29 May 2015

Konflik dan Damai


Gajah, manusia ‘berdamai’ 
di Kuala Gandah
Pusat pemuliharaan gajah Kuala Gandah tempatkan semula gajah liar, elak konflik
LAUPA JUNUS
l
 25 Mei 2015


Penerokaan tanah dengan tujuan memenuhi keperluan hidup manusia berlaku sejak sekian lama. Pembukaan tanah ini sama ada secara terancang atau sebaliknya, menurut atau membelakangi undang-undang, mungkin dengan tujuan pertanian, penempatan, kawasan komersial dan juga pembalakan, penebangan hutan dan lain-lain lagi

Malangnya aktiviti ini kadangkala menimbulkan masalah kepada hidupan lain dan mengorbankan keselesaam mereka, menjejaskan habitat haiwan dan mendorong kepada kejadian ‘pemberontakan’ khususnya spesies bersaiz besar.

Satu daripada spesies haiwan yang diketahui sangat terjejas ialah gajah yang kini populasinya semakin berkurangan.

Anggaran populasi gajah di Semenanjung Malaysia kini adalah sebanyak antara 1,220 hingga 1, 670 ekor dengan taburan dari negeri Kedah di bahagian utara sehingga Johor.

Gajah juga didapati di Negeri Sembilan hingga Pahang, Terengganu dan Kelantan di bahagian timur. Populasi gajah paling tinggi adalah di Taman Negara iaitu anggaran antara 290 hingga 631 ekor.

Anggaran populasi gajah ini diperoleh melalui kajian populasi bersama Wildlife Conservation Society (WCS) iaitu sebuah pertubuhan bukan kerajaan (NGO) antarabangsa dan juga pencerapan Jabatan Perlindungan Hidupan Liar dan Taman Negara (Perhilitan), Kementerian Sumber Asli dan Alam Sekitar menerusi aktiviti inventori hidupan liar yang dijalankan secara berjadual.

Namun kejadian gajah merosakkan tanaman dan mengancam penduduk kampung kerapkan dilaporkan dan ini adalah bukti `pemberontakan’ yang dimaksudkan.


Kejadian inilah yang juga disebut sebagai konflik antara manusia dan gajah yang menjadi antara tanggungjawab Perhilitan untuk menanganinya.

Untuk tujuan itu, sesuai dengan matlamat asal penubuhannya, Perhilitan yang bertanggungjawab dalam aktiviti pemuliharaan gajah di Semenanjung Malaysia sentiasa mencari jalan terbaik menangani isu tersebut.

Unit Gajah Perhilitan telah ditubuhkan pada 1974 yang antara lain menangkap dan memindahkan gajah jauh dari kawasan konflik.

Ketua Unit Gajah, Pusat Konservasi Gajah Kebangsaan (PKGK), Kuala Gandah, Lanchang, Pahang Nasharuddin Othman berkata, sejak unit tersebut ditubuhkan pada tahun 1974, hampir 800 ekor gajah liar telah berjaya ditangkap dan dipindahkan daripada kawasan konflik gajah ke habitat semula jadi yang selamat untuk kumpulan haiwan berkenaan.

Gajah pertama ditangkap di kawasan Felda Jengka, Pahang pada tahun 1974 menggunakan teknik melaisekar yang juga dibantu dengan pelatih berpengalaman daripada Assam, India.

“Walaubagaimana pun teknik berkenaan didapati tidak praktikal di hutan tropika Malaysia. Seterusnya teknik menjejak yang digunakan sekarang ditambahbaik dari semasa ke semasa,” ujarnya ketika ditemui di Lanchang, Pahang baru-baru ini.

Beliau berkata, bukan mudah untuk menangkap dan memindahkan gajah kerana ia memerlukan kemahiran dan kecekapan selain kesabaran.

Katanya, pada peringkat awal dahulu, kakitangan Perhilitan terpaksa menginap dalam khemah dan bermalam di kawasan yang dikenal pasti berlaku konflik itu.

Itu antara kerumitan yang terpaksa dihadapi oleh petugas tersebut kerana kemudahan agak terhad pada masa itu.


Hanya selepas penubuhan PKGK pada tahun 1989, baharulah aktiviti tersebut lebih banyak membantu mereka melaksanakan tugas-tugas menyelesaikan konflik.

Pusat yang terletak di pinggir bahagian selatan Rezab Hidupan Liar Krau, Pahang itu bermula sebagai pusat operasi bagi program tangkapan dan penempatan semula gajah liar yang menghadapi konflik di Semenanjung Malaysia.

Menurut Nasharuddin lagi, sejak tahun 2010 hingga Mac lalu, sebanyak 25 ekor anak gajah di bawah umur enam tahun yang ditemukan, ditinggalkan kumpulan di kawasan konflik gajah.

Anak-anak gajah tersebut tidak dapat menyelamatkan diri jika dipindahkan ke habitat baru dan perlu dibawa balik untuk dipelihara oleh Perhilitan.

``Pada tahun lalu sahaja sebanyak 30 ekor gajah telah ditangkap dan dipindahkan di pelbagai lokasi konflik di negeri Pahang, Perak, Kelantan, Terengganu dan Johor,’’ujarnya.

Beliau memberitahu, habitat penempatan semula gajah konflik ialah di Taman Negara, Hutan Simpan Royal Belum, Taman Negara Endau Rompin dan Santuari Gajah Sungai Ketiar.

Penubuhan Pusat Konservasi Gajah Kebangsaan (PKGK) Kuala Gandah menjadi pemacu kepada banyak program berkaitan pemuliharaan gajah.

Sebagai contoh, pada tahun 2013 Perhilitan dengan kerjasama Kementerian Sumber Asli dan Alam Sekitar (NRE) dan badan bukan kerajaan (NGO) telah menyiapkan Pelan Tindakan Konservasi Gajah Kebangsaan (NECAP).


Menurut ketuanya Nasharuddin Othman, pelan berkenaan menggariskan tindakan aktiviti pemuliharaan gajah untuk tempoh antara 2013 hingga 2022.

Berkongsi lebih lanjut beliau berkata, antara perkara penting yang dinyatakan dalam pelan tersebut adalah memaksimumkan penggunaan central forest spine sebagai kawasan habitat yang utama dan menjadi koridor kepada populasi gajah bagi Semenanjung Malaysia.

Perkara lain adalah memperkukuhkan penguatkusaan undang-undang berkenaan dengan gajah dan meningkatkan pengurusan konflik gajah dengan manusia.

Dalam masa yang sama, kerajaan juga katanya, telah menyalurkan peruntukan bagi konservasi gajah Semenanjung Malaysia berjumlah sebanyak RM27.4 juta dalam Rancangan Malaysia Kesepuluh (RMK-10) untuk Program Kawalan Gangguan Gajah bagi usaha menyelesaikan konflik sepanjang tempoh antara 2011 hingga 2015.

Daripada jumlah itu, sebanyak RM8.3 juta telah diperuntukkan bagi aktiviti pengawalan kes konflik gajah.

“Ini termasuk bagi kerja menangkap dan memindahkan gajah daripada kawasan konflik ke habitat baru dan aktiviti kawalan gangguan gajah liar terhadap penduduk di kawasan berlaku konflik,” ujarnya.

Sejumlah RM17.5 juta pula diperuntukkan bagi membangunkan dan menyelenggara sejumlah 17 projek pagar elektrik di seluruh Semenanjung 
Malaysia.

Dengan pembangunan tersebut katanya, sejumlah 284 kilometer (km) sempadan kampung tradisional yang bersempadan dengan kawasan hutan simpan yang menjadi kawasan utama gajah liar berkeliaran dapat dikawal.

Kawasan projek pagar elektrik itu tertumpu di Perak, Kelantan, Pahang, Terengganu dan Johor.

Menurut Nasharuddin, dengan inisiatif pembangunan sistem pagar elektrik dan peruntukan bagi aktiviti tangkapan dan kawalan gajah liar itu, bilangan kes aduan konflik gajah liar didapati berkurangan.

Angka pengurangan mencecah sebanyak 35 peratus bagi tempoh antara 2011 hingga 2014 iaitu purata bilangan kes sebanyak 625 setahun berbanding dengan tempoh antara 2006 hingga 2010 sebanyak 960 kes 
setahun.

Sementara itu, purata kos kerugian akibat konflik gajah juga dapat dikurangkan sebanyak 20 peratus atau RM1.05 juta setahun bagi tempoh antara 2011 hingga 2014 berbanding tempoh antara 2006 hingga 2010.

Secara purata kos kerugian akibat konflik gajah setahun bagi tempoh adalah antara 2011 hingga 2014 adalah sebanyak RM2.8 juta.

Dalam pada itu pembangunan konservasi gajah di PKGK Kuala Gandah juga diberi tumpuan bagi meningkatkan mutu penjagaan dan husbandri gajah.

Untuk tujuan itu kerajaan telah meluluskan peruntukan sebanyak RM 15.3 juta bagi tempoh RMK-10 bagi membina kemudahan bagi meningkatkan keselesaan gajah serta persekitaran pekerjaan di pusat ini.

utusan online
Read More

hanya kata




Read More

25 May 2015

Galeri Petronas : Energy - Present & Future

Galeri PETRONAS Annual Art Competition: Energy – Present & Future.

Jika anda peminat karya seni visual usah lepaskan peluang untuk berkunjung ke pameran karya seni vusual yang sedang berlangsung.

Sila berkunjung ke Galeri Petronas Annual Art Competition  untuk menikmati karya-karya seni yang menarik bertemakan tenaga - sekarang dan masa depan.

Sambil menikmati karya seni anda berpeluang untuk memilih karya seni terbaik mengikut apresiasi anda.  Pastikan karya terbaik yang dipamerkan menjadi pilihan anda dan memenangi pertandingan ini.

Selamat menikmati karya seni visual sambil membuat pilihan terbaik anda


Antara karya yang dipertandingkan di Galeri Petronas

Angelina Bong

The Evolving Twirl
The sun as the background, a divine power enforces it to emit energy, giving life and light depicted by twirling strokes and flames to mankind who constantly evolve like the black figures. Lastly the emerald green flames symbolizes the sea where oil and gas are drilled, influencing the world's economy.
Nur Izzah Insyirah Binti Abdul Manan
UITM Perak

Prediction
Full of energy, hope and passion. I want to take the watcher out of his day-to-day mood and give escape from reality even for a split second. I love the way the colour and line convey energy and motion. The shape, form, colours and organic texture can change depending on the time of day or one's mood at the time

Fatin Afifah Binti Mohd Noh

Where The Stars?
Bintang sentiasa ada dilangit. Apakah kita minat untuk melihat kilauannya? Ia tentang tenaga seseorang untuk mencapai kejayaan. Apa yang dikejar hendaklah datang dari usaha sendiri, hasil tenaga yang sentiasa melihat kepada kejayaan. Jika hidung mampu menyedut dan menghembus oksigen tetapi enggan mengintai peluang yang sedia ada dihadapan, dimana terletak kejayaan?


Ahmad Rais bin Mohamed Azmi

Bersinarlah Dengan Senyuman
Eryna Irdina merupakan kanak-kanak yang riang dan bertenaga. Mendongak ke arah cahaya merupakan simbolik kepada pengharapan masa depan yang cerah. Senyuman Eryna melambangkan bahawa kita hendaklah berfikiran positif dan yakin bahawa jika kita berfikiran baik pada masa kini, maka masa depan yang baik akan mendatang.
Pearly Lim Pei Li

Coherence
Energy systematically consistent. Never felt, seen nor ends - transforming into different forms. What is given by nature is essentially consumed by nature. Matter, created by particles and energy are interconvertible. By simply being, they fulfill their roles - portraying presence in absence; vice versa. Will antimatter be the future's energy source?
Leong Winky
SMK Aminuddin Baki

Energy - Present & Future
At present, we use petrol and electric energy as our energy sources for transportation. In the future, solar energy will be advanced that humans are able to take the 'Space Solar Taxi' to explore the wonders of the universe. This transportation has solar panels on its doors with Petronas' logo design.


Norallyda Bt Alang Azisham
University Teknologi Malaysia, Johor

Neither Created Nor Destroyed
Energy is something that we need to accumulate. Because without it, we might not get what we want as such what we have today. However, continuously obtain it for the future, we should be more conscious not to destroy it. Perspire nothing but energy.
 
 Royahu Binti Mohamed

Present & Future
Wherever we are, in the past or future, only one way we move on. It is through a roadway. Energetic or not depend on how way look like.

 Muhammad Syazwan Bin Abdul Rahim

Perjalanan Waktu
"Pengangkutan awam banyak memberi manfaat dan penjimatan kepada masyarakat. Selain itu, ia dapat mengurangkan masalah pencemaran alam. Kemajuan dan peningkatan jelas dapat dilihat dari dahulu sehingga kini pada struktur keseluruhan keretapi melalui penggunaan bahan bakar yang semakin maju dan lebih efisyen."

Ayuh Malayia
Bersama Membuat Pilihan
Read More

24 May 2015

cerita pahlawan

Kejam: Lepas tembak rodok pula dengan belati
ADILA SHARINNI WAHID
24 Mei 2015


Hamzah (tengah) menerima pingat disampaikan Sultan Muhammad V sebagai penghargaan terhadap jasanya mempertahankan tanah air daripada serangan komunis.



KOTA BHARU - Menyaksikan empat rakan ditembak bertalu-talu oleh pengganas komunis di depan mata sendiri umpama satu igauan ngeri yang tidak pernah akan dapat dilupakan sepanjang hayatnya.

Pesara Sub Inspektor polis, Hamzah Mahmood, 73, berkata, walaupun peperangan pada zaman darurat itu sudah hampir 50 tahun berlalu, namun baginya memori itu terus berlegar di minda umpama satu persatu babak babak dalam filem.

Menceritakan kembali detik hitam itu, Hamzah berkata, ketika itu dia berpangkat Koperal dalam Pasukan Polis Hutan atau kini dikenali Pasukan Gerak Am yang ditugaskan dalam satu operasi untuk nenentang gerakan komunis di Kedah sekitar tahun 1968.

"Saya masih ingat, ketika itu, kami dalam satu kumpulan terdiri daripada 10 anggota sedang dalam tugas rondaan di hutan berdekatan dengan satu kawasan tadahan air di Muda Dam.

"Semua anggota sememangnya sentiasa berada dalam keadaan bersedia dan berjaga-jaga. Tiba-tiba, sekumpulan komunis melancarkan serang hendap dengan tembakan bertalu-talu dari atas bukit," katanya.

Hamzah berkata, dalam pertempuran kira-kira 30 minit itu, dia tidak mendengar bunyi lain kecuali bunyi dentuman dan letupan daripada peluru yang dilepaskan komunis bersama-sama bahan letupan berupa bom granite.

"Saya pula bertanggungjawab melindungi anggota yang terkena tembakan. Masa tu saya nampak dua rakan yang terkena tembakan dan terus rebah bersama darah yang memancut keluar dari tubuh.

"Saat itu, perasaan menjadi semakin berkobar-kobar untuk melawan serangan itu, namun mereka berkelebihan kerana berada di atas bukit yang mana penglihatan mereka lebih baik daripada kami yang berada di bawah," katanya yang menerima penganugerahan Pingat Jasa Pahlawan Negara yang disempurnakan Sultan Kelantan, Sultan Muhammad V di Hotel Renaissance, di sini, Khamis lalu.

Beliau antara 214 penerima bekas dan pesara polis yang pernah berkhidmat sekurang-kurangnya setahun ketika zaman darurat pada 1948-1960 dan 1969-1989 di Semenanjung serta 1962-1990 di Sarawak.

Hamzah berkata, selang beberapa tahun kekejaman komunis yang berlaku di Kedah, sejarah sama berulang ketika dia berada dalam tugasan sama menentang komunis di Bau, Sarawak yang juga mengorbankan dua rakan sepasukannya.

"Saya antara yang panjang umur dan dapat berkhidmat selama 40 tahun bersama pasukan polis. Saya sudah bersara tetapi masih boleh menceritakan pengalaman berdepan komunis kepada orang-orang muda. Bagi saya, kekejaman mereka tidak mampu untuk dizahirkan dengan kata-kata.

"Kalau terjumpa mereka, perasaan itu berasa seperti mahu terus menbunuh mereka. Mana tidaknya, saya lihat sendiri rakan yang sudah mati ditembak, mayat mereka dirodok pula dengan belati, sungguh menyayat hati , tetapi sejarah itu menguatkan lagi taat setia saya pada negara. Saya sanggup tumpah darah bergadai nyawa demi mempertahankan Malaysia," katanya.

sinar harian online
Read More

selalu untuk berada


selalu untuk berada

selalu untuk berada
dalam tatap dan renung cintamu
memberi lapang tenteram dan luas bahagia 
kau yang sempurnakan pincang jalanku
meskipun kau tak bisa menjadi sempurna
tetapi memberi yang terbaik 
adalah lampu-lampu terang
penuh warna
kaulah selalu begitu

selalu untuk berada
dalam ketiadaan yang paling sunyi
kekosongan boleh merubah perasaan dan setia
janji-janji yang tak tetunai
akan melarutkan yakin dan percaya
cinta bisa menjadi serpih-serpih kecil
berapungan dilayarkan angin 
tetapi kau masih untuk memilih
berada dalam gusar dan lelah
mengajak aku kembali meyakini
bukan semua sepi itu tak sempurna
kaulah selalu begitu

selalu untuk berada
dalam apa yang tak pernah kau miliki
tapi masih memberi percaya
bahawa akan tumbuh bunga-bunga
sebelum senja tiba
kaulah selalu begitu

 
 
 



Read More

23 May 2015

Monodrama

Monodrama didefinisikan sebagai drama yang dimainkan atau dilakonkan oleh seorang aktor atau pelakon.

Menurut Laporan Panel Hadiah Sastera Perdana Malaysia 2013 Drama, Monodrama, drama pendek dan dekon ini jika dipentaskan akan berdurasi sekitar 15 – 20 minit sahaja dan jika mahu dibandingkan dengan drama sebabak (45 – 75 minit) atau drama panjang (75 – 90 minit) tentulah kemantapannya dari segi struktur dramatik (plot), watak dan perwatakan tidak cukup meyakinkan kerana perkembangannya terhad.

Terdapat kecenderungan dalam kalangan penulis drama kini menghasilkan monodrama, drama pendek dan dekon. Bagi tujuan atau matlamat pementasan khusus, tiada masalahnya naskhah-naskhah seperti ini. Bagaimanapun, atas sifatnya yang pendek itu, kebanyakan drama dalam kategori ini tidak memperlihatkan pembangunan idea yang mantap, dengan struktur dramatik yang tersusun kemas – membina krisis dan konflik yang benar-benar meyakinkan dan bertenaga.

Manakala dari sudut pelakon pula monodrama sebagai persembahan solo, monodrama merupakan satu cabaran yang besar kepada pelakon kerana hanya berlakon sendirian di atas pentas tanpa dibantu oleh pelakon yang lain. Pelakon harus bijak mengolah watak supaya penonton tidak rasa bosan melihat aksi pelakon di atas pentas. Daya imaginasi seorang pelakon harus ada kerana apabila pelakon berada dalam watak dia akan berbicara seorang diri dan membayangi ada watak lain bersama berlakon dengannya. Pelakon monolog harus mempercayai imaginasi dan menganggap watak lain wujud dalam imaginasi biarpun hakikatnya watak tersebut tidak wujud di atas pentas.

Demikian beberapa catatan ringkas untuk kita mengenl dunia monodrama yang begitu popular dipersembahkan di peringkat institusi pengajian tinggi serta persembahan pentas yang memiliki durasi persembahan yang sederhana.

Marilah kita sama-sama menggali seni persembahan monodrama secara lebih dekat




Dramatik kena jelas dalam monodrama
Khalid Salleh

PEMBABITAN 11 kumpulan drama dalam Pertandingan Monodrama di Balai seminar Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) Wilayah Selatan pada 20 hingga 22 April lalu adalah sesuatu yang bermakna kepada perkembangan teater di Malaysia, khususnya di Johor.

Program anjuran DBP Wilayah Selatan dengan kerjasama Jabatan Kebudayaan, Kesenian dan Warisan Negeri Johor (JKKW Johor), Majlis Teater Negeri Johor (MTNJ) dan Persatuan Penulis Johor (PPJ) ialah perintis kepada aktiviti persembahan solo (monodrama) yang hanya menampilkan seorang pemain di pentas.

Idea dicetuskan Dinsman melalui Bukan Bunuh Diri (karya/arahan/lakonannya) sekitar 1974 di DBP menjadi titik tolak pembabitan saya dalam kerja teater yang berterusan hingga ke hari ini.

Semuanya bermula apabila Krishen Jit `melamar' saya melalui Bukan Bunuh Diri yang dipentaskan di Panggung Eksperimen Universiti Malaya pada 1977. Pemerhatiannya di pentas `jual ubat' yang saya lakukan hampir setiap malam di Jalan Benteng, Kuala Lumpur (berhampiran Masjid Jamek) meyakinkannya untuk mengambil saya beraksi sebagai Adam.

Watak itu dibangunkan Dinsman sebagai manusia yang mencari diri sekali gus mencari rahsia ketuhanan dalam dirinya sendiri.

Perbezaan ketara dalam memperincikan dan meletakkan konsep serta pengertian monodrama seperti yang dirintis Dinsman masih tidak jelas dalam pemahaman atau pengetahuan peserta pertandingan monodrama berkenaan.

Struktur atau susur galur penceritaan tidak memperinci kepada persoalan dasar elemen dramatik yang harus ada dalam sesebuah lakon (drama).

Persoalan, konflik dan ketentuan (penyelesaian) yang secara umumnya menjadi landas dalam sesebuah karya drama pentas (teater) tidak dititikberatkan. Sebaliknya, hampir semua karya menghasilkan plot penceritaan yang terlepas daripada pola sebagaimana disebutkan tadi.

Permasalahan ini ditambah pula dengan kehadiran pemain dan pengarahan yang kurang memahami aspek lakonan mahupun pengarahan. Teknik bermain yang meletakkan sandaran vokal, intonasi, ekspresi, emosi, mimik, gerak artikulasi sebagai nadi utama tidak terkesan penggunaannya.

Walaupun ada pemain yang cuba memperlihatkan kehadiran warna sebagaimana disebutkan tetapi berikutan peranannya yang harus membawa pelbagai watak, ia tidak menghasilkan urutan kesan kekaguman (pesona) mahupun dinamik permainannya.

Walhal, dia memang mempunyai potensi sebagai pemain yang baik dan berketrampilan jika ditangani pengarah yang memahami tuntutan sesebuah persembahan dan permainan daripada seorang pemain atau pelakon.

Tidak dinafikan, perkara yang disebutkan itu ialah nilai pertama kalinya yang terhasil daripada Pertandingan Monodrama Negeri Johor 2007. Bagaimanapun, aspek pengenalan dan keilmuan sangat dituntut dalam melaksanakan sesuatu kerja seni seumpama teater dan sebagainya.

Mutu, kekaguman dan profesionalisme ialah tali pengikat yang menjadikan khalayak teruja dan akan memeriahkan suasana teater. Sebaiknya, peserta harus berusaha memperkaya ilmu dan memperbaiki
perisian ke arah tanggungjawab sebagai pekerja seni, khususnya teater.

Dalam hubungan berkaitan, DBP Wilayah Selatan, JKKW Johor, MTNJ dan PPJ sudah pun menggerakkan pemangkin ke arah memeriahkan suasana teater di Johor. Sebagai pekerja teater pula, mereka perlu menyuntik semangat dan gagasan pemikirannya untuk mengangkat kepercayaan dan keyakinan khalayak terhadap teater yang ditawarkan keindahan serta kebaikan kepada mereka.

Apakah cukup sekadar berambisi dan berasa sebagai `orang teater' semata-mata? Kalau tidak dipecahkan ruyung, manakan dapat sagunya?


Penuh makna, sinikal
NOR ATIEYAH YUSOFF, FOTO : IHSAN ISTANA BUDAYA
19 Mac 2014


“JANGAN anggap jual ubat itu bohong, koyok, penipu.

Belum pernah dalam sejarah penjual ubat membenarkan sebahagian negaranya diperintah oleh pendatang, yang asalnya hanya menggali kekayaan yang ada di negara ini!”

Begitulah antara bait-bait yang disampaikan Khalid Salleh menerusi teater Monolog Jual Ubat di Istana Budaya, yang berlangsung pada 11 hingga 17 Mac lalu.

Walaupun tanpa pelakon handalan mahupun peralatan pentas yang hebat, namun seniman yang cukup terkenal menerusi filem Kaki Bakar dan Jogho ini, berjaya memukau penonton.

Dengan sebotol air mineral, sebuah beg dan batu serta kain hitam yang dibentangkan, monolog selama hampir dua jam itu disampaikan dengan penuh makna dan sinikal.

Khalid turut membawa penonton mengenali diri sendiri, tentang alam serta mengajak manusia berfikir untuk mengenali Maha Pencipta.

Punya identiti tersendiri, monolog Khalid bukanlah dalam bentuk 'syarahan' semata-mata, sebaliknya ia dihidangkan dengan penuh pengisian kreatif.

Turut menyelitkan nyanyian dan tarian, ternyata monolog Khalid mampu mencuri tumpuan penonton hingga ke akhir pementasan.

Mana tidaknya, sepanjang pementasan tersebut, penonton disajikan dengan pelbagai rasa dan emosi seperti gembira, teruja serta sedih, sedikit sebanyak membiarkan akal fikiran kita menilai dan menginterpretasikan sendiri setiap input yang diterima.

Hakikatnya, ini bukanlah monolog pertama dijayakan oleh Khalid yang mempunyai keunikannya tersendiri. Sudah berpuluh bandar, tak terkecuali sekolah-sekolah di seluruh negara, serta negara-negara serantau, sudah merasai sendiri penangan 'si penjual ubat' ini.

Jangan pandang rendah!

Kisah si penjual ubat ini turut diselitkan dalam buku tulisannya, Kumpulan Drama Pentas Pandirnya Si Pandir.

Berkongsi rahsia di sebalik karyanya itu, Khalid berkata, ia bermula daripada pengalamannya sendiri dan dijadikan sebagai inspirasi dalam setiap tulisannya.

Jelas Khalid, dia berasal daripada keluarga yang sederhana. Sebelum berkecimpung dalam dunia seni, dia terlebih dahulu memulakan hidup dengan menjual ubat sebagai sumber rezeki.

“Bagaimana saya terjebak dengan aktiviti ini adalah disebabkan terdorong sifat ingin tahu.

“Saya melihat bagaimana si penjual ubat kehidupannya agak mewah, walhal hanya menjual ubat di kaki lima.

“Bermula dari situ saya mula menjual ubat kerana terdorong dengan kejayaan mereka,” katanya.

Khalid berkata, kerjaya ini tidak sepatutnya di pandang rendah oleh masyarakat, hanya kerana mereka berada di kaki lima. Tanpa ilmu dan pendidikan akademik, kata Khalid, golongan ini tetap berjaya meraih pendapatan tersendiri.

“Kita mungkin akan terkejut dengan apa yang mereka ada. Pesan saya kepada semua supaya jangan main-main tetapi bermainlah dengan kehidupan,” katanya dengan penuh maksud yang tersirat.

Khalid turut mengembara hingga ke Indonesia untuk menuntut ilmu, sehinggakan dia begitu fasih dengan dialek Madura, Batak, Banjar, Bugis dan juga Jawa.

Menulis sejak usia muda

Menyelusuri sejarah awalnya dalam bidang penulisan, sejak usia 12 tahun lagi, Khalid sudah berjinak-jinak dalam dunia penulisan.

Skrip cerita pendek Sandiwara berjudul Jalan ke Sekolah Menengah merupakan hasil tulisan pertamanya yang disiarkan ketika menuntut di Sekolah Melayu Sri Bengkal, Batu Pahat, Johor.

Bukan hanya sebagai penulis, bakat Khalid ketika itu turut terserlah sebagai pengarah dan juga pelakon. Malah sewaktu di Tingkatan 3, dia terlibat secara langsung dalam pementasan teater berjudul Kubur Tak Bertanda.

Sejak itu, monodrama Khalid semakin sarat dengan falsafah. Malah dia juga semakin berani mengkritik sikap pemimpin yang menggelapkan duit rakyat menerusi simbol gagak hitam .

Tidak terhenti di situ, Khalid meneruskan perjuangan monolognya dengan menjelajah ke serata benua termasuk Indonesia, Jepun dan Singapura.

“Ia lebih indah dipentaskan apatah lagi menerima maklum balas positif daripada penonton.

“Kebanyakan karya saya diselit dengan unsur-unsur kemanusiaan yang kian pudar dalam diri kita,” ujarnya ketika mengakhiri perbualan.

sinar harian



Festival Manodrama di IB
Oleh MOHD. KHAIRUL MOHD. ALI


MOHAMED Juhari Shaarani bersalaman dengan Sallehuddin Abang Shokeran sambil disaksikan Rosminah Tahir (kiri) dan Khamsiah Mohamed pada sidang akhbar Festival Monodrama di Istana Budaya, Kuala Lumpur, baru-baru ini.

PEMINAT industri hiburan pasti mengetahui apakah perbezaannya di antara layar kaca dan layar perak, lakonan dan nyanyian, pementasan teater dan muzikal teater tetapi tahukah mereka apa itu monodrama?

Monodrama adalah sebuah persembahan melibatkan seorang pelakon yang membawakan satu watak atau lebih, asalkan ia sebuah drama yang lengkap iaitu mempunyai permulaan dan pengakhiran.

Lengkap bermakna sebuah monodrama itu harus berjaya memperkenalkan semua watak dalam lakonannya, menampilkan isu dan persoalan cerita, menampilkan pertembungan antara watak, mempunyai kemuncak cerita dan merungkai permasalahan yang telah dibangkitkan dengan bijaksana.

Bagi mereka yang kurang mengenali monodrama, peluang untuk menyaksikan tiga artis popular tempatan beraksi di Lambang Sari, Istana Budaya (IB) pastilah sesuatu yang tidak harus mereka lepaskan.

Festival Monodrama anjuran Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) dengan kerjasama CTRA Production dan IB ini akan berlangsung pada 13 dan 14 Disember ini bermula pukul 8.30 malam dengan menampilkan Misha Omar, Norish Karman dan Jasmin Hamid.

Selain itu, festival ini juga bakal menampilkan lapan pelakon teater amatur bagi melahirkan lebih ramai lagi pelapis yang mampu meningkatkan martabat persembahan teater tempatan.

Pengarah Jabatan Pengembangan Bahasa dan Sastera DBP, Sallehuddin Abang Shokeran berkata, ini adalah kerjasama pertama DBP dengan CTRA Production dan IB.

"Festival ini bertujuan untuk mencetuskan minat masyarakat agar memahami, mendekati dan menghayati monodrama sebagai salah satu bentuk teater yang mempunyai keistimewaannya tersendiri.

"Selain itu, festival ini juga menggalakkan penghasilan skrip monodrama yang bermutu sebagai suatu platform untuk melahirkan pelakon teater yang berbakat," katanya pada sidang akhbar yang diadakan di IB, Kuala Lumpur, baru-baru ini.

Turut hadir Ketua Pengarah IB, Mohamed Juhari Shaarani dan pengarah Festival Monodrama, Rosminah Tahir.

Pada festival tersebut, Misha bakal mempersembahkan sebuah monolog bertajuk Gadis Yatim, Norish dengan Bukan Dejavu dan Jasmin pula membawakan Empat Dara Pingitan.

Sementara itu, Rosminah Tahir yang ditemui pula berkata, pihaknya memilih tiga artis ternama ini sebagai pelakon yang bakal membuat persembahan kerana daya tarikan yang dimiliki oleh mereka.

"Selain itu, saya yakin dengan kemampuan mereka untuk membawakan watak masing-masing kerana jalan cerita yang disampaikan berkait sedikit sebanyak dengan kehidupan mereka sendiri," kata Rosminah yang sebelum ini pernah mengarahkan teater muzik Tun Mahathir selama dua musim.

utusan online


Rosnan Berjaya Jiwai 4 Watak Dalam 'Rebab Berbisik'
KEMALIA OTHMAN
10 April 2011



KUALA LUMPUR: Pementasan pertama teater monodrama Rebab Berbisik pada malam Jumaat lalu nyata berjaya memberi kelainan kepada penonton yang biasa dihidangkan dengan pementasan teater muzikal sejak kebelakangan ini.

Bertempat di Lambang Sari, Istana Budaya, teater yang dilakonkan oleh satu-satunya pelakon Pak Yong di Malaysia, Rosnan Rahman ini, berjaya menyampaikan mesej utama iaitu memberi kesedaran kepada masyarakat tentang kepupusan tarian tradisional tersebut.

Mengambil masa selama lebih kurang 1 jam 15 minit, Rosnan berjaya membawa penonton menghayati dan menyelami isi hati pengiat seni tarian yang hampir dilupai ini.

Bukan itu sahaja, empat watak yang dibawakan oleh Rosnan iaitu watak Pak Su Mat, Mek Ning, Ustaz dan Mak Yah dilakonkan dengan baik dan dapat difahami audien.

Kesinambungan dari satu watak ke watak yang lain turut membantu jalan cerita lebih difahami, contohnya peralihan antara watak Pak Su kepada watak Ustaz membantu penonton memahami situasi yang cuba diceritakan oleh watak Pak Su.

Begitu juga watak Mak Yah atau Mimi iaitu watak salah seorang anak Pak Su sangat menghiburkan sehingga membuatkan penonton tidak kering gusi.

Bagaimanapun, Rosnan yang ditemui selepas selesai persembahan tersebut mengakui tidak berpuas hati dengan persembahan pada malam pertama itu.

"Saya akui agak gementar mungkin kerana ini merupakan persembahan pertama dan disaksikan oleh Sasterawan Negara, Datuk A.Samad Said.

"Namun apa yang saya cuba sampaikan secara keseluruhannya berjaya disampaikan pada malam ini, Insya-Allah pada malam seterusnya saya akan buat lebih baik lagi," katanya.

Tambahnya, cabaran utama ketika membuat persembahan tersebut adalah peralihan antara satu watak ke watak yang lain.

"Saya tak mahu penonton keliru dengan empat watak tersebut. Jadi saya kena pastikan kelainan terutamanya dari imej dan bahasa,

"Selain itu, cabaran besar tentunya membawakan watak Pak Su Mat berusia 70-an sedangkan saya sendiri baru berusia 30-an." katanya yang sudah 12 kali mementaskan teater tersebut.

Menurut Rosnan, Rebab Berbisik mula dipentaskan di Stor Dewan Bahasa dan Pustaka pada 2007. Kemudian monodrama arahan Rahimidin Zahari itu turut dibawa ke negeri lain dan dipentaskan di pusat pengajian tinggi awam.

Rebab Berbisik mengisahkan emosi Pak Su Mat dan Mek Ning yang juga primadona Mak Yung terkenal pada zaman kegemilangan seni itu suatu ketika dulu.

Pementasan monodrama ini diadakan selama empat hari bermula 8 April hingga 11 April.

mstaronline
Read More

Dekon

SENI PENGARAHAN DEKON
Oleh:
Marzuki Ali



Pengenalan:

“Tanah air tidak sekadar memberi kita sumber makanan dan perlindungan. Tanah air juga memberi kita keindahan. Dan… dan keindahan inilah, yang biasanya terlupa kita saksikan, kita nikmati. Kerana itu, kita kurang mencintai tanah air sendiri, walaupun… walaupun kita memperjuangkannya, membebaskannya. Dan… dan siapa saja secara sedar membina dan membangunkan negara baru ini perlu dihormati, dihargai.” Bukan saya (Lazri Meon) yang kata itu; Jamdir (Pencinta tanah air yang tulen) yang kata.

- Petikan Bahagian II Mukasurat 52 – Lazri Meon –
Daerah Zeni karya A. Samad Said (1992).

Beberapa Definasi Persembahan:

Menurut pengertian Kamus Dewan edisi keempat – 2005, Sutradara adalah Pemimpin (pengatur) sesuatu lakonan (filem dll). Pengarah; Menyutradarakan – memimpin (mengatur) sesuatu lakonan (filem dll). Mengarah; Penyutradaraan perihal (proses) menyutradarakan (mengarah) sesuatu lakonan, filem dsb. Mengarah - Mengatur (mengurus atau mengelolakan serta menyelia) sesuatu persembahan seni seperti Drama (filem dsb). Arahan adalah pimpinan, pengawasan dan kata pengarahan bererti perbuatan mengarahkan.

Lakonan – cerita yang dipentaskan (sandiwara, filem dan lain-lain). drama. Karangan yang berupa sandiwara (terdiri daripada dialog). Berlakon bermain atau berlagak dalam sandiwara (drama, wayang, dan lain-lain). Melakonkan – mementaskan atau memainkan sesuatu cerita (drama, sandiwara, dan lain-lain). mementaskan sebuah cerita sebagai sandiwara, memainkan sesuatu peranan (watak). Pelakon – orang yang berlakon dalam drama (sandiwaara dll). tokoh dalam cerita dan lain-lain.

Seni – halus (elok), enak didengar (suara), lembut. Sebuah karya (sajak, lukisan, muzik, dan lain-lain) yang dicipta dengan bakat (kecekapan), hasil daripada sesuatu ciptaan. Kebolehan mencipta sesuatu (lukisan, ukiran, dan lain-lain) yang indah-indah. Karya seni yang mempunyai nilai keindahan dan memberikan kepuasan cita rasa kepada peminatnya, spt. lukisan, muzik, puisi dan ukiran. Berseni - mempunyai (memperlihatkan) seni, berasaskan seni. Kesenian – perihal seni, yang berkaitan dengan seni keindahan (kehalusan). Seniman – orang yang mempunyai bakat seni dan dapat mencipta hasil seni serta dapat memperagakan hasil seninya itu seperti pelukis, penyair, penyanyi, dan lain-lain.

Dekon – singkatan dari deklamasi dan lakon, suatu cara penghayatan seni melalui pengungkapan deklamasi dan berlakon (cara A. Samad Said) – menekankan pergerakan di pentas sewaktu menyampaikan puisi/bercerita lewat watak utamanya (Lazri Meon).
Dalam naskah Lazri Meon – Daerah Zeni karya A.Samad Said menawarkan gaya cerita dalam cerita (yakni ada 2 cerita yang berasingan iaitu novel ciptaan Lazri Meon yang bersifat manuskrip yang sudah hilang dan satu lagi adalah tentang cerita (Novel) oleh A.Samad Said yang bercerita tentang keluarga Lazri Meon. Lazri Meon seorang penulis seorang ketua keluarga duduk di sebuah bangku. Dia berdepan dengan segala peristiwa termasuk berceramah kepada pelajar-pelajar kemudian mengenangkan (imbas kembali) tentang nasib kedua-dua puterinya Zedi (lumpuh) dan Zeni (ibu tunggal) tentang arwah isteri kesayangannya yang disajikan tidak mengikut kronologis cerita.
Sebuah monolog adalah gaya bercerita oleh tokoh tentang dirinya, peristiwa atau kejadian yang dialami atau dilaluinya diungkapkan dengan aksi, pergerakan dan bercakap seorang diri. Tokoh memulakan kejadian dengan segala macam tuntutan segala unsur cerita, segala kejutan, segala puncak kejadian dan penyelesaian cerita. Semua berlaku oleh seorang saja tokoh. Monolog, berlakon secara sendirian boleh setengah jam atau sepanjang lebih dari satu jam pertunjukan.

Pengertian Deklamasi pula lebih berbentuk menyampaikan karya seni apakah puisi, cerpen atau fragmen/cuplikan novel dalam suasana yang lebih bertenaga meluahkan segala pengalaman fikiran, perasaan dan batin kita melalui suara yang memukau serta gerakan bahasa tubuh yang penuh memikat!

Persoalan Pementasan Cara Dekon :

Bercerita secara sendirian akan peristiwa yang terjadi (imbas kembali) atau kejadian yang bakal terjadi (imbas muka) akan lebih berkesan dan akan jadi lebih jelas garapannya sekiranya kejadian/peristiwa tersebut digambarkan atau divisualkan. Dengan begitu ada watak-watak lain juga akan dimunculkan selain si pencerita itu bermonolog sendirian. Aksi bermonolog (bercakap sendirian) berkembang menjadi adegan berdailog oleh beberapa watak kemudian dan ada peristiwa yang terjadi/berlaku secara serentak.

Apakah, menyampaikan suara hati seseorang atau watak hanya cukup dengan lontaran kata-kata saja atau lebih menimbulkan suasananya dengan bantuan teknik bunyi dari alat muzik. Apakah untuk menyatakan perasaan gembira atau sedih tidak cukup dengan bercakap sendiri saja tapi barangkali lebih terungkap disampaikan secara menyanyi, bersyair, bergurindam, bernazam atau apa. Kelihatannya bila ada unsur-unsur yang berirama di masukkan sebagai pelengkap dalam sesebuah seni lakon, ya, sesuatu yang cukup menarik dan terhibur jadinya. Dan cara begini tidak keterlaluan dan tidak akan mengheret persembahan menjadi sebuah muzika atau ala konset muzik!

Barangkali boleh kita rumuskan kerja seni pementasan yang ingin kita tampilkan ini suatu garapan kerja seni yang mengandungi antaranya ada monolog, watak, ada deklamasi yang dilontarkan oleh watak, ada adegan yang merangkaikan beberapa watak, ada dialog dan ada unsur muzik ditampilkan. Keseluruhan unsur-unsur begini boleh melahirkan sebuah persembahan yang kita maksudkan sebagai Dekon!


Peranan Pengarah Dekon :

Setelah jelas konsep persembahan yang ingin kita kerjakan, maka peranan yang harus dilakukan berikutnya adalah meletakkan segala rumus yang dipersetujui itu di atas pentas dalam bentuk pementasan. Dan orang yang akan melakukan kerja-kerja penafsiran dan mengangkatnya ke atas pentas dari cerita yang ditulis berbentuk skrip/naskah kepada suatu bentuk yang lain yakni penyajian teater tentu saja memerlukan pengalaman, kemahiran dan kepakaran dan jelas konsep kerjanya. Dia kita kenali sebagai pengarah dekon.

Sebagai seorang pengarah, kita bekerja dengan tenaga-tenaga manusia, yang tentu saja punya perasaan, punya hati dan punya kelebihan dan kekurangan. Bagi seorang pendekar, dia harus tau bermain senjata yang tajam! (Senjata adalah alat barang mati !) dan untuk menghadapi pendekar lawan pula, sang pendekar kita itu harus tahu membaca gerak langkah lawan dan arah senjata dan menjatuhkannya dengan bijak. Seperti juga tugas seorang pelatih pasukan bolasepak, dia bukan saja pandai mengatur permainan untuk menang, tetapi berusaha bagaimana kesebelasannya berada di padang dengan aksi gerakan menyerang dan bertahan yang boleh memukau penonton selama 90 minit di padang.

Berurusan dengan manusia yang hidup bukan dengan robot, menuntut kita harus menjaga perasaan dan harus tau mengawal perasaan serta meletakkan manusia itu dengan kelebihan dan keyakinan, mampu pula dapat melaksanakan kerja yang kita rancangkan bersama. Ya, semacam ada suatu keinginan bersama ada kesedaran bersama, ada kekompakkan kerjasama dan bekerja secara ensamble – mencipta suatu team kerja yang disegani.

Antara Teori dan Amali Pengarahan Dekon :

Mengangkat sebuah karya seni ke atas pentas adalah kerja menjadikan sebuah khayalan kepada sebuah realiti yang nyata dan jelas. Pengarah yakni sutradara dari pengertian sutra – naskah sementara dhara adalah pendukung/pembawa. Kata Sutra Dhara – sutradara membawa pengertian mengkoordinasi sebuah pementasan bukan kerja yang mencetak atau melakukan pekerjaan seni menyalin naskah dan meletakkannya ke atas pentas. Segala teori yang dipelajari tentang sutradara apa yang patut dikerjakan dan apa yang tidak perlu dijabati oleh sang sutradara bilamana berdepan dengan naskah dan para pemainnya merupakan suatu gera kerja yang memerlukan pengalaman. Segala teori yang dipelajari, harus ditukar dan dijadikan sebuah kenyataan yang menghidupkan sesuatu yang sebelumnya mati dan dipraktikkan seperti seni gunaan atau sains gunaan. Dan bila mana melakukan kerja harus pula bekerja dengan sirin dengan tuntutan setempat apa yang boleh kita lakukan (dibenarkan) dan jangan galakkan apa yang terlarang. Dan yang penting adalah kita tahu apa yang kita buat!

Ada waktu-waktunya selaku sutradara, kita punya keinginan yang tak terbatas. Kita ingin supaya sesuatu itu dilaksanakan dengan apa cara sekalipun. Sutradara bukan orang politik ! Bukan ! Dia mengukur keinginannya yang ingin dicapai dengan segala pertimbangan kemanusiaan. Dia harus memahami dan memiliki rasa kemanusiaan yang tinggi. Dia bukan ikut rasa tetapi bekerja ikut keadaan dan suasana semasa. Dia tidak akan mengambil kesempatan atas kesempitan di atas segala perilaku pelakon-pelakonnya. Dia adalah seorang yang tahu batas dirinya dengan orang lain dengan persekitaran dengan segala kepercayaan dan pegangannya.

Beban Tugasan Pengarah Dekon :

Sebagai seorang sutradara yang beragama tentu saja tanggung-jawab beragamanya adalah sepenuhnya dan bukan hanya di kulit saja! Dia harus miliki sedar ruang penuh dengan segala pantang larang beragama. Manakala dengan pemain-pemainnya ya, jangan asal tepuk dada tanya selera saja! Jangan! Sutradara harus mengolah, menyusun, mengatur segala macam pergerakan di atas pentas. Dia melakukannya dengan penuh kesedaran dan berlatarkan kepada seni budaya setempat. Dia menyusun pergerakan dan melengkapkan segala gerakan dengan berseni!

Segala dialog/monolog seharusnya berdasarkan kepada kondisi dan situasi yang sedang berlaku. Diucapkan setiap kata-kata yang diyakini terbit dari perasaan yang dialami dan berdasarkan kepada fikiran sihat yang ditekuni dengan penuh konsentrasi dan mampu berimaginasi. Sutradara mengolah tutur kata vokal watak menjadi lebih bertenaga dan hidup serta memberi jiwa kepada watak.

Naskah Dekon merupakan bahan mentah! Seperti bahan-bahan/ramuan untuk suatu resepi masakan. Sutradara akan beraksi selaku chef-wan duduk mengaturnya, memotong, mencampurinya, mana yang didahulukan ya, didahulukan dan tentu saja sebagai tukang masak apakala memasak, dia amat mementingkan selera pelanggannya. Seorang sutradara apabila bekerja dengan naskah dekon seharusnya punya wawasan dan keinginan. Dia seharusnya mengolah masalah semasa, menjadi topik hangat! Dan dengan pementasan dekonnya itu akan mencipta suatu tawaran atau jalan penyelesaian dan bukan untuk menambah barubiru keadaan. Saran atau nasihat atau apa saja boleh disampaikannya lewat watak-watak dekonnya, melalui mulut terbuka proscenium pentas. Tentu saja subjek yang tepat akan cepat meraih jadi isu yang segar dan cepat berkembang setelah pementasan, mewujudkan keadaan diskusi di kelas-kelas seni atau dialog-dialog galak di warong kopi dan diperdebatkan dengan hangat di dewan parlimen mungkin!

Bagaimana Bermula Kerja Pengarah Dekon :

Apabila memulakan kerja, seseorang tukang tentunya telah siap dengan segala barang-barang yang diperlukan, segala bahan mentah, segala mata pahat, mata pisau, mata ketam, mata fikir dan telah diasah tajam ! Gelanggang atau bengkel tempat bertukang adalah tempat dia melaksanakan segala impian dan cita-citanya dengan sumbangan kepakaran dan kejeniusannya itu sebagai sebuah hasil karya kepada pelanggannya.
Seorang tukang perabut rumahtangga sebagai contoh, bekerja dengan bahan kayu yang terpilih, cengal, nyatoh, jati atau macan hutan. Dia tukang kita itu melakar model perabut dengan ciptaan seni yang indah dan melaksanakan seni pertukangannya pula berbekal pengalaman dan keringat kemahiran yang tinggi. Di sini dia bekerja tak kenal penat lelah sampai pada akhir. Setelah kerja tukangnya menghampiri batas jadi, maka tukang kita itu pun duduk melaksanakan jamahan, sentuhan berseni terakhirnya – sebuah kerja kemahiran, kerja seni yang halus. Maka kita kemudian menemukan karyanya dipajang di istana atau di tempat-tempat terhormat dan mewah !
Bagaimana seorang jurulatih sepakbola yang memahami betul akan tingkah polah kesebelasannya yang bakal turun padang menentang kesebelasan lawan, tentu saja selain dari kebolehan para pemain yang cukup terlatih di terima pakai, segala fikiran dan pengalaman serta ilmu persepakbolaan yang ditekuni akan dibancuh menyatu menjadi persembahan yang berjaya memukau jutaan peminat-peminat di seluruh dunia yang dipancar secara langsung lewat layer televisyen. Penonton ramai tidak sejenak pun disentuh oleh rasa bosan dan hampa sebaliknya pada jam-jam perlawanan sampai ke saat akhir adalah sesuatu yang sesungguhnya bermutu ! Ya, walaupun tak ada bola yang bisa bolos ke mulut gawang, tetapi semangat menontonnya juga ikut jadi saat-saat yang mendebarkan! Cara dan semangat jurulatih mengolah permainan adalah tahaf kerja yang profesional dan bermutu ! Pengarah dekon juga dituntut belajar dan bekerja seperti itu!

Tanggungjawab Moral Pengarah Dekon :

Tanggungjawab seorang pendakwah agama yang sangat menjunjung tinggi agamanya ditekuni dan ditaati dan selain beribadah untuk dirinya sendiri juga berusaha membimbing orang lain, mengajak orang lain, memberikan nasihat dan peringatan kepada orang lain dalam kerja-kerja amalan baik dalam setiap waktu. Seperti pendakwah ini, sutradara yang beragama bertanggung-jawab dengan kerjanya dengan agamanya. Melalui kerja seninya yang dia kerjakan, dia akan membancuhnya dengan resepi agama dalam pementasannya, berdakwah secara terselindung dan tidak nyata! Tetapi segala aksi pemain, pekerja-pekerja pentas, langkah dan pergaulan dan tutur kata diawasi dan dibimbing dengan kesedaran yang berterusan dan kesedaran kepada tuntutan agama.
Segala gerakan yang bukan muhrim, segala kostum dan gaya gerakan yang melampaui harus dibataskan. Apakah segala tata-hukum agama tidak boleh memberikan sahamnya dalam pementasan ? Sebenarnya beragama itu mudah. Perbuatlah sesuatu yang mudah. Kerja seni kita adalah suatu kerja yang memerlukan penilaian seni atas sesuatu yang mudah. Inilah cabaran umat beragama berdakwah menyalur pengajaran agama dalam seni pementasan.

Seorang pengarah muzium dan pekerja-pekerjanya adalah memegang amanah terhadap segala barang-barang yang dikatogerikan sebagai khazanah negara baik yang lama mahupun yang semasa. Di muzium ini dipertaruhkan segala macam yang namanya harga seni budaya, bukan sekadar menyimpan, menjaganya, mempelajari (mengkaji selidik) tetapi juga untuk memperkenalkan kepada masyarakat (lewat pemeran-pamerannya) sebagai bahan koleksi muzium. Tugasan dan tanggung-jawab menjaga barang yang diamanahkan oleh negara adalah tanggung-jawab yang amat berat.


Selain dari menjaga keselamatan barang-barang antik, menjaga kawal selia barang-barang, membaikpulih keadaan dan bidang kerjaya turut dipelajari daya cipta krafnya yang bermutu gilang-gemilang. Hubungan tugasan dan tangggung-jawab yang tidak berbelah bagi begini, sepatutnya diwarisi oleh tukang seni pengarah dekon kita. Sifat menyelaras budaya seharusnya dijadikan patukan dan pegangan kuat bila mengerjakan hasil seni pentas. Eksperimen boleh saja dilakukan tetapi harus berlandaskan suasana dan situasi setempat. Kita tidak meniru budaya di luar dari lingkungan kita secara membabi buta saja dan meninggalkan tata budaya setempat begitu saja. Ya, rasa tanggung-jawab dan cintai kepada budaya sendiri dan tempatan adalah sesuatu yang mendahului segala-galanya.

Kalau kita menjadi seorang guru bahasa, tentunya bukan sekadar mengerti sebutan bahasa yang diajar, memahami istilahnya tapi turut dihayati sama akan maknanya. Tidak cukup diterjemahkan secara langsuang saja, tetapi menjadi tugasan pula menafsirkan kepada kata-kata yang diajarkan. Guru kita ini mengajar pengertian bahasa yang diucapkan dan bukan sekadar memberi makna tapi memberi penafsirannya sekali. Bila mementaskan dekon bukan kerana terpancing oleh peristiwa yang terjadi dalam sesebuah dekon tetapi makna lain yang tercetus yang berlaku di sebalik kejadian tersebut. Sebagai contoh,. komplotan membunuh menggunakan pistol dan bom. Apa yang terjadi dalam kejadian adalah penemuan cebisan daging dan tulang-tulang mangsa. Bukan hanya masalah itu keinginan kita untuk bercerita. Tetapi soalnya adalah kenapa kejadian begitu sampai terjadi? Kenapa manusia menjadi begitu kejam terhadap sesama manusia ! Kenapa mayat yang sudah mati itu harus dibomkan lagi, berkecai jadinya. Apakah dosa besar yang telah dilakukan oleh semati itu, sampai begitu sekali dilakukan? Juga kepada mayatnya yang sudah tidak punya apa-apa erti itu ! Nah, kenapa manusia bisa jadi begitu kejam terhadap sesamanya. Di sini, kita sebagai seorang sutradara itu harus menafsirkannya mencari spine ceritanya, mencari tulang belakang kepada dekon pementasan yang akan dipentaskan.

Kerja Secara Bersama :

Wah! Si tukang seni kita pun bekerja dengan bukan kerja seorang sahaja tetapi memanggil dan mengajak sama orang lain bersama-sama memberikan sumbangan dan saham dalam kerja seni yang amat menuntut kekuatan fizikal dan mental yang ampuh ! Menafsirkan kejadian-kejadian dalam cerita di satu pihak kemudian mengvisuilkan melalui watak-watak yang dipegang oleh pemain-pemainnya dengan emosi yang digarap berdasarkan imaginasi yang dihayati seseorang pemain di pihak lainnya. Melakukan gerakan-gerakan berdasarkan sebab akibat yang seharusnya selalu diperkuatkan dengan alasan yang tertentu. Alasan ini adalah kekuatan kepada pergerakan yang dilakukan watak.

Pergerakan pemain harus bertolak dari latar belakang watak. Watak seorang tukang sapu tentu saja berbeda lagak bergerak dengan seorang hakim di mahkamah. Seorang pegawai tentera sudah tentu berbeda pula dengan pergerakan seorang algojo di penjara. Seorang ibu tentunya tidak sama pembawaan wataknya dengan seorang kondukter bas perempuan atau promoter barang-barang di pasar raya! Masing-masing berperanan dan mempunyai tugas dan peranan masing-masing. Masing-masing punya perpustakaan gerak masing-masing dan pemain tentunya memerlukan kerja rumah untuk mempelajarinya dan membuat kerja-kerja penghayatan untuk melahirkan kata hikmat yang cukukp terkenal iaitu andaikata ! Sekiranya saya sebagai polis bagaimana aksi saya. Maka saya secara spontan akan berada dalam posisi peribadi watak tersebut. Watak boleh saja berupa manusia utuh atau penjelmaan lain atau dari kehidupan masyarakat hewan misalnya. Tetapi yang penting karakternya harus yang benar dan menyakinkan.

Untuk memberikan impak kepada kata ucap yang dilontarkan oleh satu-satu watak, seharusnya berlandaskan kepada pengalaman peribadi watak. Dan tidak bisa dilakukan hanya asal meniru-niru gaya sesuatu watak. Yakni, faktor latihan mencari warna pengucapan watak harus dilakukan dengan sungguh-sungguh dan dengan penuh kesedaran ruang lingkup yang ada pada seseorang watak. Mengucapkan kata-kata digarap kepada emosi yang dibancuh oleh kejadian yang sudang dialami seseorang watak. Rasa keberanian sebagai contoh adalah didorong oleh rasa pembelaan hak dan bukan secara membabi buta saja bertindak berani. Lontaran suara bukan tekanan yang dipaksakan tetapi dari faktor naluri rasa yang berkembang dan tercetus secara berperingkat-peringkat. Suara adalah sumber utama dalam pementasan. Suara yang tidak terlontar jauh projeksinya, menjadi persembahan yang gemerlapan itu akan tinggal nama.
Rasa kesal penonton akan terserlah kerana tidak dapat menghayati cerita lewat dialog yang lemah diucapkan.

Modal acting – suara dan pergerakan adalah asas dan sutradara tinggal mengolahnya mencari penyesuaian yang disandarkan kepada keinginan gaya pementasan dekon sang sutradara. Pergerakan yang realis yang sebenar berlaku di luar pentas, bukan boleh langsung diangkat ke atas pentas. Gerakan realis di luar pentas akan menjadi tidak realis di atas pentas dengan pengertian realis yang tidak realis. Di atas pentas segala gerakan diolah dan dibentuk bersesuaian dengan keadaan pentas dan suasananya. Dengan kata lain, tidak langsusng ditiru mentah-mentah pergerakan sama saja seperti di luar pentas. Sutradara dekonlah yang akan meminimkan gerakan dan tidak membiarkan pemain sendiri bergerak sesedap rasa saja !

Dalam Dekon/teater, disepakati bahawa gerakan tidak realis berlaku di atas pentas yang kemudian secara langsung pula dipercayai dan diterima pakai oleh penonton sebagai sesuatu yang boleh berlaku begitu walaupun kejadiannya tidak benar-benar dilakukan di depan mata penonton. Kita lihat keadaan ruang tamu yang berantakan membuatkan penonton percaya dengan andaian bahawa telah berlaku suatu pergaduhan atau pertengkaran. Penonton juga jadi yakin walaupun tidak melihat kejadian tetapi hanya mendengarkan pekikan teriakan wanita di sebalik tirai dengan segala pakaian dalam yang terlontar keluar di atas pentas, seolah-olah dalam andaian penonton, sedang berlaku aksi pencabulan di dalam bilik. Jadi, kenapa misti realis di luar pentas turut pula diduplikatkan semula di atas pentas ? Di mana keindahan kerja seninya kalau keadaan di luar sama ditiru langsung di atas pentas, kalau begitu ! Inilah seninya gaya kerja dan kreativitinya seseorang sutradara dekon!

Seni Latar Set Pentas :

Pemain adalah elemen utama. Sementara alat bantu kepada pemain adalah latar tempat, apakah ia berupa sebuah ruang tamu, taman atau di pingggir sungai atau di atas sebuah jambatan. Latar masa pula boleh saja pada malam atau siang hari, waktu aman atau waktu perang, zaman penjajahan atau zaman setelah merdeka! Elemen kostum yang dipakai pada pemain menyokong kepada peribadi, usia, kerjaya dan sosial watak. Manakala prop juga memainkan peranan sebagai alat yang berhubung dekat perwatakan samada merungkaikan soal kebiasaan, tabiat, kesukaan, hobi dan sebagainya. Sementara set, warna dan pengcahayaan adalah elemen bantu yang cukup memberi makna pada cerita dekon yang dihidangkan. Tetapi dalam upaya mengejar ghairah menata set jangan pula sampai semua elemen bantu ini boleh menenggelamkan pemain bila berada di atas pentas. Kalau keadaannya sampai pemain ditutup oleh peralatan set pentas yang macam-macam, maka setting itu hanya akan menjadi ruang pamiran perabut-perabut rumahtangga semata dan bukan ruang dekon. Alat bantu set seharusnya tidak membebankan dan memakan biaya yang besar. Set yang sederhana tapi memberi makna dan impak kepada cerita dekon dan mengungkapkan citra pemain beraksi di atas pentas adalah amat tepat sebagai set yang berfungsi. Tentu saja menata set untuk sebuah persembahan dekon baik yang berbentuk realis, atau yang non realis atau absud apa drama tari segala macam, bukan soal kemeriahannya. Tetapi elemen guna pakai bilamana beraksinya pemain atau penari sewaktu berada di atas pentas yang tidak jadi penuh/crowd atau menyebabkan sempit dan menyulitkan pemain atau terlalu menganggu pemain dan akan merosakkan citra sesebuah set. Bukan cantik set atau mahalnya biaya set diperhitungkan tetapi sejauh mana guna pakai set dapat berfungsi. Inilah yang harus diperhitungkan oleh penata penggung dekon!

Bahan Untuk Set Dekon :

Bahan set boleh saja dari bahan-bahan yang sedia ada, apa kain- kain bundel, peti-peti kayu, kardus, kotak-kotak atau kain-kain rombingan, kertas- kertas akhbar terpakai, papan-papan reja, atau plastik, tali-tali, bambu-bambu atau apa saja bahan yang ada di sekeliling kita. Yang menjadi tantangan penata set adalah bagaimana menggarap set yang memberi makna kepada pementasa dekon atau yang banyak membantu pelakon untuk memberikan kehidupan kepada cerita dekon yang dipentaskan, bukan biaya besar yang diperuntukkan untuk set dekon.

Penata set jangan mudah tergoda dengan set-set yang besar seperti dalam pementasan di Istana Budaya atau gambaran set kamar dalam rumah, set bilik tidur, ruang tamu, dapur, taman di belakang rumah, restoran atau warong nasi lemak yang belum tentu sesuai di naikkan ke atas pentas seperti dalam filem atau drama televisyen. Sebagai contoh, dalam pementasan drama Alang Retak Seribu karya Syed Alwi, apakah harus dibina dua buah rumah gaya negeri Perak di atas pentas untuk jadi setnya ? Begitu juga ada drama yang menuntut setnya dengan segala peralatan kepingan-kepingan getah kering (yang sebenar) dan batang-batang pokok getah dan dipajangkan di atas pentas konon untuk mewujudkan suasana realisma, menggambarkan keadaan dalam kebun getah! Apakah ini wajar? Sementara harus pula diperhitungkan segala bau getah (bau yang kurang menyenangkan) yang harus ditanggung oleh penonton! Kita harus bijak memperhitungkan soal suasana dan kondisi yang bakal terjadi. Bagaimana pula dengan masalah auditorium tempat pementasan yang berhawa dingin. Bau getah ini sesuatu yang mencemarkan dan seluruh ruang dewan akan berbau getah yang busuk!

Pemakaian teknik lampu juga bilamana menggunakan lampu strok atau asap untuk mencipta suasana boleh dilaksanakan sekadar mengungkap keadaan dan jangan keterlaluan yang boleh menghilangkan roh dalam dekon yang dihidangkan. Begitu juga dalam soal kesan bunyi – boleh dipakai alat perakam bunyi/tep/kasset untuk menimbulkan suasana seram, lengang, malam hari yang sepi, bunyi kebisingan kota, suasana yang terlalu kacau atau suasana bagaimana pun, boleh ! Akan tetapi dari sudut kreativiti bekerja ianya kurang mencabar. Kenapa tidak digunakan saja alat bunyi yang boleh dihasilkan dari kayu, bambu, besi, zin, serunai, gendang atau sebagainya. Bukankah teknik bunyi yang dihasilkan cara begini kelihatan cukup bersahaja dan masuk dalam suasana bermain yang pas!

Hasrat Pengarah Dekon :

Jadi untuk sebuah teknik persembahan dekon yang kita rancang, tentunya tidak memberatkan dari segai bahan mentah namun cara bekerja dan mencari bentuk-bentuk yang sesuai harus direncanakan, yang mengambil kira kesesuaian cerita dan pergerakan pelakon bila berada dalam set. Namun sebuah set yang dikira sempurna harus yang mengangkat level pergerakan pemain, yakni ada dengan platform, ada meja, ada kerusi atau apa saja yang dua fungsi dilengkapkan dengan dinding-dinding pemisah ruang bermain (bukan dinding-dinding sungguhan) tapi cukup dengan kain-kain yang digantung seperti tabir atau set yang boleh ditukar ganti semasa pertukaran adegan yang ringan dan tidak membebankan yang juga boleh dikerjakan secara spontan oleh pelakon sendiri tanpa bantuan stage crew.


Menggunakan ruang bermain juga memadai dengan memakai hanya penutup permukaan lantai pentas yang berbeza-beza warnanya atau cukup saja dengan satu atau dua level platform permukaan yang tinggi rendah yang tidak sama. Sementara untuk menutup ruang ketinggian pentas boleh saja dengan digantungkan bahan dari kain-kain gantungan atau dengan direntang batang-batang bambu sebgai penghalang ruang atas yang luas menjadi sempit. Dengan begitu setnya lebih plastis yang tidak kaku yang tidak membebankan dan yang tidak memberatkan baik pada pengelihatan mahupun memakan perbelanjaan yang tinggi.

Rumusan :

Sebuah lakon dekon, kita kira adalah sebuah pergelaran yang cukup sederhana bahannya baik naskah, perencanaan alatan dan tata bunyi serta teknik perlampuannya tapi mengheret pengertian yang cukup berat untuk memperkatakannya. Dekon ada monolog, ada deklamasi, ada dialog, ada suasana bermain dengan dalaman watak, ada pertentangan watak antara watak, ada mimpi, ada ingatan kenangan lalu dan ada andaian peristiwa bakal terjadi dan ada nyanyi atau irama seni suara! Kesemua elemen ini bisa saja berlaku dalam 5 adegan untuk satu babak persembahan yang memakan waktu relatifnya antara 30 minit ke satu jam pementasan.

sumber
Read More
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© 2011 mimbar kata, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena