20 Aug 2014

Warisan : Baju Kebaya




 Beberapa catatan mengenali pakaian tradisional Melayu Kebaya. Semoga ia akan lebih dekat dengan kita dan sentiasa subur sebagai warisan  busana yang dipertahankaan


Baju Kebaya ialah pakaian tradisional yang dikenakan oleh wanita Malaysia dan Indonesia. Ia diperbuat daripada kain kasa yang dipasangkan dengan sarung, batik, atau pakaian tradisional yang lain seperti songket dengan motif warna-warni.

Dipercayai kebaya berasal daripada negara Arab. Orang Arab membawa baju kebaya (yang Arabnya "abaya") ke Nusantara ratusan tahun yang lalu. Lalu tersebar ke Melaka, Jawa, Bali, Sumatera, dan Sulawesi. Setelah berlakunya asimilasi budaya yang berlangsung selama ratusan tahun, pakaian itu diterima oleh penduduk setempat.

Sebelum tahun 1600 di Pulau Jawa, kebaya adalah pakaian yang hanya dikenakan oleh golongan keluarga kerajaan di sana. Selama zaman penjajahan Belanda di Pulau ini, wanita-wanita Eropah mula mengenakan kebaya sebagai pakaian rasmi. Saban hari, kebaya diubah dari hanya menggunakan barang tenunan mori menggunakan sutera dengan sulaman warna-warni.


Pakaian yang mirip yang disebut "nyonya kebaya" diciptakan pertama kali oleh orang-orang Peranakan daripada Melaka. Mereka mengenakannya dengan sarung dan kasut cantik bermanik-manik yang disebut "kasut manek". Kini, nyonya kebaya sedang mengalami pembaharuan, dan juga terkenal dalam kalangan wanita bukan asia.

Terpisah daripada kebaya tradisional, ahli fesyen sedang mencari cara untuk memodifikasi desain dan membuat kebaya menjadi pakaian yang lebih moden. Kebaya yang dimodifikasi boleh dikenakan dengan seluar jeans.



Menurut Denys Lombard dalam bukunya Nusa Jawa: silang Budaya (1996) Kebaya berasal dari bahasa Arab ‘Kaba’ yang bererti ‘pakaian’ dan diperkenalkan lewat bahasa Portugis ketika mereka mendarat di Asia Tenggara. [1] Kata Kebaya diertikan sebagai jenis pakaian (atasan/blouse) pertama yang dipakai wanita Indonesia pada kurun waktu abad ke-15 atau ke-16 Masihi. Hujah Lombard tentu berterima terutama lewat analogi penelusuran lingustik yang toh sampai sekarang kita masih mengenal ‘Abaya’ yang berarti tunik panjang khas Arab. Sementara sebagian yang lain percaya Kebaya ada kaitannya dengan pakaian tunik perempuan pada masa kekasiran Ming di Tiongkok, dan pengaruh ini ditularkan setelah imigrasi besar-besaran menyambangi semenanjung Asia Selatan dan Tenggara di abad ke-13 hingga ke-16 Masehi

wikipedia


Asal usul baju kebaya
Oleh Hajahfarhana Tarmudi

Kebaya dulu hanya dikenakan golongan keluarga pemerintah di Pulau Jawa sebelum 1600. Sepanjang zaman penjajahan Belanda di kepulauan itu, wanita Eropah mula mengenakan kebaya sebagai pakaian rasmi.

Pakaian tradisional ini banyak digayakan wanita Malaysia dan Indonesia. Ia diperbuat daripada kain kasa yang dipadankan dengan kain sarung, batik atau pakaian tradisional lain seperti songket dengan motif warna-warni.

Ia dipercayai berasal dari negara Arab. Orang Arab membawa baju kebaya (bahasa Arab adalah abaya) ke Nusantara sejak ratusan tahun yang lalu. Kemudian ia mula dikenali hingga ke Melaka, Jawa, Bali, Sumatera, dan Sulawesi.

Pakaian yang mirip ‘kebaya nyonya’ dicipta kali pertama oleh masyarakat Peranakan (golongan Baba dan Nyonya) dari Melaka. Mereka menggayakannya dengan kain sarung batik dan kasut cantik bermanik.
Foto


Mengikut fakta sejarah, wanita peranakan Cina memakai kebaya nyonya sebagai pakaian harian seawal 1930-an. Kini, kebaya nyonya bukan hanya digayakan wanita Asia saja, malah ia diterima pakai di serata dunia.


Terdapat beberapa jenis kebaya yang digayakan di negara ini. Antaranya:

Baju Belah Kebaya Panjang

Menurut Portal rasmi kerajaan Negeri Johor, walaupun wanita Johor terkenal dengan baju kurung, pada acara majlis, mereka hadir dengan memakai kebaya sebagai warisan daripada Kerajaan Johor-Riau.

Pola baju belah panjang ini masih bersifat ‘mengurungkan’ anggota badan. Secara tradisi potongannya labuh sehingga buku lali. Bezanya, ia berbelah dan berpesak di hadapan baju, biasanya dipakai sebagai pakaian di luar rumah atau upacara rasmi.

Baju belah kebaya panjang terkenal di Melaka, Perak, Selangor, Kedah serta Perlis. Ia kemudiannya dikenali sebagai ‘baju panjang’ dan ‘kebaya panjang’.

Tradisi itu berkembang menjadi kebaya dan direka dengan potongan bahagian tangan lebih panjang, berpesak lurus di depan, berkekek serta dada berbelah yang di tutup dengan kancing atau kerongsang tiga.


Kebaya Kota Bharu


Ia dikenali sebagai Kebaya Kota Bharu kerana secara tradisinya dipakai wanita di Kota Bharu dan Kelantan. Beza antara kebaya ini dengan yang lain adalah rekaan di bahagian depan dada baju kebaya berkenaan.

Bahagian depannya mempunyai kancing, sama seperti kebaya di Pulau Jawa terutama di kota Bandung yang di panggil Kebaya Kutu Baru.


Kebaya Riau-Pahang


Di Pahang pula, baju kebayanya dikenali sebagai baju Riau-Pahang atau dipanggil kebaya Turki. Perbezaannya menerusi rekaan leher berkolar dan berkancing seperti baju kurung cekak musang.

Namun, bahagian depannya berbelah seperti baju kebaya yang lain, malah turut dipasang dengan kerongsang di bawah kancingnya.


Kebaya Nyonya



Fabrik yang biasa digunakan untuk membuat kebaya Nyonya dinamakan kasa rubia. Kain tenunan kosong ini jarang, ringan dan diperbuat daripada benang pintal yang halus.

Benang yang digunakan untuk menjahit fabrik biasanya benang sulaman mesin daripada kapas, sutera atau poliester. Pada zaman dulu, fabrik dan benang yang digunakan untuk membuat kebaya Nyonya daripada jenis bermutu paling tinggi dan diimport dari Eropah, sesuai dengan status Nyonya.


Kebarung



Ia gabungan singkatan perkataan baju kebaya dan baju kurung. Busana yang berasal dari Selangor sangat popular dan diminati pada awal 90-an.


Kebaya Chitty

Sama seperti wanita Selat atau Nyonya Cina, kaum India Chitty juga mempunyai kebaya. Perbezaannya ia dipakai oleh Peranakan India dan Cina.

Kebaya Chitty lebih menggunakan bahan legap berbanding kebaya Nyonya yang gemar menggunakan kain separa telus. Kebaya Chitty ada yang ditambah sulaman halus atau kosong.


Kebaya lain

Selain kebarung, Selangor juga mempunyai kebayanya sendiri. Kebaya Selangor tidak mempunyai kolar. Kebaya di Pulau Pinang popular dengan kebaya Nyonya.

Selain itu, ada kebaya daripada kaum Jawi Peranakan iaitu kaum India Muslim yang menghasilkan kebaya menggunakan kain renda dihiasi sulaman labuci berbeza.

Ada juga yang menggunakan kain sari untuk dijadikan kebaya.
Artikel ini disiarkan pada : 2014/02/08

myMetro


Kebaya - Lambang sejarah klasik

Oleh Ruhaidini Abd Kadir

SULAMAN seni kebaya ungu
Dipakai nyonya Pulau Mutiara
Senyum santun mengundah kalbu
Setengah abad sukar dilupa

Demikian serangkap pantun yang pernah diucapkan oleh Sasterawan Negara, Datuk A Samad Said yang mengungkap keindahan sulaman dan tenunan kebaya nyonya. Kebaya Nyonya merupakan pakaian anggun wanita peranakan China dan ia bukanlah sesuatu yang asing bagi orang Melayu.

Mengikut fakta sejarah, wanita peranakan China telah memakai kebaya nyonya sebagai pakaian harian seawal tahun 1930an.


Dengan kebaya panjang atau kebaya labuh bagi wanita yang telah berusia, manakala kebaya singkat atas punggung untuk yang muda, kebaya nyonya menjadi pelengkap penampilan wanita peranakan China.

Daripada situlah, fesyen itu telah memutik rasa cinta wanita pelbagai golongan khususnya wanita Melayu terhadap kebaya nyonya.

Merentasi era itu sehingga menjengah abad baru, kebaya nyonya bukan sekadar menjadi warisan generasi Malaysia hari ini bahkan masih menjadi ikutan kepada penggemar fesyen tanah air.

Malah, kebaya nyonya terus menggamit rasa cinta isteri Timbalan Perdana Menteri, Datuk Seri Endon Mahmood.


Meskipun bukan berdarah peranakan Cina, Endon menggemari fesyen itu sejak kecil lagi ekoran beliau sering melihat ibunya memakai kebaya nyonya.

Justeru, dengan rasa cinta, kesungguhan dan penyelidikan sejak 20 tahun lalu, Endon telah melahirkan buku The Nyonya Kebaya: A Showcase of Nyonya Kebayas From the Collection of Datin Seri Endon Mahmood yang dilancarkan November lalu.

Memuja keindahannya yang tidak lekang dek masa, Endon telah membawa koleksi kebaya nyonya dan aksesori milik peribadinya ke pameran The Nyonya Kebaya yang berlangsung di Balai Seni Lukis Negara yang berlangsung dari 23 Februari hingga 27 April ini.

Majlis perasmian pameran itu telah disempurnakan oleh isteri Perdana Menteri, Datin Seri Dr. Siti Hasmah Mohd Ali baru-baru ini.

Mempamerkan 160 helai kebaya nyonya berserta aksesori milik peribadi, koleksi Endon berinspirasikan alam sekitar.

Melalui pameran itu, dapat dilihat dari dekat fabriknya berhias sulaman yang halus, bermutu dan eksklusif - identiti kebaya nyonya yang sebenarnya.

Setiap pasang kebaya nyonya milik Endon yang berinspirasikan alam sekitar mewah dengan kuntum bunga-bungaan, buah-buahan dan serangga.

Bagi Endon, kebaya nyonya bukan sekadar pengalaman unik warga Malaysia terutama golongan peranakan Cina.

Lebih jauh daripada itu, beliau amat berharap pameran itu dapat memulihara warisan dan menyambung kewujudan kebaya nyonya.

utusan online


Sepintas Mengenal Sejarah kebaya dan Tentang Kebaya

Berdasarkan beberapa filosofi yang telah kami ambil dari beberapa pendapat tentang sejarah kebaya. Kebaya merupakan jenis busana yang dipakai oleh kalangan wanita Jawa, khususnya di lingkungan budaya Yogyakarta dan Surakarta, Jawa Tengah. Biasanya disertai kemben dan kain tapih pinjung dengan stagen. Baju kebaya dikenakan oleh kalangan wanita bangsawan maupun kalangan rakyat biasa baik sebagai busana sehari-hari maupun pakaian upacara. Pada busana upacara seperti yang dipakai oleh seorang garwo dalem misalnya, baju kebaya menggunakan peniti renteng dipadukan dengan kain sinjang atau jarik corak batik, bagian kepala rambutnya digelung (sanggul), dan dilengkapi dengan perhiasan yang dipakai seperti subang, cincin, kalung dan gelang serta kipas biasanya tidak ketinggalan. Untuk busana sehari-hari umumnya wanita Jawa cukup memakai kemben yang dipadukan dengan stagen dan kain jarik. Kemben dipakai untuk menutupi payudara, ketiak dan punggung, sebab kain kemben ini cukup lebar dan panjang. Sedangkan stagen dililitkan pada bagian perut untuk mengikat tapihan pinjung agar kuat dan tidak mudah lepas.

Untuk mengenal sejarah kebaya, maka kita mulai dari penjelasan mengenai baju kebaya. Baju kebaya sendiri adalah pakaian tradisional yang dikenakan oleh wanita Indonesia dan Malaysia yang dibuat dari kain kasa yang dikenakan dengan sarung, batik, atau pakaian tradisional yang lain seperti songket dengan motif warna-warni. Asal kata kebaya berasal dari kata arab abaya yang berarti pakaian. Dipercaya kebaya berasal dari Tiongkok ratusan tahun yang lalu. Lalu menyebar ke Malaka, Jawa, Bali, Sumatera, dan Sulawesi. Setelah akulturasi yang berlangsung ratusan tahun, pakaian itu diterima di budaya dan norma setempat (http://ms.wikipedia.org/wiki/Baju_kebaya, diakses Rabu, 26 September 2012). Sebelum 1600, di Pulau Jawa, kebaya adalah pakaian yang hanya dikenakan keluarga kerajaan di sana. Selama masa kendali Belanda di pulau itu, wanita-wanita Eropa mulai mengenakan kebaya sebagai pakaian resmi. Selama masa ini, kebaya diubah dari hanya menggunakan barang tenunan mori menggunakan sutera dengan sulaman warna-warni.

Mengenal sejarah kebaya yang berasal dari kota JawaTengah

Sebagian banyak mereka berpendapat bahwa kebaya merupakan busana tradisional yang umumnya telah dikenal di seluruh Indonesia, namun kebaya lebih identik dipakai oleh wanita-wanita Jawa. Model dan jenis kebaya nya pun berbeda disetiap daerah yang tersebar diseluruh wilayah Jawa. Jawa Tengah memiliki model kebaya tersendiri, kebaya yang biasa dipakai wanita jawa tengah biasanya model kebaya Solo/ Surakarta. Solo merupakan daerah yang dikenal sebagai wilayah keraton dan kerajaan yang masih kental dengan nuansa-nuansa kerajaan. Kebaya khas jawa tengah pada umumnya adalah kebaya yang terbuat dari kain beludru hitam, brokat, atau nilon. Dewasa ini, baju kebaya panjang merupakan pakaian untuk upacara perkawinan. Kebaya panjang kebanyakan terbuat dari kain beludru hitam atau merah tua, yang dihiasi pita emas di tepi pinggiran baju. Kain jarik batik yang berlipat (wiron) tetap diperlukan untuk pakaian ini, tetapi biasanya tanpa memakai selendang. Sanggulnya dihiasi dengan untaian bunga melati dan tusuk konde dari emas. Sedangkan, perhiasan yang dipakai juga sederhana, yaitu sebuah sisir berbentuk hampir setengah lingkaran yang dipakai di sebelah depan pusat kepala. Baju kebaya panjang yang dipakai sebagai busana upacara biasa, maka tata rias rambutnya tanpa untaian bunga melati dan tusuk konde.

Jika kita menjelaskan untuk mengenal sejarah kebaya, untuk kebaya model R.A Kartini juga termasuk dalam kebaya khas Jawa Tengah. Kebaya R.A Kartini ini merupakan kebaya yang masih sangat menganut adat-istiadat orang Jawa. Kebayanya dibuat dari berbagai jenis bahan katun, baik yang polos satu warna seperti merah, putih, kuning, hijau, biru dan sebagainya maupun bahan katun atau brokat yang berbunga atau bersulam, menggunakan stagen sebagai ikat pinggang. Kalangan wanita di Jawa, biasanya baju kebaya mereka diberi tambahan bahan berbentuk persegi panjang di .bagian depan yang berfungsi sebagai penyambung (kuthubaru).

Filosofi Kebaya

Bagi seorang wanita Jawa, kebaya bukan hanya sebagai sebatas pakaian. Lebih dari itu kebaya juga menyimpan sebuah filosofi tersendiri. Sebuah filosofi yang mengandung nilai-nilai kehidupan. Keberadaan kebaya di Indonesia bukan hanya sebagai menjadi salah satu jenis pakaian. Kebaya memiliki makna dan fungsi lebih dari itu. Bentuknya yang sederhana bisa dikatakan sebagai wujud kesederhaan dari masyarakat Indonesia. Nilai filosofi dari kebaya adalah kepatuhan, kehalusan, dan tindak tanduk wanita yang harus serba lembut. Kebaya selalu identik dipasangkan dengan jarik atau kain yang membebat tubuh. Kain yang membebat tubuh tersebut secara langsung akan membuat siapapun wanita yang mengenakannya kesulitan untuk bergerak dengan cepat. Itulah sebabnya mengapa wanita Jawa selalu identik dengan pribadi yang lemah gemulai.

Menggenakan kebaya akan membuat wanita yang mengenakannya berubah menjadi seorang wanita yang anggun dan mempunyai kepribadian. Potongan kebaya yang mengikuti bentuk tubuh mau tidak mau akan membuat wanita tersebut harus bisa menyesuaikan dan menjaga diri. Setagen yang berfungsi sebagai ikat pinggang, bentuknya tak ubah seperti kain panjang yang berfungsi sebagai ikat pinggang. Namun justru dari bentuknya yang panjang itulah nilai-nilai filosofi luhur ditanamkan, merupakan symbol agar bersabar/jadilah manusia yang sabar, erat kaitannya dengan peribahasa jawa “dowo ususe” atau panjang ususnya yang berarti sabar.


serba serbi dunia fesyen



Sejarah Kebaya

Jika kita bicara tentang kisah di balik kebaya,sama halnya dengan membuka sejarah bangsa kita.Evolusi kebaya tak bisa lepas dari evolusi kita sebagai masyarakat yang berbudaya .Mengikuti perkembangan bangsa kita ,irama turun naiknya politik dan perjuangan berpengaruh pada pergeseran warna budaya dan gilirannya mempenagruhi cita rasa dan warna kebaya.

Kebaya memiliki asal usul yang menarik.Dalam catatan sejarah,kata ‘kebaya’berasal dari bahasa Arab,Tiongkok,dan Portugis yang menjadikan 3 bangsa tersebut terkait erat dengan asal muasal kebaya. Ada ‘habaya’ yang artinya pakaian labuh yang memiliki belahan depan.Berkkait dengan ini, Denys Lombard, seorang sejarawan yang menekuni budaya Jawa, menulis dalam bukunya Nusa Jawa:silang budaya (1996) bahawa kata ‘kebaya’ berasal dari bahasa Arab’kaba’ yang berarti pakaian.Di masa kini, istilah Abaya juga masih dipergunakan dalam bahasa arab untuk menunjuk unik panjang khas Arab.

Ada juga yang mencatat bahwa kata ‘kebaya’ diperkenalkan lewat bahasa portugis saat bangsa ini mendarat di kawasan Asia Tenggara. Pada masa itu kebaya digunakan untuk menunjukan atasan atau blouse yang dikenakan oleh wanita Indonesia antara abad ke-15 dan 16 masihi.

Pendapat lain yang menyatakan bahawa kebaya berkaitan dengan pakaian panjang wanita yang dikenakan pada masa kekaisaran Ming di China. Pengaruh dalam gaya pakaian yang menyebar ke Asia Selatan dan Tenggara sekitar abad ke -13 sampai 16 masehi melalui penyebaran penduduk daratan China. Pengaruh ini kemudian menyebar ke Melaka, Jawa, Bali, Sumatera dan Sulawesi.
Perkembangan kebaya erat pula kaitannya dengan penyebaran agama islam di Indonesia sekitar abad ke -15. Pergeseran budaya berpakaian terlihat pada perkembangan kerajaan-kerajaan jawa kuno ke era Kesultanan atau Kerajaan Islam di pulau Jawa. Sebelum abad ke-15, masyarakat jawa kuno lebih lazim dengan kain panjang, tenun, ikat, mahupun kemben. Arca dan relief yang menjadi bagian dari bangunan kuno dan candi sebelum abad ke -15 juga menunjukkan hal yang demikian.Sebagian besar kaum pria tidak mengenakan atasan dan hanya mengenaikan kain dan celana serta aneka perhiasan dan atributnya.

Pada tahun 1600, kebaya digunakan secara rasmi oleh kerajaan. Setelah penyebaran agama Islam, kebaya menjadi busana yang popular dan bahkan menjadi symbol status. Dokumentasi lama kerajaan islam Cirebon,Surakarta,maupun Yogyakarta menunjukkan penggunaan busana ini bagi keluarga Kerajaan.Atasan kebaya biasanya dipadukan dengan kain batik sebagai jarit atau bawahahan. Pada era kartini, keabaya sendiri juga dikenakan oleh perempuan belanda dipadukan dengan kain batik.


Pada masa penjajahan belanda,busana kebaya di gunakan sebagai busana resmi wanita eropa.Pasa masa itu,kebaya hanya menggunakan bahan tenunan mori lalu dikembangkan menggunakan sutera dengan sulaman warna-warni.Busana ini disebut juga “Nyoya Kebaya” oleh orang – orang peranakan dari Malaka.Pada awalnya,kebaya di kenakan dengan sarung dan kaus cantik bermanik yang sering di sebut “kasut manek”hingga mengalami pembaharuan.

Pada abad ke-19, kebaya menjadi pakaian sehari – hari bagi semua kelas social baik perempuan Jawa maupun peranakan Belanda. Kebaya bahkan sempat menjadikan pakain wajib para perembuan Belanda yang berdatangan hijrah ke Hindia (sebutan bagi Indonesia kala itu). Di salah satu koleksi foto dalam buku dokumentasi nieuwenhuys met vreemde ogen :tempo doeloe –een verzonken wereld (1988) oleh penulis fotografi rob nieuwenhuys, terdapat foto nyonya belanda di abad ke – 19 yang mengenakan kebaya sutera hitam bersematkan bros.

Kebaya juga pernah mengalami kemerosotan status pada masa penjajahan jepang ketika kebaya diasosiasikan sebagai pakain yang dikenakan oleh pribumi tahanan dan pekerja paksa perempuan di masa itu.

Pada masa kemerdekaan, kebaya dan kain batik menjadi symbol perjuangan dan nasionalisme.Nilai dan status kebaya kembali naik dan di jadikan sebagai busana di acara-acara resmi maupun kenegaraan.Kebaya memiliki makna memikat,menarik hati,indah,dan memesona. Dengan daya kreativitas prima,para pecinta kebaya ingin memberikan nuansa baru dalam khasanah berkebaya di Indonesia, agar ciri khas dari bangsa Indonesia ini berkembang dan tetap diminta dari generasi ke generasi.

Terlepas dari sejarah naik turunnya pamor kebaya,perkembangan kebaya sendiri sangatlah bervariasi. Kini kebaya berkembang bukan hanya sebagai busana resmi. Banyak desainer yang melakukan terobosan dengan memadupadukan kebaya dengan bawahan, aksesoris.maupun motif yang lebih kasual. Kebaya juga tak lagi melulu diasosiakan sebagai busana ibu-ibu. Kebaya telah meluas penggunaanya bagi para remaja.

Aneka kreasi kebaya, mulai dari kebaya tradisional hingga kebaya modifikasi makin berani menampilkan inovasi-inovasi. Perkembangan kebaya tercipta dari perkembangan mode yang sudah tertular dari busana itu sendiri, misalkan gaun atau busana sehari-hari lalu di tuangkan dalam busana kebaya yang semakin banyak permintaannya untuk busana pesta penggati gaun. Dan tidak berhenti di sini saja,sampai kapan pun mode berjalan maka busana kebaya pun akan terus mencari variasi sendiri sesuai apa yang diingikan oleh si pemakai.

Mulai dari mode hingga pemilihan kan bisa saja mengikuti perkembangan mode yang ada atau di sesuaikan dengan selera si pemakai jug ide kreativitasnya sang desainer.Inspirasi kebaya pun bisa di ambil dari ragam baju khas wanita Indonesia, namun untuk bisa tampil berani biasanya terletak pada penempatan aplikasi aksesoris yang dapat mempercantik hasil akhir dari rancangan kebaya yang kita inginkan.

Semakin banyak peminat pemakai kebaya menurut kreasinya busana sesuai permintaan dan selera,maka desain dan teknik pengerjaan kebaya pun makin berkembang. Pemilihan warna dan bahan mutlak di perlukan untuk menciptakan inovasi kebaya yang beda dari pada yang lainnya. Kreasi pada aksesoris untuk mempercantik dan memperbagus kain kebaya pun semakin beragam dengan penggunaan beads,payet,pita,hingga bordir agar semakin memancarkan pesona kebaya. Perpaduan antara kebaya dan bawahan pun menjadi kunci terciptanya kreasi yang tak berhenti.

Dahulu, kebaya hanya menggunakan bahan kain brokat organdi atau kain koal halus. Kini sesuai perkembangan mode, bahan kebaya makin variasi mulain dari shiffon,tule,ataupun lace. Erat kainnya dengan variasi bordir, payet,dan beads yang akan dibahas. Pemilihan bahan yang tidak mudah rusak saat di bordir atau di jahit dengan hiasan tambahan menjadi sangat penting.

Untuk bahan kebaya:

Kain lace atau brokat
Kain brokat yang glamor ini memang banyak di gunakan sebagai bahan kebaya.brokat terbaik diproduksi oleh Negara prancis,namun sekarang india dan Indonesia pun sudah mampu memproduksi dengan kualitas cukup bagus. Dengan berbagai macam aplikasi tambahan yang dapat menyamarkan kebaya,seperti payet dan beads, maka sekarang kita tak perlu lagi membeli kain brokatyang mahal. Pola – pola brokat masih berkisar pada motif flora dan masih jarang yang menggunakan motif abstrak. Untuk anak muda,sangat disarankan agar berani bereksperimen dengan aneka tekstur baru dan motif abstrak.

Kain Organza atau Organdi
Organdi memiliki tekstur soft, shiny, tapi bisa menahan bentuknya dan cocok untuk menimbulkan efek volume atau puffy. Tekstur dan warnanya membei kesan mahal dan cocok untuk busana pesta atau gaun pengantin (bridal)

Kain silk atau sutera
Sutera atau dua jenis, yang pertama dalah serat alam dari kepopong ulat sutera dan satu lagi adalah sutera buatan. Kerana sifatnya yang sangat lembut di kulit, dingin, serap keringat, dan warnanya tahan lama, sutera menjadi satu pilihan untuk aneka macam busana. Kini pada kain sutera juga sudah banyak diaplikasikan corak batik utradisional.

Kain shiffon
Shiffon daalah bahan yang sangat lembut,halus ,transparan,dan jatuh mengikuti bentuk badan.Karena sifatnya yang mengikuti bentuk tubuh,kain ini tidak di sarankan untuk digunakan oleh orang yang berbadan gemuk.Kain ini juga sangat cocok untuk digunakan sebagai selendang,veil,atau pelengkap kebaya lainnya.

Kain tule
Dulu kain ini hanya di pakai oleh pengantin atau penari ballet,namun kini kain ini sudah sering di gunakan sebagai kombinasi untuk busana yang modern,misalnya untuk aksen di bagian leher ,pergelangan tangan,dan ujung ujung kebaya.Biasanya aksen di lakukan dengan cara mengerutkan kain agar menumpuk di satu area tertentu.

Kain tenun
Bangsa Indonesia sangatlah kaya aneka macam kain tenun dari berbagai daerah,seperti kain tapis Lampung, songket dari Palembang, ulos dari Batak,dan masih banyak macam ragam tenun dari bangsa Indonesia. Tiap jenis kain tenun mempunyai keunukan sendiri sendiri,memadukan kebaya dengan aneka jenis kain tenun yang akan membuat penampilan kita lebih anggun,etnik dan menarik.

Warna dalam kain batik
Warna adalah salah satu faktor yang dapat menentukan penampilan dalam kebaya.Kebaya tradisional biasanya memiliki warna putih atau bernuasa lembut . Namun kini,warna putih dan warna-warni lembut tak lagi mendominasi pemilihan warna kebaya. Meskipun demikian,dalam beberapa kesempatan atau acara- acara tetentu warna putih memang masih di gunakan sebagai lambang kesucian.

Terlepas dari maknanya,pemilihan warna sebagai penentuan cantiknya kebaya amatlah beragam.Sebagai orang masih menganggap warna kuning, hijau, biru dan emas sebagai warna warna yang berani untuk sebuah kebaya. Namun, kini tak ada lagi pantangan untuk menggunakan warna cerah dalam penampilan.

Tips memilih bahan:
• Untuk ukuran badan apa pun sebaiknya hindari pemilihan bahan yang terlalu ramai atau corak abstrak karena akan terlihat terlalu berat.
• Pilih kain yang tidak mudah rusak saat di bordir .
• Jangan pernah memilih kain kebaya yang berbahan panas,karena akan membuat kita tidak nyaman saat mengenakan kebaya.

Tips memilih warna:
• Dalam memilih warna sebaiknya sesuaikan dengan cara yang akan kita hindari.
• Pilih warna yang tidak terlalu mencolok pada siang hari.gunakan warna yang kalem,soft,sehingga penampilan terlihat segar dan anggun.
• Busana kebaya dengan pilihan warna hitam juga semakin diminati karena terlihat elegan.Gunakan kebaya denagan warna ini pada pesta yang formal.
• Gold punjuga dapat dikenakan pada malam hari,namun pergunakan untuk pesta tertentu saja.
• Gunakan warna pastel atau gelap untuk menyamarkan tubuh yang gemuk,untuk tubuh kurus hindari warna gelap agar tidak terliat ramping.

rinas's blog


Zamzarina pembekal kebaya kanak-kanak


ZAMZARINA Zakaria menunjukkan tiga kebaya kanak-kanak rekaan Zarina Ayu Collections yang boleh diperoleh melalui Internet atau premisnya di Taman Teratai, Skudai, dekat Johor Bahru, baru-baru ini.

JOHOR BAHRU 24 Okt. - Bermula dengan berkongsi kecantikan baju kebaya milik anak-anak di blog dan laman Facebook sebelum cuba menjualnya, seorang bekas penuntut Universiti Teknologi Malaysia (UTM) tidak menyangka cara itu kini menjadikannya antara pengeluar dan pembekal baju kebaya kanak-kanak utama.

Zamzarina Zakaria, 30, berkata, ia bermula tiga tahun lalu dengan memuat turun gambar baju kebaya dua anak perempuannya yang direka sendiri dan mendapat maklum balas yang luar biasa daripada kedua-dua laman Internet itu.

Menurutnya, rakan-rakan dan saudara mara merupakan pelanggan awal sebelum perniagaan dalam talian itu berkembang pantas dengan mempunyai pelanggan tetap hingga membawa kepada penubuhan Zarina Ayu Collections.

"Sambutan positif ini adalah kerana baju kebaya kanak-kanak saya mempunyai keunikan dan keistimewaan sendiri yang tidak terdapat di mana-mana kedai.

"Pada awalnya rekaan itu dibuat kerana gemar melihat anak-anak memakai baju kebaya dan mereka juga masuk pertandingan kebaya peringkat kanak-kanak serta pernah memenanginya," katanya selepas majlis perasmian Zarina Ayu Collections di Taman Teratai, Skudai, dekat sini, baru-baru ini.

Buat permulaan, beliau mengeluarkan modal RM5,000 untuk memulakan perniagaan di Internet dan apabila permintaan semakin tinggi, premis miliknya dibuka dengan kos pembinaan RM40,000 untuk mengembangkan perniagaan tersebut.

Beliau berkata, Zarina Ayu Collections mempunyai lima rekaan khas untuk kebaya kanak-kanak dan dua rekaan jubah kanak-kanak yang mana kain untuk kebaya dan jubah diimport dari Indonesia dan Korea serta pembekal tempatan.

"Rekaan ini khusus untuk kanak-kanak berumur antara satu hingga 12 tahun. Bagi rekaan kebaya dan jubah untuk remaja serta dewasa hanya direka semasa musim perayaan atau berdasarkan kepada tempahan," katanya.

Zamzarina yang mendapat sokongan padu suaminya, Khairuddin Muhammad, 31, kini mempunyai pengedar dan pelanggan tetap dari Negeri Sembilan, Perak dan Kelantan serta berhasrat mengembang perniagaannya ke seluruh negara.


utusan online


Panduan Pemakaian dan Pilih Kebaya

Pakaian mencerminkan kecantikan juga penampilan si pemakai. Namun tidak semua wanita boleh berkebaya.

Ini kerana terdapat beberapa panduan yang boleh diikuti bagi memastikan anda tampil menawan dalam setiap majlis dihadiri.

Pada asasnya, terdapat lima jenis kebaya yang popular di Malaysia iaitu kebaya labuh, kebaya moden, kebarung (kebaya dan kurung), kebaya Melayu dan kebaya nyonya.

Sebagai panduan jangan sebarangan memilih kebaya kerana pakaian tradisional ini harus sesuai mengikut bentuk tubuh juga warna kulit anda.

Warna kebaya juga harus disesuaikan dengan bentuk tubuh.

Sekiranya anda bertubuh kurus, sebaiknya menggunakan warna cerah manakala bagi yang tubuh berisi, untuk membuat tubuh terlihat lebih kecil, pilih warna gelap atau warna lembut. Antara enam panduan yang boleh diikuti ialah:


1. Untuk mereka yang berbahu lebar
Cuba pilih:
■ Kebaya moden dengan garis leher menutup hujung bahu dengan bahagian dada terbuka.
■ Kebaya moden dengan bentuk V.
■ Kebaya moden dengan perincian dan aplikasi pada bahagian pinggul untuk menyeimbangkan posisi bahu.

Elak memilih:
■ Kebaya moden dengan perincian mewah.
■ Kebaya moden dengan model yang rendah.

2. Untuk mereka yang memiliki tubuh seperti lelaki, cuba pilih:
■ Kebaya moden dengan perincian mewah pada bahagian pinggul dan pinggang untuk menciptakan siluet seksi pada pinggang.
■ Jika kebaya anda polos, tambahkan kerongsang bagi kekal menawan.
■ Pakai bengkung agar siluet jam pasir lebih terbentuk.


Elak memilih:
■ Kebaya moden dengan perincian yang menonjol pada bahagian bahu, leher atau berkolar tinggi.
■ Kebaya moden yang menggunakan material fabrik yang kaku seperti organdi.


3. Tubuh mungil berisi, cuba pilih:
■ Kebaya moden yang menonjolkan bahagian bahu.
■ Kebaya berpotongan serong di bahagian bawah untuk menciptakan ilusi tubuh lebih tinggi.
■ Kebaya pendek menutupi pinggul dengan bahagian belakang lebih panjang.


Elak memilih:
■ Kebaya dengan kolar tinggi serta perincian penuh di leher.
■ Kebaya moden yang panjang sehingga terkena lantai.


4. Untuk payu dara besar

Cuba pilih:
■ Kebaya yang menutup bahagian dada
■ Model cup bustier menutup payudara secara penuh.


Elak memilih:
■ Kebaya dengan kedut dan cerut pada bahagian pinggang atau dada.
■ Mengenakan kerongsang pada bahagian dada.
■ Kebaya dengan garis leher yang rendah.
■ Mengenakan coli yang memiliki alas tebal.


5. Untuk perut besar, cuba pilih:
■ Kebaya polos dan bersih tanpa sebarang perhiasan pada pinggul dan pinggang.
■ Kebaya yang panjangnya di bawah pinggul dengan menonjol pada bahagian dada.
■ Kebaya berbentuk anak patung atau berpotongan empire.

Elak memilih :
■ Bahagian pinggang atau pinggul berbentuk V atau mendatar (horizontal).

anizyn

4 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© 2011 mimbar kata, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena