15 Feb 2013

Sinopsis Sulalatus Salatin Bab XIV

Sinopsis Sulalatus Salatin Bab XIV


Di Saat Akhir Kesultanan Melayu Melaka

Angkatan Peringgi yang dipimpin Alfonso d’Albuqueque menyerang Melaka. Serangan Peringgi menerima tentang hebat dari angkatan Melaka yang diketuai oleh Sultan Ahmad Syah. Pada waktu malamnya, hulubalang Melaka dibacakan Hikayat Muhammad Hanafiah untuk membangkitkan semangat juang mereka dalam menghadapi serangan Peringgi. Setelah hari siang, pertempuran bersambung dan akhirnya Melaka berjaya ditakluki Peringgi.

Sultan Mahmud, Sultan Ahmad Berlepas Diri

Setelah Melaka ditawan Peringgi, Sultan Mahmud dan puteranya Raja Ahmad lari ke Muar. Sultan Ahmad tinggal di Paguh, manakala Sultan Mahmud tinggal di Batu Hampar. Setelah Paguh ditakluki Peringgi, Sultan Mahmud dan Raja Ahmad lari ke Hulu Muar dan akhirnya lari ke Pahang. Kemudian mereka berangkat pula ke Johor dan membuat negeri di Kota Kara. Oleh kerana Raja Ahmad bersikap angkuh terhadap pembesar yang tua-tua, Raja Ahmad telah dibunuh atas perintah Sultan Mahmud.

Melantik Orang Besar-Besar Kerajaan

Sultan Mahmud Syah membuat negeri di Kopak. Sultan Muzaffar Syah (anakanda) dilantik sebagai raja menggantikan Raja Ahmad. Sultan Muzaffar Syah kemudiannya dikahwinkan dengan Tun Terang anak Tun Fatimah. Seterusnya Sultan Mahmud Syah melantik para pembesar. Antaranya Khoja Ahmad dilantik sebagai Bendahara, Tun Abu Ishak dilantik senbagai Perdana Menteri. Manakala Tun Hamzah pula dilantik sebagai Penghulu Bendahari.

Anak Raja Bakal Kerajaan

Sultan Mahmud Syah memperolehi seorang anak laki-laki hasil perkahwinannya dengan Tun Fatimah. Anak tersebut dinamakan Raja Ali (timang-timangan Raja Kecil Besar). Raja Ali Kemudiannya ditabalkan sebagai raja dengan gelaran Sultan Alau’d-Din Ri’ayat Syah yang disebut orang Sultan Muda.

Tun Ali hati Lebih Rela Mati

Semua pengikut bertuankan Sultan mahmud Syah, kecuali Tun Ali Hati. Akhirnya atas permintaanya sendiri dia rela dibunuh.

Raja Abdullah DiTawan Peringgi

Raja Abdullah adalah putera Raja Kampar, iaitu Raja Menawar (saudara Sultan Mahmud Syah). Baginda cuba berbaik-baik dengan Peringgi (Kapitan Mor) dengan harapan Peringgi akan menyerahkan kembali takhta Melaka kepada baginda. Tetapi hasrat baginda tidak kesampaian apabila baginda ditangkap (melalui tipu helah) dan dibawa ke Goa India.



Angkatan Peringgi Menyerang Bintan

Ketika Peringgi menyerang Bengkalis, Bulang dan Kota Kara, Temenggung dititahkan oleh Sultan Mahmud supaya bersedia untuk menentang Peringgi. Tetapi titah sultan Mahmud tidak diendahkan kerana beliau asyik mengira harta. Setelah Kota Kara jatuh ke tangan Peringgi, Sultan Mahmud lari pula (mudik) ke Lubuk Batu.

Pusaka Dari Temenggung Seri Udani

Dari Kopak, Temenggung Seri Udani ke Kota Kara untuk menentang Peringgi. Tetaoi malangnya, Temenggung Seri Udani mati terbunuh. Sebelum berangkat ke Kota Kara, Temenggung Seri Udani telah mewasiatkan hartanya kepada Sultan Mahmud Syah.

Membalas Kasih Raja

Setelah Kopak jatuh ke tangan Peringgi, Sultan Mahmud dan pengikut-pengikutnya lari ke Kaki Gunung Bintan. Di sini, mereka keputusan bekalan makanan dan hampir kebuluran. Oleh itu Seri Nara Diraja mengarahkan Seri Wak Raja supaya mencari makanan untuk santapan raja. Namun sempat Seri Nara Diraja menyindir Sultan Mahmud Syah yang telah membunuh keluarganya ketika di Melaka. Sindiran ini menyebabkan Sultan Mah,mud Syah merasa kesal dan malu. Seri Wak Raja yang diarahkan mencari makanan bertindak mencuri makanan daripada tiga orang perempuan dan dilarikan untuk santapan Sultan Mahmud Syah dan keluarganya.

Dari Bintan Pindah Ke Kampar

Dari Kopak, Sultan Mahmud berpindah ke Kampar. Tidak lama kemudian, Tun Fatimah meninggal dunia.


Masalah Tiada Mempunyai Putera Lelaki

Sultan Mansur Syah Pahang tiada anak laki-laki. Baginda hanya dikurniakan dua orang anak perempuan, iaitu Raja Puspa Dewi dan Raja Kesuma Dewi. Baginda telah mengahwinkan saudara dua pupunya dengan Raja Muhammad (Raja Terengganu), memperolehi Raja Ahmad. Sultan Mansur Syah kemudiannya telah mengambil Raja Ahmad sebagai anak angkat dan dikahwinkan dengan puteri baginda, Raja Puspa Dewi. Mereka memperolehi seorang anak laki-laki dinamakan Raja Omar.

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© 2011 mimbar kata, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena