ke Sepanyol iaitu Istana Alhambra. Istana ini juga diisytiharkan oleh UNESCO sebagai Tapak Warisan Dunia.

Alhambra mempunyai dua seksyen utama iaitu Istana Nazari dan kubu pertahanan Alcazaba. Istana Nazari yang dianggap permata Alhambra mempunyai berpuluh bilik dan ruang. Antaranya mexuar, cuarto de comares, cuarto de los leones dan sala de los Reyes (dewan diraja).

Sungguh teruja kami melihat ukiran halus dan cantik di lengkung gerbang dengan tulisan khat Arab menghiasi dinding bangunan.

Mexuar adalah balai penghadapan, tempat khalifah bertemu rakyat jelata manakala Cuarto de Comares adalah kediaman rasmi khalifah yang paling cantik dan paling mewah hiasannya.

Cuarto de Los Leones adalah kediaman keluarga diraja dengan lamannya terdapat 12 patung singa mengelilingi pancuran air.

Tidak jauh dari istana terdapat taman luas - Taman Generalife yang dihiasi dengan pokok teduhan dan pokok bunga tersusun rapi. Penyair menggambarkan keindahannya sebagai taman syurga di dunia.

Oleh kerana kesuntukan masa, kami hanya sempat menikmati kehebatan Alhambra selama lima jam kerana terpaksa bergerak ke Malaga untuk mengejar jadual penerbangan pulang.

Jejak sejarah Andalusia selama enam hari sungguh berkesan di jiwa. Menyaksikan kejatuhan sebuah kerajaan akibat pengkhianatan dan komplot dalaman sesama sendiri.

Kegemilangan kerajaan Islam silam tinggal menjadi kenangan dan pengajaran.

utusanonline
Read More
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© 2011 mimbar kata, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena