16 Jun 2013

Novel Cinta Terindah

 “Ya Rabbi, Ya Tuhanku, Yang Maha Pengasih dan Penyayang! Bahawasanya, di bawah lindungan Kaabah, rumah Engkau yang suci dan terpilih ini, saya menadahkan tangan memohon kurnia.
Kepada siapakah saya akan pergi memohon ampun, kalau bukan kepada Engkau, ya Tuhan!

Tidak ada seutas tali pun tempat saya bergantung selain daripada tali Engkau; tidak ada satu pintu yang akan saya ketuk selain daripada pintu Engkau.

Berilah kelapangan jalan buat saya hendak pulang ke hadirat Engkau, saya hendak menuruti orang-orang yang dahulu dari saya, orang-orang yang bertali hidupnya dengan hidup saya.

Ya Rabbi, Engkaulah Yang Maha Kuasa, kepada Engkaulah kami sekalian akan kembali.”

Petikan di atas merupakan doa Hamid di hadapan Kaabah. Hamid pada saat berhadapan dengan ajalnya dan nyala cintanya yang tak kunjung padam terhadap Zainab yang jauh. Ia dipetik dari novel terulung Pak Hamka, Di Bawah Lindungan Kaabah

ALMARHUM Haji Abdul Malik Karim Amrullah, atau dikenali sebagai Profesor Doktor HAMKA. Nama ini diberikan oleh ayah beliau sempena nama anak lelaki gurunya iaitu Syeikh Ahmad Khatib di Mekah. Beliau lebih dikenali sebagai HAMKA. HAMKA adalah singkatan kepada nama asal beliau. Beliau turut diberi gelaran Buya iaitu panggilan masyarakat Minangkabau yang bermaksud ayah atau seseorang yang dihormati.

Buya Hamka atau Pak Hamka telah dilahirkan pada 17 Februari 1908 di Nagari Sungai Batang dekat Tasik Maninjau, Luhak Agam, Sumatera Barat. Insan ini akhirnya membesar menjadi salah seorang daripada ilmuan tersohor di Nusantara, dan mengarang pelbagai penulisan yang bermanfaat buat umat Islam, antara karyanya adalah kitab Tafsir Al-Azhar. Pelbagai macam karya dan penulisan yang telah beliau hasilkan dalam bidang agama, untuk membangunkan minda umat yang terlena, menuju pembaharuan dan tajdid.

Lebih hebat daripada itu, bagi mereka yang membaca sejarah hidup tokoh pembaharuan Nusantara ini, beliau bukan sahaja seorang ilmuan agama, tetapi beliau juga merupakan seorang sasterawan yang istimewa.

Dua buah novel Hamka yang terkenal adalah  Di Bawah Lindungan Kaabah dan Tenggelamnya kapal  Van Der Wjck.Pada tahun 1935, Hamka meninggalkan Makassar untuk kembali ke Medan. Di Medan, Hamka mulai menulis novel “Di Bawah Lindungan Kaabah”, ketika menjadi editor untuk majalah Islam mingguan “Pedoman Masjarakat”. Roman pertamanya “Si Sabariah”, yang pertama kali diterbitkan sebagai buku. Di Bawah Lindungan Kaabah, diterbitkan oleh Balai Pustaka pada tahun 1938. Pada waktu itu ia adalah milik Penerbitan Hindia Belanda. Balai Pustaka umumnya menolak karya bertema agama kerana melakukan penentangan terhadap penindasan kolonial Belanda di Indonesia; meski begitu, roman ini dapat diterima ‘as they considered its romance with a religious background’.

Sinopsis Di Bawah Lindungan Kaabah

Seorang pemuda bernama Hamid, sejak berumur empat tahun telah kematian ayahnya. Ayah Hamid mula-mula ialah seorang yang kaya dan mempunyai ramai sanak saudara dan sahabat. Tetapi setelah perniagaannya jatuh dan menjadi melarat, tak ada lagi sanak saudara dan sahabatnya yang datang. Disebabkan tidak dipedulikan oleh sanak saudara dan sahabat handai, ayah Hamid beserta ibunya berpindah ke kota Padang, yang akhirnya dibuatnya sebuah rumah kecil. Di tempat itulah ayah Hamid meninggal.

Sewaktu Hamid berumur enam tahun, untuk membantu ibunya ia menjual kueh pada setiap pagi. Berdekatan rumah Hamid terdapat sebuah gedung besar yang berpekarangan luas. Rumah itu telah kosong kerana pemiliknya, seorang Belanda, telah kembali ke negerinya. Hanya penjaganya yang masih tinggal, iaitu seorang laki-laki tua yang bernama Pak Paiman. Tetapi tak lama kemudian, rumah itu dibeli oleh seorang orang kaya yang bernama Haji Jakfar. Isterinya bernama Mak Asiah dan anaknya hanya seorang perempuan saja yang bernama Zainab.

Setiap hari Hamid dipanggil oleh Mak Asiah karena hendak membeli makanan yang dijualnya itu. Pa da waktu itu juga ia ditanya oleh Mak Asiah tentang orang tuanya dan tempat tinggalnya. Mak Asiah  meminta kepada Hamid agar ibunya datang ke rumahnya. Sejak kedatangan ibu Hamid ke rumah Mak Asiah itulah, maka persahabatan mereka itu menjadi karib dan Hamid beserta ibunya sudah dianggap sebagai keluarganya sendiri.

Perhatian Haji Jafar dan istrinya, Asiah, terhadap Hamid sangat baik. Hamid dianggap sebagai anak mereka sendiri, Mereka sangat menyayanginya sebab Hamid sangat rajin, sopan, berbudi, serta taat beragama. Itulah sebabnya, Hamid juga disekolahkan bersama-sama dengan Zainab, anak kandung Haji Jafar di sekolah rendah.

Hamid sangat menyayangi Zainab. Begitu pula dengan Zainab. Mereka sering pergi sekolah bersama-sama, bermain bersama-sama di sekolah ataupun pulang sekolah. Ketika keduanya beranjak remaja, dalam hati masing-masing mulai tumbuh perasaan lain. Suatu perasaan yang selama ini belum pernah mereka rasakan. Hamid merasakan bahwa rasa kasih sayang yang muncul terhadap Zainab melebihi rasa sayang kepada adik, seperti yang selama ini dia rasakan. Zainab juga ternyata mempuanyai perasaan yang sama seperti perasaan Hamid. Perasaan tersebut hanya mereka pendam di dalam lubuk hati yang paling dalam. Hamid tidak berani mengutarakan isi hatinya kepada Zainab sebab dia menyadari bahwa di antara mereka terdapat jurang pemisah yang sangat dalam. Zainab merupakan anak orang terkaya dan terpandang, sedangkan dia hanyalah berasal dari keluarga biasa dan miskin. Jadi, sangat tidak mungkin bagi dirinya untuk memiliki Zainab. Itulah sebabnya, rasa cintanya yang dalam terhadap Zainab hanya dipendamnya saja.

Jurang pemisah itu semakin hari semakin dirasakan Hamid. Pada masa yang sama, Hamid mengalami peristiwa yang sangat menyayat hatinya. Peristiwa pertama adalah meninggalnya Haji Jafar, ayah angkatnya yang sangat berjasa menolong hidupnya selama ini. Tidak lama kemudian, ibu kandungnya pun meninggal dunia. Betapa pilu hatinya ditinggalkan oleh kedua-dua orang yang sangat dicintainya itu. Kini dia yatim piatu dan miskin. Sejak kematian ayah angkatnya, Hamid merasa tidak bebas menemui Zainab karena Zainab dipingit oleh mamaknya.

Puncak kepedihan hatinya ketika mamaknya, Asiah, mengatakan kepadanya bahawa Zainab akan dijodohkan dengan pemuda lain, yang masih keluarga dekat dengan almarhum suaminya. Bahkan, Mak Asiah meminta Hamid untuk memujuk Zainab agar menerima pemuda pilihannya.

Dengan berat hati, Hamid menuruti kehendak Mamak Asiah.  Zainab sangat sedih menerima kenyataan tersebut. Dalam hatinya, ia menolak kehendak mamaknya. Kerana tidak sanggup menanggung beban hatinya, Hamid memutuskan untuk  meninggalkan kampungnya. Dia meninggalkan Zainab dan dengan diam-diam pergi ke Medan. Sesampainya di Medan, dia menulis surat kepada Zainab. Dalam suratnya, dia mencurahkan isi hatinya kepada Zainab. Menerima surat itu, Zainab sangat terpukul dan sedih. Dari Medan, Hamid melanjutkan perjalanan menuju ke Singapura. Kemudian, dia pergi ke tanah suci Mekah.

Selama ditinggalkan oleh Hamid, hati Zainab menjadi sangat terseksa. Dia sering sakit-sakit, semangat hidupnya terasa berkurang menahan rasa rindu yang mendalam terhadap Hamid. Begitu pula dengan Hamid, dia selalu gelisah kerana menahan beban rindunya pada Zainab. Untuk membunuh kerinduannya, dia bekerja di sebuah penginapan milik seorang Syekh. Sambil bekerja, dia terus memperdalam ilmu agamanya dengan tekun.

Setahun sudah Hamid berada di Mekah. Ketika musim haji, banyak tetamu yang menginap di tempat dia bekerja. Di antara para tamu yang hendak menunaikan ibadah haji, dia melihat Saleh, teman sekampungnya. Betapa gembira hati Hamid bertemu dengannya. Selain sebagai teman sepermainannya semasa kecil, isteri Salleh, Rosna adalah teman dekat Zainab. Dari Salleh, dia mendapat banyak berita tentang kampungnya termasuk keadaan Zainab.

Dari cerita Salleh, Hamid mengetahui bahwa Zainab juga mencintainya. Sejak ketiadaan Hamid, Zainab sering sakit-sakit. Dia menderita batin yang begitu mendalam, ada suatu sebab membuatkan dia tidak jadi menikah dengan pemuda pilihan mamaknya, sedangkan orang yang paling dicintainya, aitu Hamid telah pergi entah ke mana. Dia selalu menunggu kepulangan Hamid dengan penuh harap.

Mendengar penuturan Salleh tersebut, perasaan Hamid bercampur antara perasaan sedih dan gembira. Sedih sebab Zainab menderita lahir dan batin. Gembira kerana Zainab mencintainya juga. Dia mula menyedari bahawa cintanya tidak bertepuk sebelah tangan. Zainab tidak jadi menikah dengan pemuda pilihan mamaknya, besar kemungkinan keinginannya untuk bersanding dengan Zainab akan kesampaian. Hamid merancang untuk kembali ke kampung halaman setelah menunaikan ibadah haji terlebih dahulu.

Saleh langsung mengirim surat kepada Rosna, isterinya. Dalam suratnya, dia mnceritakan pertemuannya dengan Hamid. Rosna memberikan surat dari Saleh itu kepada Zainab. Betapa gembiranya hati Zainab mendengar khabar tersebut. Hamid, orang yang paling dicintainya, yang selama ini tidak diketahui di mana, telah dia temukan. Hatinya lega dan bahagia. Semangat hidupnya bangkit kembali dan dia merasa tidak sabar lagi untuk bertemu kembali dengan kekasih hatinya itu. Zainab menulis surat balasan kepada Hamid. Hamid menerimanya dengan suka cita. Semangatnya untuk menyelesaikan ibadah haji semakin menggelora agar segera bertemu Zainab.

Walau dalam keadaan sakit parah, Hamid tetap berwukuf. Namun setelah wukuf di Padang Arafah yang sangat panas, keadaannya semakin lemah. Nafsu makannya menurun dan suhu badannya pun tinggi. Melihat keadaan sahabatnya, Salleh tidak sanggup memberitahukan khabar tentang Zainab yang baru saja dia terima dari Rosna. Namun, Hamid mempunyai firasat tentang hal itu. Atas desakan Hamid, Saleh memberitahukan bahwa Zainab telah meninggal dunia. Hati Hamid terpukul mendengar kenyataan tersebut. Hanya dengan keimanan yang kuat, dia masih mampu bertahan. Keteguhan Hamid untuk menyempurnakan ibadah haji di Baitullah telah menyebabkan Hamid kehilangan kekasihnya. Zainab meninggal karena sakit menahan rindu.

Keesokan harinya, Hamid tetap memaksakan diri untuk berangkat ke Mina. Namun, dalam perjalanannya, dia jatuh longlai, sehingga Salleh mengupah orang badwi untuk memapah Hamid. Setelah mengerjakan ibadah  di Mina, mereka kemudian menuju Masjidil Haram. Setelah mengelilingi Kaabah, Hamid minta diberhentikan di Kiswah. Sambil menghulurkan tangannya memegang kain Kiswah penutup Kaabah itu, Hamid beberapa kali bermunajat: "Ya rabbi, ya Tuhanku Yang Maha Pengasih dan Penyayang." Suaranya semakin melemah dan akhirnya berhenti untuk selama-lamanya. Hamid telah meninggalkan dunia di hadapan Kabah.

Di antara novel Hamka yang terkenal adalah Tenggelamnya Kapal Van Der Wijk. Pertama kali diterbitkan sebagai cerita bersambung dalam Majalah Islam Mingguan Hamka di Medan, Pedoman Masjarakat. Menurut Yunan Nasution, salah satu karyawan majalah tersebut, ketika majalah itu dikirimkan ke Kutaraja, Aceh (kini Banda Aceh), banyak pembaca yang telah menunggu di stasiun kereta api agar bisa membaca bab berikutnya secepat mungkin. Hamka juga menerima surat dari beberapa pembaca, yang beranggapan bahwa novel itu mencerminkan kehidupan mereka.
Setelah mendapat sambutan yang hangat itu, Hamka memutuskan untuk menerbitkan Van Der Wijck sebagai novel dengan usaha penerbitan milik temannya, M. Syarkawi; dengan menggunakan penerbit swasta, Hamka tidak dikenakan tapisan seperti yang berlaku di Balai Pustaka. Cetakan kedua juga dengan penerbit Syarkawi. Lima cetakan berikutnya, mulai pada tahun 1951, dengan Balai Pustaka. Cetakan ke lapan pada tahun 1961, diterbitkan oleh Penerbit Nusantara di Jakarta; hingga tahun 1962, novel ini telah dicetak lebih dari 80 ribu naskah. Cetakan setelah itu kemudian diterbitkan oleh Bulan Bintang. Novel Hamka ini juga pernah diterbitkan di Malaysia beberapa kali.


Sinopsis Novel Tenggelamnya Kapal Van Der Vijck

Di wilayah Mengkasar, di tepi pantai, di antara Kampung Baru dan Kampung Mariso berdiri sebuah rumah bentuk Mengkasar. Di sanalah hidup seorang pemuda berumur 19 tahun. Pemuda itu bernama Zainuddin. Saat ia termenung, ia teringat pesan ayahnya ketika akan meninggal. Ayahnya mengatakan bahwa negeri aslinya bukanlah Mengkasar.

Di Negeri Batipuh Sapuluh Koto (Padang panjang) 30 tahun lampau, seorang pemuda bergelar Pendekar Sutan, kemenakan Datuk Mantari Labih, yang merupakan pewaris tunggal harta peninggalan ibunya. Karena tak bersaudara perempuan, maka harta bendanya diurus oleh mamaknya. Datuk Mantari labih hanya bisa menghabiskan harta tersebut, sedangkan untuk kemenakannya tak boleh menggunakannya. Hingga suatu hari, ketika Pendekar Sutan ingin menikah namun tak diizinkan menggunakan hartany a tersebut, terjadilah pertengkaran yang membuat Datuk Mantari labih menemui ajalnya. Pendekar Sutan ditangkap, saat itu ia baru berusia 15 tahun. Ia dibuang ke Cilacap, kemudian dibawa ke Tanah Bugis. Karena Perang Bone, akhirnya ia sampai di Tanah Mengkasar. Beberapa tahun berjalan, Pendekar Sutan bebas dan menikah dengan Daeng Habibah, putri seorang penyebar agama islam keturunan Melayu. Empat tahun kemudian, lahirlah Zainuddin.

Saat Zainuddin masih kecil, ibunya meninggal. Beberapa bulan kemudian ayahnya menyusul ibunya. Ia diasuh Mak Base. Pada suatu hari, Zainuddin meminta izin Mak Base untuk pergi ke Padang Panjang, negeri asli ayahnya. Dengan berat hati, Mak Base melepas Zainuddin pergi.

Sampai di Padang Panjang, Zainuddin langsung menuju Negeri Batipuh. Sesampai di sanan, ia begitu gembira, namun lama-lama kabahagiaannya itu hilang karena semuanya ternyata tak seperti yang ia harpakan. Ia masih dianggap orang asing, dianggap orang Bugis, orang Mengkasar. Betapa malang dirinya, karena di negeri ibunya ia juga dianggap orang asing, orang Padang. Ia pun jenuh hidup di Padang, dan saat itulah ia bertemu Hayati, seorang gadis Minang yang membuat hatinya gelisah, menjadikannya alasan untuk tetap hidup di sana. Berawal dari surat-menyurat, mereka pun menjadi semakin dekat dan kahirnya saling cinta.

Berita keakraban dan kemesraan  mereka tersebar luas dan menjadi bahan bualan semua orang Minang. Akibat keluarga Hayati merupakan keturunan terhormat, maka hal itu menjadi aib bagi keluarganya. Zainuddin dipanggil oleh mamak Hayati, dengan alasan demi kemaslahatan Hayati, mamak Hayati menyuruh Zainuddin pergi meninggalkan Batipuh.

Zainuddin pindah ke Padang Panjang dengan berat hati. Hayati dan Zainuddin berjanji untuk saling setia dan terus berutus surat. Suatu hari, Hayati datang ke Padang Panjang. Ia menginap di rumah temannya bernama Khadijah. Satu peluang untuk melepas rasa rindu pun terbayang di benak Hayati dan Zainuddin. Namun hal itu terhalang oleh adanya pihak ketiga, iaitu Aziz, kakak Khadijah yang juga tertarik akan kecantikan Hayati.

Mak Base meninggal, dan mewariskan banyak harta kepada Zainuddin. Zainuddin akhirnya mengirim surat lamaran kepada Hayati di Batipuh. Hal itu bersamaan pula dengan datangnya rombongan dari pihak Aziz yang juga hendak melamar Hayati. Zainuddin tanpa menyebutkan harta kekayaan yang dimilikinya, akhirnya ditolak oleh ninik mamak Hayati dan menerima pinangan Aziz yang di mata mereka lebih beradab.

Zainuddin tidak dapat menerima penolakan tersebut. Apalagi kata sahabatnya, Muluk, Aziz adalah seorang yang rendah moralnya. Hayati juga merasakan kegetiran. Namun apalah dayanya di hadapan ninik mamaknya. Setelah pernikahan Hayati, Zainuddin jatuh sakit.

Untuk melupakan masa lalunya, Zainuddin dan Muluk pindah ke Jakarta. Di sana Zainuddin mulai menunjukkan kepandaiannya menulis. Karyanya dikenal masyarakat dengan nama letter “Z”.

Zainuddin dan Muluk pindah ke Surabaya, dan ia pun akhirnya menjadi pengarang terkenal yang dikenal sebagai hartawan yang dermawan.

Hayati dan Aziz berhijrah ke Surabaya. Semakin lama watak asli Aziz semakin jelas. Ia suka berjudi dan main perempuan. Kehidupan mereka semua isteri semakin susah dan menanggung banyak hutang. Mereka diusir dan secara kebetulan bertemu dengan Zainuddin. Mereka singgah di rumah Zainuddin. Aziz tidak sanggup menanggung malu atas kebaikan Zainuddin, Aziz meninggalkan isterinya untuk mencari pekerjaan ke Banyuwangi.
Beberapa hari kemudian, tiba dua pucuk surat dari Aziz. Yang pertama berisi surat perceraian untuk Hayati, yang kedua berisi surat permintaan maaf dan permintaan agar Zainuddin mahu menerima Hayati kembali. Setelah itu datang khabar bahawa Aziz ditemui mati membunuh diri di biliknya. Hayati juga meminta maaf kepada Zainuddin dan rela mengabdi kepadanya. Namun kerana masih merasa sakit hati, Zainuddin menyuruh Hayati pulang ke kampung halamannya saja. Esok harinya, Hayati pulang dengan menumpang Kapal Van Der Wijck.

Setelah Hayati pergi, barulah Zainuddin menyedari bahawa ia tak mampu hidup tanpa Hayati. Apalagi setelah membaca surat Hayati yang bertulis “aku cinta engkau, dan kalau kumati, adalah kematianku di dalam mengenang engkau.” Maka segeralah ia hendak menyusul Hayati ke Jakarta. Sewaktu sedang bersiap-siap, tersiar khabar bahawa kapal Van Der Wijck tenggelam. Zainuddin terus pergi ke Tuban bersama Muluk untuk mencari Hayati.

Di sebuah hospital di daerah Lamongan, Zainuddin menemui Hayati yang terbarng lemah sambil memegang gambar Zainuddin. Dan hari itu adalah pertemuan terakhir mereka, setelah Hayati berpesan kepada Zainuddin, Hayati meninggal dalam dakapan Zainuddin.

Sejak saat itu, Zainuddin menjadi pemenung. Akhirnya tanpa disedari oleh sesiapapun Zainuddin meninggal dunia. Kata Muluk, Zainuddin meninggal kerana sakit. Zainuddin dikebumikan bersebelahan dengan pusara Hayati.



HAMKA YANG SEDERHANA

TOKOH ini adalah seorang ulama, pujangga dan pendakwah terkenal serta berpengaruh di Asia Tenggara yang lahir dengan nama Haji Abdul Malik Karim Amrullah. Bagaimanapun, beliau lebih dikenali dengan nama Hamka.

Ketika berusia 16 tahun, Hamka merantau ke Jawa. Di sana beliau menimba ilmu daripada HOS Tjokroaminoto, Ki Bagus Hadikusumo, RM Soerjopranoto, KH Fakhruddin dan A.R. Sutan Mansur.

Beliau aktif dalam organisasi Muhammadiyah. Pada 1936 Hamka berpindah ke Medan. Di sana beliau memulakan karier keulamaannya dan menulis banyak novel. Hamka dikenali kerana berpengetahuan luas.

Selain itu, beliau juga terkenal sebagai ulama yang berandangan sederhana. Pada tahun 1975, semasa Majlis Ulama Indonesia (MUI) ditubuhkan, Hamka terpilih sebagai presiden.

Ulama besar dan pujangga ini meninggal dunia pada hari Jumaat, 24 Julai 1981.

Mahir dengan sendiri

Hamka tidak pernah mendapat pendidikan rasmi. Beliau belajar agama di sekolah agama Padang Panjang dan Parabek (dekat Bukit Tinggi) serta daripada keluarganya.

Beliau sangat berbakat dalam bidang bahasa. Hamka mampu membaca sastera Arab, termasuk terjemahan daripada tulisan Barat.

Dunia antarabangsa mengakui kemahirannya dalam bidang keislaman yang diperoleh dengan cara belajar sendiri.

Beliau memperoleh gelaran Doktor Kehormat dari Universiti al-Azhar, Mesir dan Universiti Kebangsaan Malaysia. Salah satu karya agung Hamka ialah Tafsir al-Azhar (30 juz).

Beliau menyiapkan tafsir al-Quran itu ketika dipenjarakan selama beberapa tahun kerana dianggap menentang rejim pemerintahan Orde Lama.

Ulama sederhana

Pandangan sederhana Hamka membuatkan beliau diterima oleh semua pihak. Di kalangan orang ramai, Hamka dikenali dengan pidatonya yang menyejukan hati dan mampu menaikkan semangat. Sebagai tokoh pembaharuan, beliau menentang penguasaan adat terhadap ajaran agama, terutama di Minangkabau, seperti pola hubungan kekeluargaan yang bersifat matriarki (berdasarkan kuasa ibu).

Ulama pujangga

Hamka juga dikenal sebagai pengarang novel. Beliau pernah diberi nama julukan "Kiai Novel" kerana kegiatannya yang dianggap menyalahi tradisi keulamaan itu. Puluhan tahun kemudian barulah julukan itu berubah menjadi "Ulama Pujangga".

Karyanya yang berbentuk novel antaranya ialah Di Bawah Lindungan Kaabah, Mandi Cahaya di Tanah Suci, Di Lembah Nil, Merantau ke Deli, Tenggelamnya Kapal Van Ver Wijck dan Di Dalam Lembah Kehidupan.

Beliau juga meninggalkan lebih daripada 100 karya dalam pelbagai bidang kajian seperti politik, sejarah, budaya dan ilmu keislaman.

Muhammadiyah

Perkenalannya dengan tokoh-tokoh Muhammadiyah membuatkan Hamka aktif dalam organisasi itu. Beliau beberapa kali memangku jawatan sebagai pemimpin Muhammadiyah , antaranya Majlis Konsul Muhammadiyah di Sumatera Tengah (1934), pemimpin Muhammadiyah Sumatera Timur (1942) dan anggota pemimpin pusat Muhammadiyah (1953). Sejak 1971 beliau dilantik sebagai penasihat pemimpin pusat Muhammadiyah sehingga akhir hayat. Nama Hamka diabadikan sebagai nama pusat pengajian tinggi kepunyaan Muhammadiyah di Jakarta, iaitu Universiti Hamka.

Sumber : Utusan Malaysia


Padang Panjang Latar Novel Hamka

Dalam Tenggelamnya Kapal Van Der Vijck, Padang Panjang menjadi latar novel ini. Kota Padang Panjang adalah salah satu kota yang terletak di provinsi Sumatera Barat, Indonesia dan merupakan kota dengan luas wilayah terkecil pada provinsi ini. Kota ini memiliki julukan sebagai Kota Serambi Mekkah, dan juga dikenal sebagai Mesir van Andalas. Sementara wilayah pentadbiran kota ini dikelilingi oleh wilayah  kabupaten Tanah Datar.

Kota ini berada di daerah ketinggian yang terletak antara 650 sampai 850 meter di atas permukaan laut, berada pada kawasan pegunungan yang berhawa sejuk dengan suhu udara maksimum 26.1 °C dan minimum 21.8 °C, dengan curah hujan yang cukup tinggi dengan rata-rata 3.295 mm/tahun. Di bahagian utara dan agak ke barat berjajar tiga gunung: Gunung Marapi, Gunung Singgalang dan Gunung Tandikat. Secara topografi kota ini berada pada dataran tinggi yang bergelombang, dimana sekitar 20,17 % dari keseluruhan wilayahnya merupakan kawasan relatif landai (kemiringan di bawah 15 %), sedangkan selebihnya merupakan kawasan miring, curam dan perbukitan, serta sering terjadi longsor akibat struktur tanah yang labil dan curah hujan yang cukup tinggi. Namun pada kawasan yang landai di kota ini merupakan tanah jenis andosol yang subur dan sangat baik untuk pertanian.






0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© 2011 mimbar kata, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena