2 May 2018

bagaimana aku


bagaimana aku


lama aku memerhati
kau di situ berdiri antara laut
dan batu-batu keras pantai
persis keraguan mengacau fikir
ombak tak begitu merdu dentumnya
mengocak sukma meledakkan gusar
bagaimana angin tidak membawa khabar
yang sepatutnya sebagaimana mimpimu

aku tak ingin terlalu mencampuri
urusan jiwamu dan akupun tidak banyak tahu
apa yang mengeringkan bibirmu
lantas segala senyum manis itu sirna
sebagaimana jemarimu meramas pasir itu
terasa bahawa kau dalam rindu yang kasar
menunggu bertemu dengan harapmu
atau ,menghampiri pinta itu

meskikah aku pergi saja
meninggalkan kau begitu
kerana aku bukan siapa-siapa
hanya pemerhati pulau-pulau jauh itu
dan kutemukan dirimu
maafkanlah kerana secara tiba-tiba 
memasuki dirimu
dan semakin tersasa sukar
temui pintu pergi

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© 2011 mimbar kata, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena