2 Nov 2014

Mak Yong : Dari Kelantan Ke Riau

Mak Yong  teater tradisioanl yang merentas sempadan yang begitu jauh.  Makyong Patani, ditemui di Pattani, Yala dan Narathiwat, tiga buah wilayah di selatan Thailand yang dahulunya merupakan wilayah Kesultanan Melayu Patani. Makyong Kelantan,  ditemui di negeri Kelantan dan daerah Besut, Terengganu, Malaysia. Makyong Kedah, ditemui di negeri Kedah, Malaysia. Makyong Laut, ditemui di negeri Perlis (Malaysia) dan wilayah Satun (Thailand). Manakala Makyong Riau  ditemui di Wilayah Riau, Indonesia. Makyong Medan  ditemui di Medan, wilayah Sumatera Utara, Indonesia. dan Makyong Kalimantan  ditemui di Kalimantan, Indonesia.

 Melihat sebentar ke dalam jalur teater Mak Yong yang berhadapan dengan desakan modenisasi dan memperkukuh akar tradisinya.

Mak Yong bukan khurafat
Oleh FAIZAL SAHARUNI

MUHD. KAMARULZAMAN TAIB memegang peranan sebagai Memanda Bijaksana.


WAJAH pemilik nama penuh Zamzuriah Zahari atau disapa sebagai Zam di luarnya nampak tenang sekali. Tiada sebarang kelainan apatah lagi keistimewaan andai ingin dibandingkan dengan raut muka wanita lain.

Namun jangan mudah membuat sebarang andaian awal sebelum mendasari jiwa wanita yang berusia 27 tahun itu.

Apabila dia berbicara terutama membincangkan hal yang berkaitan seni budayanya iaitu Mak Yong, watak Zam pantas berubah sekali gus memperlihatkan kredibilitinya yang tidak banyak ada dalam diri wanita lain.

 ZIZI ingin memperkenalkan dengan lebih luas tentang Mak Yong.

Impiannya untuk bergelar anak seni bukanlah sembarangan malah jauh sekali mahukan glamor yang tiada bertepi. Zam sebaliknya didorongi oleh cita-cita tinggi melangit untuk memartabatkan budaya pusaka peninggalan orang-orang lama agar ia tidak mati tanpa nisan.

Menurut Zam yang kini bertugas sebagai pensyarah tari sepenuh masa di Akademi Seni Budaya dan Warisan Kebangsaan (Aswara), minatnya terhadap Mak Yong bercambah sejak sedekad yang lalu.

"Minat terhadap Mak Yong muncul dengan sendiri apatah lagi saya merupakan anak kelahiran Pengkalan Chepa, Kelantan.

"Semua bermula apabila saya melanjutkan pelajaran dalam peringkat Diploma Seni Tari di Aswara pada tahun 2004.

"Sejak itu saya mula mengkaji dengan lebih mendalam terhadap asal-usul Mak Yong yang hampir dilupakan oleh masyarakat terutama generasi muda.

"Selepas itu saya melanjutkan pelajaran di Universiti Malaya pada tahun 2008 dengan mengambil kursus Ijazah Sarjana Muda Seni Persembahan Drama.

"Kini saya masih lagi belajar banyak perkara baru tentang Mak Yong. Tempoh selama 10 tahun masih belum mencukupi untuk saya mendalami Mak Yong," katanya ketika ditemui di The Kuala Lumpur Performing Arts Centre, Kuala Lumpur Rabu lalu.

Menjelaskan keunikan Mak Yong Zam berkata, ia merupakan suatu bentuk drama tari Melayu yang bersifat tradisional.

"Mak Yong menggabungkan unsur-unsur ritual, lakonan, tarian, muzik, vokal, instrumental, lagu, cerita dan teks percakapan yang formal serta bersahaja.

"Ia juga ditonjolkan sebagai hiburan dan tidak terkecuali dalam upacara perubatan.

"Mak Yong dipersembahkan sebagai pementasan Diraja dan tradisi ini dikekalkan dalam bentuk asal tanpa meninggalkan keistimewaannya seperti pakaian yang berhias cantik.

"Ada sesetengah pihak yang beranggapan Mak Yong mengamalkan elemen spiritual bagi menyembuhkan satu-satu penyakit yang berkaitan emosi manusia yang tidak stabil.

"Hakikatnya Mak Yong tidak membuatkan si pengamalnya menjadi khurafat atau terpesong daripada akidah Islam. Ia sebaliknya bergantung kepada individu yang menjiwai Mak Yong ini sendiri.

"Pada pandangan saya kalau kita sudah mampu melampiaskan emosi semasa melakonkan tarian Mak Yong maka pergerakan yang dilakukan muncul dengan ikhlas melalui luahan dalaman.

"Ada juga teman-teman terdekat dan pelajar saya yang mengatakan saya juga seolah-olah pernah terkena rasukan Mak Yong semasa menonjolkan tarian ini tetapi saya tidak percaya kepada perkara yang mampu menggugat keimanan ini.

"Apabila kita sudah berada dalam emosi Mak Yong lantas segala pergerakan dan mimik muka bersatu menjadi lebih bernyawa.

"Ia tidak melibatkan sebarang pemujaan atau bacaan yang mampu membuatkan saya berada dalam keadaan di luar kawalan," ulas Zam panjang lebar sambil memperbetulkan tanggapan negatif sesetengah pihak yang bersikap skeptikal terhadap Mak Yong.

Pikul dua tugas serentak

Zam yang pernah menerima Anugerah Seni Kebangsaan dalam kategori Anugerah Bakat Muda Seni Tari pada tahun 2006 kini sedang sibuk melibatkan diri dalam teater Mak Yong Titis Sakti yang diadaptasikan menerusi karya William Shakespear, A Midsummer Night's Dream.

Zam bukan sahaja bertindak selaku pelakon sebaliknya dia juga memikul tanggungjawab berat dengan menyusun koreografi Mak Yong untuk teater yang bakal dipentaskan kepada orang ramai pada 3 hingga 7 Jun nanti.

Tidak dinafikan, memikul dua tanggungjawab dalam waktu sama bukanlah menjadi perkara mudah kepada Zam. Biarpun sarat dengan pengalaman dalam Mak Yong namun ia tetap memberi cabaran terhebat kepada empunya diri untuk menyelenggara misinya.

Zam memberitahu, dia membawakan watak Raja Dewa Kayangan atau Pak Yong dalam karya Mak Yong Titis Sakti yang akan bertandang di The Kuala Lumpur Performing Arts Centre, Kuala Lumpur.

"Watak ini menonjolkan saya sebagai Pak Yong yang berasal dari kayangan dan mempunyai kuasa merangkumi raja di kayangan dan di bumi.

"Saya ada dua pembantu iaitu Peran Tua yang dilakonkan oleh Asrulfaizal dan Peran Muda (Rosdeen Suboh) serta dianugerahkan kuasa keseluruhan yang membolehkan dirinya terbang, ghaib dan mampu memandang perkara yang bakal atau selepas terjadi.

"Menariknya tentang Mak Yong Titis Sakti apabila saya kena meluahkan skrip dengan cara yang berlainan berbanding perbualan seharian.

"Ia nampak mudah secara luaran tetapi penyebutan dialog ini memang sukar walaupun saya sendiri berasal dari Kelantan," terang Zam lebih lanjut.


DALAM usia muda, Zam sudah memiliki pengalaman dalam Mak Yong.

Berbicara tugasannya pula sebagai pakar koreografi Zam dan pada waktu sama harus melakonkan watak sebagai Raja Dewa Kayangan, dia berdepan dengan sedikit masalah kecil pada awalnya.

"Untuk mengajar langkah dan tari Mak Yong dan melakonkan babak Pak Yong dalam satu-satu masa bukanlah perkara yang menyenangkan.

"Masalahnya saya terlalu sibuk untuk mengajar pelakon lain menari Mak Yong sehingga ada waktunya saya sendiri terleka untuk buat latihan watak Pak Yong.

"Nasib baiklah saya selalu tersedar tentang situasi ini. Alhamdulillah, secara tidak langsung ia memberi kesedaran kepada saya untuk seimbangkan dua tugas ini serentak," jelasnya bersungguh-sungguh.

Terharu dapat kepercayaan Zizi

Selama ini Zam hanya mendengar nama Norzizi Zulkifli atau Zizi yang diakui turut memperjuangkan kebudayaan yang diwarisi nenek moyangnya sejak berkurun lama.

Angan-angan Zam untuk bekerjasama dengan Zizi akhirnya menjadi kenyataan apabila suatu hari wanita itu memohon bantuannya untuk melunaskan perjalanan Mak Yong Titis Sakti.

MAK YONG TITIS SAKTI bakal memaparkan realiti sebenar Mak Yong.

Gembira tidak terkata. Zam lekas bersetuju tanpa berfikir panjang lagi apabila meraih peluang keemasan itu. Kini impian Zam bukan lagi ibarat angan-angan kosong yang tiada ertinya.

"Sudah lama saya bercita-cita untuk kerja dengan Zizi. Saya tahu dia juga minat Mak Yong dan dianggap sebagai salah seorang anak seni yang berbakat di negara ini.

"Saya selalu berhubung dengan Zizi yang biasanya akan meminjam kostum Mak Yong daripada saya. Ada jugalah saya tertanya-tanya bila agaknya dia akan mengajak saya untuk terlibat dengan karyanya.

"Pada awal tahun ini, dia ada meminta bantuan daripada saya untuk membacakan skrip yang dihasilkannya bersama Nan Megat berkaitan Mak Yong.

"Akhirnya barulah Zizi mengetahui bahawa saya merupakan anak jati Kelantan setelah kami berborak lebih panjang. Dengan pantas dia mempelawa saya untuk berlakon dalam Mak Yong Titis Sakti.

"Selepas ditawarkan watak Raja Dewa Kayangan Zizi kemudiannya mengajak saya untuk koreograf tarian Mak Yong pula. Setiap yang berlaku ini bagaikan mimpi jadi kenyataan," akhiri Zam sambil tersenyum puas.


kosmo online


Loghat Kelantan jadi taruhan
Oleh IZYAN LIYANA MOHD DARIF


Keseragaman menari dengan liuk lentok tubuh dan gerak halus jari-jemari amat penting di lantai persembahan Mak Yong.


KETIKA sekumpulan anak muda asyik menerokai hiburan dan tarian moden di ibu kota, belia dari Akademi Seni Budaya dan Warisan (Aswara) pula cenderung menguasai seni tradisional. Bukan disebabkan mereka tergolong dalam kelompok remaja yang ketinggalan zaman atau 'budak kampung', sebaliknya ada sebab kenapa mereka melakukannya dengan senang hati.

Tinjauan Kosmo! mendapati mereka lebih selesa mengorak langkah dalam seni persembahan tradisional kerana kepuasan yang dikecapi sukar dicari ganti.

Ironinya, kebanyakan generasi muda kini begitu berbangga menunjukkan kemahiran atau bakat tarian hip hop, shuffle dan break dance di depan khalayak. Namun bagi Nor Azura Abu Bakar dan rakan sebayanya pula, kedua-duanya berasa gembira dan teruja apabila berpeluang menghiburkan pengunjung tempatan dan pelancong asing dengan persembahan drama tari Mak Yong.


Menyaksikan pementasan Mak Yong berjudul Nik Kecik Dewa Muda yang berlangsung di Pusat Pelancongan, Kuala Lumpur baru-baru ini, membuktikan kesungguhan mereka memartabatkan warisan tradisional, terutamanya pementasan Mak Yong.

"Sekiranya kami (anak-anak muda) tidak memelihara atau meneruskan kesenian Mak Yong, tidak mustahil pada masa hadapan, Mak Yong akan hilang dan pupus dalam budaya masyarakat Melayu. Tidak dinafikan, segelintir remaja hari ini kurang meminati dan lebih teruk, kebanyakan mereka tidak mengetahui apa itu Mak Yong.

"Remaja sekarang menilai dan berpendapat seni tradisional membosankan. Tanggapan itu diluahkan tanpa menyaksikannya terlebih dahulu. Perlu diketahui, persembahan Mak Yong, bukan seperti zaman dahulu. Walaupun masih mengekalkan jalan cerita berunsurkan ketuhanan dan raja-raja, tetapi elemen dan lawak jenaka moden turut diselitkan untuk halwa telinga penonton," tegas Nor Azura, 23, yang mendukung watak anak raja (pak yong), Nik Kecik Dewa Muda sempena program Mak Yong Ekstravaganza 2008 (MYE'08) baru-baru ini.


ASPEK busana dan perhiasan penting untuk menggambarkan sesebuah karekter.

Mengisahkan tentang Nik Kecik Dewa Muda yang memerintah negeri Selurah Tanah Jawa yang bermimpi didatangi seorang tua tiga kali bongkok dan tiga kali tegak. Orang tua tersebut meminta baginda pergi memburu seekor kijang iaitu Kijang Mas Kijang Ucana yang terdapat di Alah Sunyi Belukar Yang Muda-Muda.

Keberangkatan Nik Kecik Dewa Muda dipersetujui oleh bonda baginda. Lalu baginda pun pergi bersama dua orang pengasuh.

MAK Yong Kijang Emas, JKKN mempersembahkan kisah Dewa Indera Dewa.

Bercerita lanjut, Nor Azura yang kini menuntut dalam jurusan Ijazah Sarjana Muda Muzik, Fakulti Muzik, Aswara menyifatkan untuk melibatkan diri dalam persembahan Mak Yong, memerlukan ketahanan fizikal dan mental. Banyak perkara dan ilmu yang perlu dipelajari, selain berlakon, menyanyi dan menari.

Melihat lakonannya yang lancar mengungkapkan dialog dalam dialek Kelantan, sama sekali kita tidak menyangka bahawa Nor Azura merupakan anak kelahiran Kuala Lumpur dan tidak mempunyai hubungan kekeluargaan langsung dengan negeri berkenaan.

"Saya hanya lancar bertutur loghat Kelantan ketika menjayakan pementasan Mak Yong. Di luar pentas, saya boleh memahami, tetapi untuk membalas semula percakapan dalam loghat Kelantan, sukar sama sekali.

REBAB merupakan alat muzik penting dalam persembahan Mak Yong.

"Memandangkan hampir keseluruhan persembahan Mak Yong menggunakan dialek dari negeri Cik Siti Wan Kembang, maka saya perlu belajar memahami dan menyebut setiap butir kata dengan betul. Ini bagi memastikan pementasan berjalan lancar," katanya yang mengakui sukar mengalunkan lagu-lagu Mak Yong.

Walaupun sedang belajar mendendangkan lagu-lagu tradisional, Nor Azura tetap berhadapan dengan masalah menguasai lenggok lagu-lagu Mak Yong. Kadang-kala remaja berkulit hitam manis ini menitiskan air mata dan berputus asa apabila gagal mengalunkan lagu dengan sempurna.

Mujurlah dia dibantu dan mendapat sokongan sepenuhnya daripada adi guru, Mohd Nasir Md Yusof (Pak Nasir) yang mempunyai pengalaman lebih daripada 40 tahun dalam arena seni Mak Yong.

"WATAK peran yang dilakonkan oleh pelakon lelaki."

Kunci utamanya ialah memastikan lenggok yang dilontarkan bersesuaian, Nor Azura perlu peka dan menumpukan sepenuh perhatian mendengar gesekan rebab (alat muzik bertali tiga). Gesekan yang dimainkan itu akan 'memandu' si penyanyi sama ada perlu mengalunkan lenggok yang cepat mahu pun perlahan.

Selain sukar melantunkan lagu Mak Yong, aspek tarian dan lakonan juga menambahkan kegusaran dalam dirinya. Apatah lagi, Nor Azura diberi tanggungjawab memegang watak utama yang 'memaksanya' perlu menghasilkan dan menampilkan mutu lakonan dan tarian yang terbaik. Keseragaman menari dengan liuk lentok tubuh dan gerak halus jari-jemari amat penting di lantai persembahan Mak Yong.

"Bukan mudah untuk melakukan tiga elemen (berlakon, menari dan menyanyi) secara serentak. Namun begitu, inilah keunikan yang diterapkan dalam tari drama Mak Yong. Saya bertuah kerana bukan sahaja berpeluang mempelajari teknik nyanyian, malah mendalami teknik lakonan sekali gus memperoleh ilmu tarian.

"Plot yang memerlukan saya berdiri dan berlakon seorang diri di atas pentas, antara tugasan yang mencabar. Tanpa bantuan dan sokongan pelakon lain, perasaan gugup datang menganggu kerana mata penonton hanya tertumpu kepada saya," ujarnya yang memasang impian untuk terus mendalami lagu-lagu Mak Yong.

Tambahnya yang juga pelakon teater bangsawan: "Sukar dijelaskan, mengapa seni tradisional indah di mata saya. Ia merupakan hiburan yang unik dan istimewa. Ciptaan lirik pula banyak mengandungi bahasa kiasan, kata-kata nasihat, teladan dan kasih sayang.

Sementara itu, Sabihah Abdul Rahman Wahid yang pernah menggondol juara Bintang Asli Remaja Kebangsaan 2007, mendapati kisah Mak Yong merupakan pementasan yang menyeronokkan. Kombinasi unsur tarian, lakonan, nyanyian dan komedi membuatkan seni ini tidak membosankan.

Lebih menarik lagi apabila dia berpeluang berdandan dan berhias cantik dalam persalinan puteri raja. Sedikit sebanyak kostum tersebut menyerlahkan kegemilangan persembahan dan menarik perhatian penonton.

"Seronok kerana terpilih untuk membawa watak Tuan Puteri Ratna Emas iaitu puteri dari kayangan. Dikelilingi dayang-dayang, sambil menyanyi dan menari di taman bunga sungguh mempesonakan. Namun begitu, meskipun sudah serasi dan mampu menguasai lagu-lagu tradisional, seperti Nor Azura, saya juga menghadapi masalah mengalunkan lagu Mak Yong.

"Daripada pengalaman kesukaran dan terus mempelajarinya, terbit rasa hormat pada penyanyi dan pelakon Mak Yong senior kerana mampu menyanyi dengan baik," jelas Sabihah, 23, yang menyanyikan lagi Sedayong Pak Yong, dalam pementasan tersebut.



kosmo online


Bintang Tari Mak Yong, Zamzuriah Zahari tumpuan istimewa #KakiseniFest
September 04, 2014


Zamzuriah atau Zam, penari muda genre Mak Yong moden yang semakin mendapat perhatian di khalayak penonton seni persembahan umum

Bintang Tari Mak Yong, Zamzuriah Zahari tumpuan istimewa #KakiseniFest

KUALA LUMPUR: Bintang baru seni persembahan tradisional Mak Yong, Zamzuriah Zahari antara biduanita muda tempatan yang bakal menyinari pentas di Festival Kakiseni 2014 di tengah-tengah kotaraya Bukit Bintang lebih kurang 18 hari lagi.

Harapan agar pengunjung puris tidak terlalu terkejut dengan hidangan yang sedikit kontemporari dari penari ini, sekaligus mempamerkan cinta, wawasan dan perjuangan graduan Akademi Seni Kebangsaan/ASWARA dan Universiti Malaya ini dalam semua hal berkaitan forma tradisional yang wajar dihidupkan ini.

Zamzuriah atau Zam, penari muda genre Mak Yong moden yang semakin mendapat perhatian di khalayak penonton seni persembahan umum, dan jika belum beliau wajar diberikan perhatian di masa terdekat ini. Di mana pokok pangkal tradisi membentuk jati diri untuk dibawa ke mana sahaja, kraf dan teknik asas yang diwariskan daripada turun-temurun sudahpun dikhatam.

"Saya rasa masa depan seni tari Mak Yong harus dikontemporarikan", percaya Zam yang membesar dengan budaya Mak Yong di negeri asalnya Kelantan.

Antara pemain utama yang bakal mencuri perhatian di Kakiseni Festival pada September 16 nanti, Zam mewakili generasi penggiat seni muda yang tidak gentar menjanjikan sesuatu yang istimewa buat seni warisannya di masa akan datang.

"Selalunya saya cukup selesa dengan persembahan solo, namun kalau keadaan mengizinkan kita menambah ada ensembel dengan penari dan pemuzik lain kita juga boleh sesuaikan persembahan, tiada masalah," katanya.

Penampilan beliau kini diiringi rentak sentuhan suaminya sendiri, Kamarul Baisah Husin, pemuzik alat bergendang dan juga graduan sekolah seni tanahair tersebut yang tidak asing lagi itu. Semakin ternyata Zam adalah antara produk-produk berkaliber, punyai wawasan yang padu dan juga bijak bergerak sendiri.

Selain berbakat tinggi, penggiat-penggiat seperti ini melambangkan potensi sedia ada di kalangan generasi anak Malaysia sekarang. Zam setakat ini menunjukkan prestasi yang menampakkan masa depan yang cerah dan prolifik buat dirinya.

Serbaboleh dengan pelbagai peranan dan watak, wanita yang berasal dari Kota Baru ini juga mampu berlakon musikal dan di pentas teater, seperti 'Mak Yung Dewa Muda' yang berlangsung di Panggung Beringin Emas, Dataran Underground Mei lalu, dan juga 'Honey' pada Mac lepas. Agaknya tidak menjadi hal pada anak seni yang versatil ini, di mana beliau mudah memikul peranan utama dalam pementasan-pementasan tersebut.

Apa yang boleh diharapkan insan yang menyaksikan persembahan Zam di #Kakisenifest nanti? "Seperti yang saya sebut tadi saya harap persembahan ini mampu beri nafas baru untuk menghidupkan seni Mak Yong dan tarian asli dengan rupa yang kontem."

Kata Malik Taufiq, wakil Pesta Seni Antarabangsa Kakiseni pertama ini: "Zamzuriah antara bintang baru tarian tempatan yang menyerlah sejak dari ASWARA lagi. Kami berbesar hati dapat membantu merealisasikan karya langsung Zam dengan memberi platform kepadanya."

Bakat kental kepunyaan Zamzuriah Zahari, nama yang pasti menjadi tumpuan semua di tengah-tengah Bukit Bintang ketika persembahannya nanti. Kini tiba saatnya untuk anak Kelantan berusia 27 tahun ini benar-benar menyinar buat penghayatan audiens kosmopolitan sebuah Malaysia baru di luar sana.

astroawani


Mak Yong

Mak Yong merupakan sejenis tarian Melayu traditional. Drama tari Mak Yong ini merupakan sebagai suatu bentuk drama-tari Melayu yang menggabungkan unsur-unsur ritual, lakonan dan tarian yang digayakan, muzik vokal dan instrumental, lagu, cerita dan teks percakapan yang formal dan bersahaja. Drama-tari ini dipertontonkan terutamanya di Kelantan, Terengganu, Patani, Kedah, Perlis serta di Kepulauan Riau - Indonesia.

Drama tari Mak Yong ini merupakan sebagai suatu bentuk drama-tari Melayu yang menggabungkan unsur-unsur ritual, lakonan dan tarian yang digayakan, muzik vokal dan instrumental, lagu, cerita dan teks percakapan yang formal dan bersahaja. Drama-tari ini dipertontonkan terutamanya di Kelantan, Terengganu, Patani, Kedah serta di Kepulauan Riau - Indonesia.

Mak Yong dipersembahkan sebagai hiburan dan juga sebagai cara perubatan. Mak Yong dipercayai wujud sebelum kedatangan Islam lagi. Ia dipentaskan sebagai pementasan Diraja di bawah naungan Kesultan Kelantan sehingga 1920-an. Dengan itu, tradisi ini dikekalkan dalam bentuk asal tanpa meninggalkan peningkatan yang terdapat di istana seperti pakaian yang berhias cantik.

Persembahan Mak Yong biasanya dibuka dengan lagu "Mengadap Rebab" diikuti dengan tarian, lakonan dan muzik. Setiap satu cerita mampu dipersembahkan merentasi beberapa amalam dalam siri pertunjukkan tiga jam. Dalam persembahan tradisi di kampung, ia dilakukan dipanggung terbuka yang berlatarkan daun kelapa. Penonton akan duduk di tiga sisi panggung, sisi yang ke empat dikhaskan bagi orkestra yang terdiri dari pemain rebab, gendang kepala dua dan tetawak. Kebanyakan peranan dilakukan oleh wanita dan ceritanya berasaskan cerita rakyat tradisi dengan watak raja, dewa dan pelawak. Mak Yong di kaitkan dengan upacara di mana pawang cuba menyembuhkan pesakit yang dirasuk melalui nyanyian, tarian bersawai dan menurun


Sejarah Mak Yong

Mak yong diasaskan di Kerajaan Pattani yang kini merupakan sebahagian daripada Thailand. Oleh kerana ia diwarisi secara lisan dikalangan kampung, usia sebenar Mak Yong tidak dapat dipastikan. Bagaimanapun, fakta yang ia bebas daripada pengaruh-pengaruh luar menunjukkan ia sekurang-kurangnya berusia 800 tahun dan hampir pasti lebih awal lagi. Menurut Hikayat Patani Mak Yong dibawa ke Kelantan lebih 200 tahun dahulu. Dari situ ia berkembang ke Kedah dan negeri-negeri lain.

Lagenda biasanya mengaitkan tarian dengan semangat padi yang digelar Mak Hiang tetapi yang lain mempercayai ia dicipta oleh makluk digelar Semar. Para sejarahwan tidak pasti samaada Mak Yong berasal dari tradisi rakyat atau teater istana. Sungguhpun begitu ia ditonton oleh semua lapisan masyarakat untuk menghormati semangat padi, berterima kasih bagi tuaian atau merawat penyakit.
Semasa di Patani, Mak Yong biasanya dipersembahkan di istana sehingga 1920 di mana ia sering dipertontonkan dikalangan orang biasa.

Pada awal abad ke-20, tarian Mak Yong mula berkembang ke merata-rata kampung tanpa naungan istana. Punca utamanya adalah kerana kedatangan British ke Kelantan telah mengurangkan kedudukan ekonomi raja-raja ini. Faktor inilah yang mengakibatkan kemerosotan mutu persembahan dalam generasi kedua, iaitu zaman selepas Bah Air Merah pada tahun 1926 hinggalah tahun-tahun 1950-an. Unsur-unsur komersil pertunjukan Mak Yong telah memperalatkan nilai-nilai estetik klasik yang ada dalam Mak Yong. Persembahan Mak Yong yang diadakan dengan cara pemajakan akan bermula dari pukul 8.30 malam hingga pukul 11.00 malam sahaja. Kemudian, persembahan diberhentikan dan alat-alat muzik biola dan akordion menggantikan rebab dan serunai untuk memainkan lagu-lagu joget. Penonton-penonton akan naik pentas untuk menari joget dengan penari-penari Mak Yong.

Nilai moral penari-penari Mak Yong juga mula merosot. Banyak sekali kisah-kisah sumbang di antara penari-penari Mak Yong dengan penonton-penonton selepas selesai persembahan Mak Yong, dan perceraian di kalangan suami isteri dan anak-anak Mak Yong merupakan satu perkara yang biasa sahaja. Malah ada di kalangan penari Mak Yong yang berasa bangga dengan jumlah bilangan suami yang dapat dikutip oleh mereka. Pandangan masyarakat terhadap penari-penari Mak Yong mula merosot dan mula hilang kepercayaan terhadap moral mereka. Keadaan ini mempercepatkan lagi kejatuhan imej Mak Yong.

Pada akhir-akhir 1960-an, sudah tidak banyak lagi kumpulan Mak Yong yang wujud, dan tidak banyak lagi orang yang berminat mempelajari seni tari ini. Kemasukan pengaruh-pengaruh kebudayaan Barat yang meluas menggelapkan lagi permainan Mak Yong. Kalau ada pun persembahan Mak Yong pada masa perayaan seperti Hari Keputeraan Sultan, persembahan itu hanya dikerumuni oleh orang-orang tua.

Kumpulan generasi ketiga tarian Mak Yong telah dipelopori oleh Kumpulan Seri Temenggung, sebuah kumpulan belia. Guru-guru Mak Yong yang terdiri daripada orang-orang lama dari generasi pertama telah diambil untuk melatih mereka dalam tarian-tarian dan nyanyian-nyanyian Mak Yong yang asli seperti yang terdapat pada masa generasi yang pertama dulu. Dengan latihan itu, unsur-unsur yang asli mula dihidupkan kembali.


Jenis-Jenis Makyong

Terdapat 7 jenis persembahan Makyong yang pernah wujud. Setiap jenis persembahan Makyong mempunyai sedikit perbezaan yang membezakan di antara satu dengan yang lain. Jenis-jenis Makyong tersebut ialah:-

Makyong Patani - ditemui di Pattani, Yala dan Narathiwat, tiga buah wilayah di selatan Thailand yang dahulunya merupakan wilayah Kesultanan Melayu Patani.
Makyong Kelantan - ditemui di negeri Kelantan dan daerah Besut, Terengganu, Malaysia.
Makyong Kedah - ditemui di negeri Kedah, Malaysia.
Makyong Laut - ditemui di negeri Perlis (Malaysia) dan wilayah Satun (Thailand).
Makyong Riau - ditemui di Wilayah Riau, Indonesia.
Makyong Medan - ditemui di Medan, wilayah Sumatera Utara, Indonesia.
Makyong Kalimantan - ditemui di Kalimantan, Indonesia.


Dalam latihan Mak Yong tradisi, setiap pemain akan diajar keseluruhan peranan watak dalam Mak Yong, termasuk Raja, Permaisuri, bangsawan istana dan pelawak termasuk para panglima. Mereka turut diajar pelbagai kisah Mak Yong, termasuk Dewa Muda, Dewa Pecil dan Hijau-hijau Intan Permata. Selain itu, mereka akan belajar sejumlah besar lagu pengiring Mak Yong, termasuk Pak Yong Muda, Sedayung Mak Yong, Sedara Tonggek, Kisah Barat, Barat Cepat, Lagu Khabar ke Pengasuh dan Mengulit. Selepas seseorang pelajar telah menguasai kesemua aspek ini mereka akan menamatkan pengajaran dengan melalui upacara sembah guru sebagai tanda tamatnya pembelajaran Mak Yong.

kelateori


Teater Makyong Riau dan Pengembangannya
20 November 2010

Oleh : Soemantri Sastrosuwondho


Penulis memaparkan tentang salah satu bentuk pertunjukan tradisional Melayu, yaitu teater Makyong. Bentuk teater yang lama dimunculkan kembali melalui bengkel kerja pada awal tahun 1980. Kelompok teater yang dipakai sebagai pilot proyek adalah kelompok teater Makyong Mantang Arang dari SPG Negeri Tanjungpinang. Menurut penulis, bengkel kerja itu hendaknya berkesinambungan dan dilanjutkan dengan studi untuk membandingkan berbagai bentuk teater Makyong yang dikenal dalam kehidupan orang Melayu.

1. Pendahuluan

Judul yang ditentukan oleh Direktur Sejarah dan Nilai Tradisional untuk makalah ini ialah “Teater Melayu dan Perkembangannya”. Penggantian judul didasarkan pada beberapa pertimbangan, yaitu penulis belum pernah melakukan penelitian terhadap seluruh teater Melayu yang ada atau yang pernah ada. Kedua, masalah teater Melayu secara menyeluruh sudah pernah dibahas dalam makalah Pertemuan Budaya Melayu Provinsi Riau di Pekanbaru pada tanggal 31 Januari sampai dengan 2 Februari 1985, dan ketiga, penelitian tentang teater Melayu yang pernah penulis lakukan hanya tentang teater Makyong.

Penulis berpendapat bahwa yang diperlukan oleh teater Melayu, terutama teater Makyong ialah tindakan yang konkret dan tepat untuk menyelamatkannya dari kepunahan. Khusus mengenai teater Makyong, upaya yang telah penulis lakukan diawali dengan penelitian pada tahun 1975 dan 1976 yang dilanjutkan dengan membuat workshop guna revitalisasi teater tersebut.

2. Makyong Di Riau

Ada berbagai pendapat mengenai asal usul Makyong di Kepulauan Riau, antara lain pendapat hasil rumusan Diskusi Teater Tradisional yang diselenggarakan oleh Dewan Kesenian Jakarta bersama Direktorat Pembinaan Kesenian pada tanggal 13 Desember 1975. Dari pendapat itu tidak dapat diketahui dengan pasti kapan Makyong sampai ke Riau, karena Makyong berkembang menurut situasi dan kondisi setempat, dan akhirnya menjadi sebuah pertunjukan yang mendarah daging bagi penduduk setempat. Sebuah sumber mengemukakan bahwa Makyong sudah sampai ke Malaka dan Siak pada tahun 1920. Padahal berdasarkan keterangan yang dikemukakan orang-orang tua di Mantang (tempat teater ini berkembang pesat di Kepulauan Riau) disimpulkan bahwa Makyong telah ada di Riau hampir seabad yang lalu. Kalau hal ini benar, maka Makyong lebih dulu sampai ke Riau, baru ke Sumatera Utara, yang tercatat terjadi pada tahun 1896 pada saat Kerajaan Serdang diperintah Sultan Sulaiman.

Tidak seorang pun tahu dengan pasti arti kata Makyong. Namun, masyarakat luas tahu bahwa Makyong merupakan nama sebuah pertunjukan atau teater yang pernah populer di Malaysia. Bagi orang Riau masa kini, Makyong hanya sebuah kenangan atau cerita tentang teater yang sangat terkenal. Mubin Sheppard yang dianggap paling paham tentang seluk-beluk Makyong di Malaysia juga tidak tahu secara pasti arti kata Makyong. Dia mengemukakan bahwa Makyong berasal dari kata Ma Hiang atau the Mother Spirit. Yang jelas Makyong dikenal sebagai nama sebuah bentuk teater dan nama salah seorang tokoh utama dalam lakon Makyong.

Teater Makyong pernah berjaya di Riau. Teater ini tidak saja hidup di tengah masyarakat, tetapi juga merupakan kekayaan budaya istana. Di Kepulauan Riau masa lalu, Makyong ditemukan di dua tempat, yaitu di Tanah Merah dan di Mantang Arang. Menurut seorang pembina teater, dulu ada beberapa kelompok Makyong, yaitu delapan kelompok di Mantang Arang yang masing-masing dipimpin oleh Hasan, Ni Poso, Tongkong, Botak, Ungu Mayang, Awang, Begoh, Khalid; di Tanah Merah dipimpin oleh Embak Tanah Merah; di Rempang dan Sembulang dipimpin oleh Niah; dua kelompok di Kasu masing-masing dipimpin oleh Minah Kekap dan Mat Darus; dan di Dompak dipimpin oleh Emak Empak.

Kelompok yang masih ada hingga sekarang hanya Makyong Mantang Arang yang dipimpin oleh Khalid. Sebagian besar anggota kelompok ini sudah berusia lebih dari setengah abad. Bahkan anggota tertua berusia lebih dari delapan puluh tahun (pada tahun 1989). Penduduk Mantang Arang sebagian besar bekerja sebagai petani dan nelayan. Mereka tidak tinggal di Pulau Mantang yang hanya terdiri dari sebelas rumah itu. Pada hari-hari besar tertentu seperti hari raya Idul Fitri, Idul Adha, dan Maulud Nabi mereka baru beramairamai pulang ke kampungnya.

3. Pementasan Makyong

Seperti juga teater rakyat (tradisional) lainnya, pementasan Makyong tidak menuntut set properti, dekorasi, atau layar untuk pergantian babak. Bila Makyong dipentaskan di lapangan terbuka, tempat pentas harus diberi atap yang menggunakan bubungan dengan enam buah tiang penyangga. Pada kayu yang melintang dihiasi daun kelapa muda. Bila dimainkan di istana, Makyong dipentaskan di panggung beton berbentuk segi enam.

Setelah Ketua Panjak yang disebut Bomo mendapatkan tempat yang tepat untuk pertunjukan Makyong, ia harus melakukan serangkaian upacara sebelum pementasan dilakukan. Mula-mula dilaksanakan upacara mengasap alat-alat yang terdiri dari sebuah gendang penganak, sebuah gendang pengibu, dua buah tawak-tawak atau gong, dua buah mong atau kromong, sebuah geduk-geduk, sebuah canang, sebuah serunai, dan sebuah rebab. Upacara mengasap dilanjutkan pada alat-alat bermain (properti) lainnya, termasuk canggai (kuku-kuku palsu yang panjang).

Upacara selanjutnya disebut buang bahasa atau buka tanah dengan menanam sebutir telur ayam, segenggam beras basuh, segenggam beras kuning, bertih, sirih sekapur, dan sebatang rokok daun nipah. Setelah sang Bomo memerintahkan pembantunya menanam benda-benda tersebut, ia mulai menaburkan bertih dan beras basuh ke sekeliling tempat bermain, sambil membaca serapah atau mantra yang diiringi bunyi musik berirama magis. Serapah tersebut berbunyi:


Assalamualaikum
Waalaikumsalam
Tabik orang di laut
Tabik orang di darat
Aku nak membubuh paras
dan tanda di sini
Aku minta tanah yang baik
Bismillahirrahmanirrahim
Bam tanah Jembalang tanah
Aku tahu asal engkau
Mulai menjadi bintang timur
Berundurlah engkau dari sini
Jangan engkau menghalang
Pekerjaan aku di sini
Huh !

Setelah itu Bomo menekankan ujung jarinya ke langit-langit mulutnya, kemudian menekankan jari itu pada tanah.

Selama upacara berlangsung, para pelakon/pemain duduk berderet di depan pemain musik. Begitu Bomo selesai mengadakan upacara buka tanah atau buang bahasa, para pemain segera mengambil satu atau dua butir bertih dan beras basuh yang ditaburkan sang Bomo untuk dikunyah, dengan maksud agar lakon mereka lancar.

Pertunjukan Makyong pun dimulai. Dengan diiringi musik, seorang pemain wanita berpakaian lelaki yang memerankan Pakyong atau Cikwang berdiri. Dia bertelekan pada kedua lutut dan perlahan-lahan berdiri sambil menyanyikan lagu “Betabik”. Nyanyian Pakyong disambut oleh para pemain wanita yang memerankan inang dan dayang. Mereka berdiri, kemudian ikut menari dan menyanyi bersama Pakyong. Setelah selesai membawakan lagu Betabik, para dayang dan inang duduk kembali. Pakyong yang masih berdiri di tengah area pertunjukan segera memanggil Si Awang atau Peran. Di sudut lokasi itu Awang atau Peran menyahut panggilan Pakyong sambil memantrai topeng yang sedang dipegangnya. Topeng dipakai dan ia pun mendekati Pakyong dengan gerakan teatral khas Makyong, yaitu melenggang dengan tangan bergetar. Dalam teater Makyong, Awang atau Peran merupakan pemain yang amat penting. Dia menjadi pelawak, pengiring raja, pengiring anak raja (pangeran), dan kadang-kadang juga disebut Pakyong Muda.

Pergantian babak atau adegan dalam teater Makyong ditandai dengan nyanyian dan dialog yang diucapkan para pemain atau dengan duduk dan berdirinya para pemain di pinggir ruang pertunjukan, sedangkan pertukaran peran dilakukan dengan menukar topeng yang dikenakan pemain. Seorang pemain boleh membawakan lebih dari satu peran, bahkan tiga atau empat peran dengan cara menukar topengnya.

Jalan pertunjukan Makyong agak lamban. Cerita dapat bersambung terus selama lima malam, kadang-kadang sampai tujuh malam. Pertunjukan biasanya dimulai setelah Isya dan berakhir menjelang Subuh.

4. Cerita Makyong

Cerita yang disajikan dalam pementasan Makyong sebagian besar sudah dikenal secara luas, karena cerita dalam Makyong berasal dari folktale atau warisan dari tukang cerita istana. Tidak ada peninggalan tertulis tentang lakon Makyong. Semua lakon ditularkan melalui tradisi lisan. Di antara cerita-cerita Makyong yang sangat terkenal ialah Tuan Putri Ratna Emas, Nenek Gajah dan Daru, Cerita Gondang, Wak Peran Hutan, Gunung Intan, Dewa Muda, Dewa Indra Dewa, Megat Muda, Megat Sakti, Megat Kiwi, Bungsu Sakti, Putri Timun Muda, Raja Muda Laleng, Raja Tingkai Hati, Raja Dua Serupa, Raja Muda Lembek, dan Gading Betimbang. Kadang-kadang juga dipentaskan cerita yang berasal dari Mahabarata, Ramayana, cerita Panji, dan Pagarruyung. Cerita dan bahan yang disebut terakhir sudah beda jauh dari aslinya, sehingga hanya dapat dikenal dari bingkai atau polanya saja. Sebagai contoh adalah cerita Koripan yang berasal dari cerita Panji.

Jika dalam pewayangan (wayang purwa) dikenal cerita-cerita yang tabu dipentaskan tanpa sesaji atau semah dan upacara khusus, Makyong pun memiliki ceritera seperti itu, yaitu lakon Nenek Gajah dan Daru. Cerita ini mengisahkan tentang seekor hewan mitologis Melayu bernama Gajah Mina di Pusat Tasik Pauh Janggi yang bertempur dengan bermacam-macam ular dan naga. Anggota kelompok Makyong dan masyarakat di sekitar Mantang Arang percaya bahwa jika cerita ini dipentaskan tanpa semah dan upacara tertentu, hal itu akan mendatangkan badai dahsyat.

Tokoh pertunjukan Makyong terdiri dari: Pakyong atau Raja, Pakyong Muda atau Pangeran, Makyong atau Permaisuri yang disebut juga Mak Senik, Putri Makyong atau Putri Raja, Awang Pengasuh atau pelayan raja yang berjumlah lebih dari satu orang, Orang tua, Dewa, Jin dan Raksasa, dan para Pembatak. Peran-peran wanita ialah Makyong, Putri, Inang, dan Dayang. Pakyong merupakan tokoh pria, namun dibawakan oleh wanita. Peran-peran seperti Awang, Mak Perambun, Wak Petanda Raja, Wak Nujum, Dewa, Jin, Pembatak, dan Raksasa dibawakan oleh pria.

5. Musik, Tari, Dan Nyanyi

Dalam teater Makyong dikenal lagu Tabuh, Betabik, Awang Nak Bejalan, Selendang Awang, Colak Adik Hitam, Sedayung Makyong, Gendang Tinggi, Jalan Masuk, Mengulit Kasih, Cik Poi, Lenggang Tanduk, Cik Milik, Lagu Rancak, Bunga Kuning, Timang Welo, Lagu Sabuk, Gemalai Lagu Kelantan, dan Ikan Kekek yang diringi dengan alat-alat musik. Lagu-lagu ini dibawakan dengan tari dan dengan atau tanpa lirik. Dalam pertunjukan Makyong, para pelakon/pemain berjalan dengan gerak tari sederhana. Gerakan yang sederhana itu menggambarkan watak para pelakon. Misalnya seorang wanita pemeran Pakyong harus memperlihatkan gerakan yang cekatan untuk menggambarkan bahwa dirinya seorang pria.

Contoh perbedaan gerakan pria dan wanita ialah dalam cara duduk. Duduk bersila, berlipat lutut peria, dan bersimpuh (bertimpuh) merupakan cara duduk untuk wanita. Duduk dengan menegakkan lutut merupakan cara duduk untuk pria dan wanita. Gerakan-gerakan lain dalam pertunjukan Makyong ialah ketika berdiri: tegak merendah, bersilang kaki, berputar di tempat, beringsut setengah lingkaran ke kiri dan ke kanan, dan bergeser sejajar dengan lingkaran. Ketika melangkah dikenal gerakan langkah berjalan, melenggang, langkah terhenti, langkah tari, langkah segi tiga atau mengubah arah, langkah segi empat, langkah mengejar, dan bergegas. Gerakan yang dipakai untuk tangan yaitu lenggang berjalan untuk pria, lenggang berjalan untuk Mak Inang, sembah pembuka, gerak tari pembuka ketika duduk dan berdiri, gerak tari sabuk kiri dan kanan, gerak tari asyik, gerak tari ular sawah, gerak tari mabuk, gerak tangan sebelah ketika berundur, gerak tari tanduk, gerak kecipung, gerak senandung jamak, dan gerak aba-aba.

Jenis tari yang terdapat dalam teater Makyong yaitu tari pembukaan yang disebut Betabik, tari berjalan jauh atau dekat, tari ragam atau tari gembira, dan tari perang atau gerak silat. Tari hiburan yang dilakukan oleh inang dan dayang berupa tari Inai, yaitu tari untuk upacara perkawinan dan tari Bersenang Hati di Taman, yaitu tari untuk menghibur tuan putri.

6. Tata Busana, Topeng, Dan Properti

Tata busana dalam teater Makyong adalah sebagai berikut. Pertama, tokoh Pakyong atau Pakyong Tua memakai baju berlengan pendek, berseluar (bercelana), berdagang luar (kain samping), celemek (alas dada atau elau berhias manik-manik), tanjak berhias manikmanik, selampai, bengkung, pending, sabuk, keris, dan tongkat berbelah tujuh, serta canggai di jari-jarinya. Warna pakaiannya dipilih yang hitam atau warna gelap lainnya.

Kedua, tokoh Pakyong Muda mengenakan pakaian seperti Pakyong Tua dengan warna muda atau cerah. Kain samping yang disebut dagang luar dipakai sedikit di atas lutut atau lebih singkat dari yang dipakai Pakyong Tua.

Ketiga, tokoh Makyong memakai kebaya panjang dari bahan yang mengkilap, selendang bersulam keemasan, pending menindih selendang, dan memakai mahkota di kepala.

Keempat, tokoh Putri Makyong hampir sama pakaiannya dengan pakaian Makyong, tetapi warnanya lebih muda atau cerah.

Kelima, tokoh Awang memakai kaos oblong putih atau gunting cina, warna seluarnya boleh berbeda dengan bajunya, berdagang luar kain pelekat, dengan atau tanpa ikat kepala.

Keenam, tokoh Mak Inang Pengasuh memakai baju kurung pendek, kain sarung, dan selendang yang diikat di dada.

Ketujuh, tokoh Dayang-dayang memakai pakaian seperti Putri Makyong dengan bahan dan warna yang lebih sederhana.

Kedelapan, tokoh Tata busana untuk pemeran Jin, Raksasa, Pembatak, Wan Perambun, dan lain-lain cukup dengan pakaian rakyat setempat, seperti teluk belanga atau memakai kaos oblong seperti si Awang.

Semua tokoh yang dimainkan oleh pria memakai topeng yang disesuaikan dengan wataknya. Khusus untuk Mak Inang Pengasuh, peran dipegang oleh seorang pria yang memakai topeng putih dan bersanggul. Topeng juga dikenakan oleh pemeran hewan seperti harimau, gajah, garuda, burung, ular, naga, ikan, dan lain-lain.

Topeng yang biasa digunakan dalam pertunjukan Makyong ialah topeng Datuk Betara Guru atau Wak Petela Guru, Wak Petala Siu (guru si raja jin), Awang Pengasuh, Wak Petanda Raja (punggawa), Inang Tua, Apek atau Cina Tua, Mamak atau rakyat, Wak Perambun, Jin Kafri Gangga, dan Pembatak. Topeng yang masih dimiliki kelompok Makyong Mantang Arang ialah topeng Datuk Betara Guru berwarna putih, topeng Wak Perambun berwarna hijau, topeng Wak Petanda Raja berwarna merah, dan topeng Jin Kafri Gangga. Semua topeng tersebut dapat digunakan dalam berbagai cerita Makyong.

Properti dalam pementasan Makyong tidak disiapkan secara khusus, kecuali sebuah bilai yang dibuat dari bambu yang dibelah tujuh. Bilai ini selalu dibawa oleh raja (Pakyong) dan pangeran (Pakyong Muda) yang digunakan untuk memukul Awang (pengasuh) bila terlambat datang ketika dipanggil atau ketika Awang mengkritik dengan tajam. Properti lainnya ialah sepotong kayu bengkok yang dipakai Awang untuk menarik leher teman bermainnya yang sederajat.

Apabila cerita dalam pertunjukan Makyong menghendaki adanya barang berupa layang-layang ajaib, salah seorang pemain dengan cepat melepaskan ikat kepalanya dan diikatkan pada ujung tongkat sehingga penonton sudah dapat membayangkan itu sebagai layang-layang ajaib. Demikian pula untuk menggambarkan tongkat sakti, geliga bertuah, dan sebagainya.

7. Tanda Musnahnya Makyong Di Riau

Dari pengamatan pertunjukan Makyong, baik yang dimainkan di Mantang Arang maupun yang dimainkan di Jakarta, terlihat beberapa faktor yang menunjukkan tanda akan musnahnya teater Makyong di Riau. Hal ini juga dikemukakan beberapa pengamat budaya yang banyak mengetahui tentang Makyong atau teater semacam ini. Faktor-faktor tersebut ialah usia para pendukung pertunjukan dan langkanya kesempatan pentas, karena jenis teater ini dipandang kurang diminati masyarakat. Berkaitan dengan kedua faktor tersebut, kelompok Makyong satu-satunya di Riau ini sudah berada di tepi jurang kemusnahan. Mereka kesulitan mendapatkan pakaian dan segala macam peralatan penunjang pertunjukan Makyong. Para pemain musik yang berpengalaman juga sudah amat kurang.

Untuk mengetahui sejauh mana perhatian masyarakat di Mantang Arang, Tanjungpinang, dan Jakarta terhadap teater Makyong, penulis menyiapkan sepuluh pertanyaan yang digunakan sebagai interview guide di Tanjungpinang dan Mantang Arang dengan sepuluh responden yang terdiri dari anak-anak muda.1) Penulis juga melakukan wawancara tidak langsung terhadap orang-orang yang berasal dari Kabupaten Kepulauan Riau (sekarang Provinsi Kepulauan Riau, ed) yang menetap di Jakarta.

Kesimpulan yang dapat dipetik dari hasil penelitian dengan menggunakan interview guide ini ialah: Makyong masih dikenal di Tanjungpinang dan Mantang Arang; para penontonnya lebih suka datang ke tempat pertunjukan diselenggarakan; sebab-sebab Makyong jarang dipentaskan adalah karena adanya hiburan lain yang lebih menarik, seperti joged/ronggeng; pementasan Makyong dalam acara hajatan tidak pernah dilakukan lagi karena tarifnya terlalu mahal. Makyong bisa dipopulerkan kembali dengan memperbaiki cara pementasannya, misalnya, bahasa yang digunakan adalah bahasa Melayu sehari-hari yang mudah dimengerti; pakaian harus diperindah; menyertakan para pemain yang lebih muda (regenerasi); cerita harus diperbaharui, begitu pula cara pementasannya hendaknya disesuaikan dengan selera publik masa kini.

Wawancara tidak langsung yang dilakukan terhadap responden dari Riau Kepulauan yang menetap di Jakarta membuahkan kesimpulan yang sama. Kesimpulan yang didapat dari pengamatan pementasan Makyong dan kesimpulan dari jawaban para responden di daerah penelitian Tanjungpinang, Mantang Arang, dan Jakarta memperkuat niat penulis untuk melakukan revitalisasi teater Makyong Riau melalui sebuah workshop.

8. Workshop Untuk Revitalisasi Teater Makyong

Laporan penelitian mengenai Makyong setebal 180 halaman yang telah penulis buat juga dilengkapi dengan sebuah usulan proyek “Revitalisasi Makyong Riau di Tanjungpinang”. Langkah-langkah revitalisasi tersebut berupa

a. Pengajuan Proposal Workshop

Proposal yang disampaikan kepada Bapak Gubernur Kepala Daerah Riau adalah sebagai berikut.

Latar Belakang Masalah

Upaya yang dapat dilakukan adalah mengusahakan agar pementasan Makyong bisa berkomunikasi dengan publik masa kini, tidak saja di Kepenghuluan Mantang Arang, namun juga di seluruh Provinsi Riau. Untuk itu cara yang dapat ditempuh adalah: (1) melakukan regenerasi para pemain Makyong; (2) mempersingkat waktu pementasan, dari semalam penuh menjadi kurang lebih dua jam; (3) menghidangkan cerita yang bisa dimengerti dan mampu berkomunikasi dengan publik masa kini, namun tetap bersumber pada perbendaharaan budaya Melayu.

Usaha ini bisa dilakukan dalam sebuah workshop. Taraf pertama, para pemain senior akan berbaur dengan para pemain yunior yang akan melanjutkan teater Makyong. Dalam workshop ini para pemain muda akan mendapat kesempatan menimba kepandaian dan pengalaman dari pemain senior.

Tujuan Penyelenggaraan Workshop


Melakukan pewarisan kemampuan para pelaku Makyong yang saat ini sudah berusia di atas setengah abad, bahkan ada yang sudah berusia 80 tahun, kepada anak-anak muda yang terdiri dari pelajar SPG Negeri Tanjungpinang dan para seniman teater yang ada di kota tersebut.
Mengolah sebuah pertunjukan Makyong baru yang didukung oleh anak-anak muda dan mampu berkomunikasi dengan publik masa kini dengan tetap mempertahankanciri-ciri/konvensinya.
Mengikutsertakan para pelajar SPG Tanjungpinang dalam workshop Makyong dengan maksud agar bila mereka kelak kembali ke daerah masing-masing ataupun bertugas di daerah lain di Provinsi Riau dan menjalankan tugasnya sebagai guru, kesenian Makyong tersebut dapat diajarkan kepada anak didiknya. Dengan cara demikian mudah-mudahan Makyong mempunyai penerus.
Mengikutsertakan peserta dari Pekanbaru dengan maksud agar Makyong dapat dikembangkan di ibu kota provinsi.

Cara Penggarapan

Workshop Makyong akan ditangani oleh sebuah tim yang terdiri dari seorang pengarah/sutradara/penyusun cerita, penata tari, penata lagu/komposer, penari pria, dan penari wanita.

Anggota tim ini dipilih dari orang yang sudah berpengalaman dalam menangani workshop atau semacam workshop teater tradisional di Jakarta dan Pekanbaru. Mereka ini akan menjadi penata tari dan instruktur bagi para pelaku/penari muda di Tanjungpinang.

Tahap-tahap kegiatan yang perlu dilakukan adalah :

1) Tahap I : Tahap Observasi

Sebelum terjun ke lapangan, tim akan melaksanakan observasi tentang Makyong lewat film yang dibuat oleh Direktorat Kesenian, disertai dengan penjelasan-penjelasan dari ketua tim. Penata tari dari Jakarta melakukan observasi terhadap pementasan Makyong di Jakarta. Berdasarkan observasi tersebut, penata tari mulai menyusun koreografi untuk Makyong yang akan dilatihkan di workshop dengan menggunakan naskah cerita yang sengaja disusun untuk keperluan tersebut.

Sementara itu, sebagian anggota tim menyusun lagu-lagu berdasarkan rekaman Makyong yang tersimpan di Dewan Kesenian Jakarta. Cerita yang akan digarap dalam workshop Makyong ini adalah cerita Lancang Kuning, yaitu sebuah cerita rakyat Riau (Bukit Batu, Siak2). Dasar pertimbangan pemilihan cerita tersebut adalah Lancang Kuning merupakan lakon klasik yang disenangi setiap publik. Temanya amat dekat dengan kehidupan seharihari, yaitu tentang persaingan, kedengkian, dan iri hati. Selain itu persoalan yang dikemukakan dalam Lancang Kuning masih relevan dengan kehidupan publik masa kini.

2) Tahap II : Menonton Pementasan

Sebelum workshop, anak-anak muda (siswa SPG Tanjungpinang), seluruh anggota tim, dan para penari muda harus menyaksikan pementasan Makyong di lingkungan etniknya (Mantang Arang), sedikitnya sekali. Setelah menyaksikan pementasan tersebut, kemungkinan besar segala sesuatu yang telah disusun di Jakarta akan mengalami perubahan dan penyesuaian. Dalam kesempatan ini juga dilakukan perekaman lagu-lagu Makyong yang mungkin akan diperluas untuk sarana latihan dalam workshop.

3) Tahap III : Tahap Latihan

Workshop yang sesungguhnya dimulai. Beberapa orang pemain penting Makyong, seperti Pakyong, Makyong, Wakyong, Tuan Putri, dan para pemusik dibawa ke workshop di Tanjungpinang. Dalam taraf awal, latihan dilakukan secara terpisah, seperti cerita dengan dialog, dan tari dengan nyanyi. Kemudian seluruh latihan dilakukan dalam satu kesatuan. Latihan terus dilakukan sampai para pemain siap untuk melakukan pementasan. Setiap beberapa hari sekali diadakan diskusi antartim.

4) Tahap IV : Tahap General Rehearsal

General rehearsal merupakan kesempatan bagi tim untuk melakukan penilaian terhadap hasil garapan. Setelah general rehearsal, dilakukan diskusi antartim untuk penyempurnaan sampai pementasan perdana yang diselenggarakan di Tanjungpinang. Pementasan per-dana diselenggarakan untuk undangan terbatas dan sehari kemudian disusul dengan pementasan terbuka untuk umum.

5) Tahap V

Beberapa hari kemudian dilakukan pementasan di ibukota provinsi untuk undangan dan umum, dengan mengundang seniman, budayawan, dan pers untuk mendapatkan penilaian.

Proposal yang disampaikan kepada Gubernur Kepala Daerah Riau tersebut mendapatkan persetujuan untuk dilaksanakan dengan dukungan biaya dari APBD Provinsi Riau tahun anggaran 1979/1980.

b. Pelaksanaan Workshop Teater Makyong

Semula Proyek Revitalisasi Teater Makyong ini akan dibiayai oleh pihak Pemerintah Daerah Provinsi Riau dan pihak LPKJ sebagai pelaksana proyek, yang akan mengumpulkan dana dari beberapa sponsor. Sampai menjelang pelaksanaan workshop, dana yang diharapkan dari pihak sponsor tidak berhasil dikumpulkan. Akhirnya pihak pelaksana tetap melaksanakan kegiatan tersebut dengan dana yang disediakan oleh Pemerintah Daerah Riau. Dalam keadaan demikian banyak rencana kegiatan dan jumlah personalia yang harus diciutkan dan disesuaikan dengan dana yang ada. Anggota tim dari Jakarta yang berjumlah delapan orang yang bisa didatangkan ke Tanjungpinang hanya lima orang. Tenaga dokumentasi audio visual dan kegiatannya dibatalkan. Kegiatan dokumentasi dilakukan secara sederhana, yaitu berupa stil photo dan rekaman kaset. Pelaksanaannya pun tidak dilakukan secara profesional. Anggota tim dari Pekanbaru yang dalam rencana semula berjumlah empat orang hanya bisa dihadirkan dua orang. Terlepas dari masalah dana, anggota tim yang terdiri dari penari dan pelatih tari dari Tanjungpinang sendiri tidak dapat ikut serta (menurut panitia setempat mereka ternyata sudah pindah dari Tanjungpinang), padahal keikutsertaan mereka amat diperlukan untuk kelangsungan pembinaan Makyong di Tanjungpinang.

Walau dengan biaya serba terbatas, berkat bantuan pemerintah setempat, panitia, dan para pengajar SPG Negeri Tanjungpinang, terutama Bapak Kepala SPG Tanjungpinang yang diikuti oleh semangat para peserta workshop yang terdiri dari siswa SPG, kegiatan itu berjalan dengan lancar. Workshop dimulai tanggal 17 Februari 1980 dan berakhir pada tanggal 14 Maret 1980 dengan pementasan Makyong hasil garapan workshop, bertempat di SPG Negeri Tanjungpinang. Secara kronologis kegiatan workshop tersebut adalah sebagai berikut.

Tanggal 17 Februari 1980 pukul 10.00 anggota tim pelaksana Proyek Revitalisasi Teater Makyong tiba di Tanjungpinang. Siangnya anggota tim dari Pekanbaru datang. Pukul 14.30 diadakan pertemuan dengan para pengajar SPG Negeri Tanjungpinang dan para calon peserta workshop yang terdiri dari para siswa SPG Negeri Tanjungpinang. Kemudian dilanjutkan dengan seleksi calon peserta workshop.

Tanggal 18 Februari 1980 pukul 13.00 seluruh peserta workshop berangkat ke Mantang Arang dengan menggunakan kapal motor milik Pemda Kabupaten Kepulauan Riau. Malam harinya seluruh peserta workshop menyaksikan pementasan Makyong, agar mereka mendapat gambaran yang jelas tentang Makyong.

Tanggal 19 Februari 1980 pukul 12.00 seluruh peserta workshop pulang ke Tanjungpinang.
Tanggal 20 Februari 1980 pukul 15.30 dilakukan penentuan (casting) peserta workshop yang terdiri dari pelajar SPG Negeri Tanjungpinang sesuai dengan peran yang ada dalam cerita Lancang Kuning. Malamnya, pukul 19.30 dilakukan workshop dengan pelaku dan pemusik Makyong yang didatangkan dari Mantang Arang dan Kijang, diikuti oleh anggota tim.

Tanggal 21 Februari 1980 dilanjutkan workshop dengan pelaku dan pemusik Makyong. Pukul 05.30 workshop dengan siswa SPG Negeri Tanjungpinang, diawali dengan pembacaan naskah untuk memahami watak dan alur cerita. Kemudian dilanjutkan dengan latihan tari. Pukul 23.00–01.00 dilakukan perekaman musik Makyong di RRI Tanjungpinang. Hasil rekaman selanjutnya akan digunakan untuk iringan latihan da-lam workshop.

Tanggal 22 Februari 1980 pukul 15.30 diadakan workshop dengan siswa SPG Negeri Tanjungpinang. Dalam workshop dilakukan latihan peran dan tari yang berhubungan dengan cerita, yang dilakukan secara bergiliran.

Tanggal 23 Februari 1980 pukul 10.00 para pemain/pemeran dan pemusik Makyong pulang ke Mantang Arang/Kijang. Pukul 15.30, diadakan workshop dengan peserta siswa SPG berupa latihan peran dan tari secara terpisah (bergilir). Setelah workshop berlangsung sepuluh hari, latihan dilakukan secara terpadu. Para peserta mulai latihan berlakon/berperan menggunakan gerak tari. Lagu-lagu yang akan dibawakan dalam pementasan juga sudah mulai diberikan kepada para peserta. Latihan berjalan sampai tanggal 2 Maret 1980.

Tanggal 3 Maret 1980 pukul 15.30 diadakan latihan terpadu dengan menggunakan iringan musik yang dimainkan oleh para pemusik Makyong yang didatangkan dari Mantang Arang. Latihan terpadu ini berlangsung sampai general rehearsal. Saat itu juga dilakukan latihan vokal dan olah tubuh.
Tanggal 13 Maret 1980 pukul 19.00 general rehearsal
Tanggal 14 Maret 1980 pukul 20.00 diadakan pementasan di Aula SPG Tanjungpinang.

Rencananya, pada tanggal 15 Maret 1980 akan diselenggarakan diskusi dengan seniman dan budayawan setempat, oleh karena suatu hal, diskusi tidak jadi dilaksanakan. Rencana untuk membawa Makyong hasil workshop ke Pekanbaru ditunda karena gubernur sedang tidak berada di tempat.

Dalam workshop teater Makyong, para pelaku/pemain tidak dibenarkan menghafalkan dialog, walaupun tersedia naskah dengan susunan dialog yang lengkap. Naskah hanya disediakan untuk mempelajari watak tokoh, alur cerita, dan suasana cerita. Setelah pelaku mengenal tokoh dari naskah yang dibaca dan dengan bantuan sutradara, para pelaku dirangsang untuk melahirkan dialog sendiri. Setelah latihan berjalan semakin intensif, dialog yang diucapkan oleh para pelaku terasa matang dan semakin mantap. Dialog yang diucapkan oleh para pelaku amat berbeda dengan dialog yang tersedia dalam naskah. Dialog yang diucapkan selalu mengena. Menjelang pementasan, terlihat bahwa dalam mengucapkan dialog pelaku seolah mengucapkan kalimatnya sendiri dalam kehidupan se-hari-hari.

Tari disusun di ruang workshop oleh para pelatih di hadapan para pemain untuk kemudian langsung dilatihkan kepada para pemain. Pola-pola geraknya adalah pola gerak yang terdapat dalam Makyong, dan sama sekali tidak diberikan gerak-gerak baru yang dibawa dari Jakarta. Adegan yang terlihat baru bagi masyarakat setempat adalah adegan perang di laut dengan menggunakan perahu antara Panglima Dalam dengan Saloatang. Perahu diwujudkan dalam bentuk tari dengan dasar gerak yang ada pada Makyong.

Lagu-lagu yang digunakan dalam latihan adalah lagu-lagu yang biasa dijumpai dalam pementasan Makyong, antara lain Betabik, Awang Bejalan, Jalan Masuk, Cik O‘oi, Bunga Kuning, Gemalai, Gendang Tinggi, Lagub Rancak, Lenggang Tanduk, Timang Welo, Adik Itam, Colak, Lagu Sabuk/Kecapak, dan Ratap. Lagunya tidak berubah, namun liriknya mengalami perubahan sesuai dengan cerita.

Dua minggu menjelang pementasan, rancangan busana untuk pelaku dibuat oleh penanggung jawab busana, berdasarkan petunjuk dari para pemain Makyong. Pemotongan dan penjahitan pakaian dilakukan oleh anggota keluarga Bapak Sayed Husin, seorang pembina Makyong di Tanjungpinang. Jahitan-jahitan yang mudah, dikerjakan oleh para siswa SPG. Seluruh kegiatan diikuti sesuai dengan pelajaran rutin di sekolah. Para siswa yang tidak ikut sebagai pelaku/pemain mulai membenahi pentas di bawah pimpinan salah seorang pengajar SPG. Dalam workshop ini mereka tidak hanya mendapatkan latihan mengenai cara bermain di atas pentas, tetapi juga mendapat latihan mengenai seluk-beluk yang berkaitan dengan pementasan.

Biasanya pergelaran Makyong dilakukan di atas pentas. Semula pergelaran Makyong hasil garapan workshop ini akan dipentaskan di lapangan terbuka dengan mengambil tempat di gelanggang olahraga, akan tetapi tidak jadi, karena saat workshop, hujan turun di Tanjungpinang. Akhirnya diputuskan, pementasan Makyong diselenggarakan di aula SPG Negeri Tanjungpinang. Di aula ini pun semula pementasan akan dilakukan secara arena.

Akan tetapi kembali tidak jadi karena akan banyak penonton yang tidak dapat melihat pertunjukan dengan jelas akibat tertutup penonton lain yang ada di depan. Pementasan kemudian dilaksanakan di atas pentas konvensional. Pemain bermain di atas panggung dengan penonton yang berada di auditorium dari satu arah.

Pementasan tidak diawali dengan upacara buka tanah, akan tetapi sehari sebelum menjelang general rehearsal diadakan pembacaan doa selamat dengan hidangan pulut kuning. Secara singkat susunan adegan dalam pementasan adalah sebagai berikut.

Panggung kosong, yang ada di pentas sebelah kanan dan kiri adalah para pemain musik Makyong. Kemudian terdengar lagu Tabuh. Sementara itu para pelaku dari kedua pentas, masing-masing mengambil tempat di muka backdrop (latar belakang).
Disusul adegan betabik yang dilakukan oleh Pakyong atau Cikwang. Adegan ini merupakan semacam penghormatan kepada para pemuka masyarakat dan para penonton.
Kemudian para pelaku berputar mengelilingi ruang permainan dengan diiringi penari/penyanyi Yung Dondang. Setelah itu para tokoh duduk kembali.
Adegan dilanjutkan dengan adegan-adegan lain sesuai dengan jalan cerita yang dipentaskan sampai selesai. Pertunjukan Makyong garapan workshop ditutup dengan tutup tanah, berakhir dengan adegan tarian para pelaku yang mengelilingi ruang permainan dengan iringan lagu Cik Milik.

Sayang Cik Milik mengarang bunga
Bunga dikarang berduri-duri
Maafkan Encik sekalian yang ada
Permainan kami mohon berhenti

Pertunjukan berlangsung selama kurang lebih dua jam. Selama pementasan, keseimbangan antara tari, nyanyian, drama, roman, dan lawakan selalu terjaga rapi. Kalau para pembaca bertanya apakah pementasan Makyong garapan workshop yang diselenggarakan pada awal tahun 1980 itu berhasil, penulis tidak bisa menjawabnya, karena sukar bagi seseorang untuk menilai pekerjaannya sendiri secara objektif. Yang dapat penulis kemukakan adalah, dari reaksi publik saat menonton pementasan tersebut tampak jelas bahwa pertunjukan itu komunikatif. Reaksi penonton sesuai dengan yang penulis perkirakan. Mereka tertawa saat mengikuti adegan atau dialog yang lucu. Adegan sedih juga diterima penonton sebagaimana yang penulis harapkan.

Sebenarnya ketika selesai melaksanakan tugas memimpin workshop, penulis pribadi masih berhasrat untuk menyempurnakan garapan tim yang terasa belum memuaskan, antara lain unsur topeng yang sama sekali belum terjamah dalam workshop tersebut. Hal ini sengaja dilakukan karena pada taraf awal sukar bagi seorang pelaku/penari untuk berlaku/menari dengan menggunakan topeng secara benar. Keinginan penulis untuk membenahi Makyong tidak pernah bisa terjangkau. Sementara itu di pemerintah provinsi telah terjadi pergantian pejabat dan juga terjadi pergantian prioritas sesuai dengan minat pejabat baru tersebut. Pada saat bersamaan, tidak pernah terdengar lagi kegiatankegiatan Makyong yang dilakukan oleh peserta workshop.

Berita menyenangkan yang sampai kepada penulis pada tahun 1983 ketika penulis datang ke Penyengat adalah yang mengatakan bahwa ada di antara para guru yang mengajarkan kesenian Makyong kepada para siswanya. Dia adalah salah satu siswa SPG yang ikut serta dalam workshop. Mudah-mudahan berita ini benar.

Dalam kesempatan ini, penulis kemukakan saran untuk Pemerintah Daerah Provinsi Riau dan pemerintah pusat guna mengadakan kegiatan sebagai berikut: (a), melakukan perekaman pementasan Makyong (asli) dengan video dan rekaman suara; (b), disusul dengan pembuatan transkripsi hasil pementasan tersebut; (c), pembuatan notasi lagu, lengkap dengan liriknya; (d), pembuatan notasi tari.

Usaha ini perlu dilakukan agar pemerintah memiliki dokumentasi yang lengkap tentang Makyong. Hal ini amat diperlukan, baik oleh para peneliti maupun seniman yang ingin mempelajari Makyong. Kita harus ingat bahwa umur para pendukung Makyong juga terbatas, sementara kekayaan budaya yang pernah dimiliki daerah perlu diselamatkan.

Usaha tersebut masih perlu diikuti dengan kegiatan-kegiatan seperti berikut:

Kegiatan workshop perlu diulang kembali dengan perencanaan dan fasilitas yang mantap, baik berupa alat penunjang maupun pembiayaan. Peserta diharapkan berasal dari seluruh daerah di Provinsi Riau.
SPG Negeri Tanjungpinang dijadikan pilot proyek tempat persemaian bibit Makyong, dengan cara memasukkan seni teater Makyong dalam bidang studi kesenian.
Diadakan festival sekali setahun untuk menggairahkan kegiatan berteater Makyong. Pemenang festival mendapatkan hadiah berupa biaya pementasan rutin.
Perlu diadakan workshop bersama antara Makyong Malaysia dan Makyong Riau dengan mengambil tempat di Pusat Informasi dan Pengkajian Kebudayaan Melayu. Pesertanya adalah seniman teater Makyong, para pembina, dan para ahli teater.

9. Penutup

Penulis menyadari sepenuhnya bahwa uraian ini jauh dari sempurna, dan penulis berpendapat bahwa forum ini berkewajiban untuk melengkapinya dengan mengadakan koreksi terhadap hal-hal yang dianggap tidak benar. Sekali lagi, apa yang penulis lakukan adalah sekadar “Berjagung-jagung dahulu menjelang padi masak”, dan penulis akhiri uraian ini dengan mengucapkan ucapan Hang Tuah “Tak Melayu hilang di bumi”. Memang Melayu tidak akan pernah hilang di bumi dan di Indonesia, ia akan terus hidup dalam kebhinnekatunggalikaan Indonesia.

adicita

Makyong: Teater Tradisional di Kepulauan Riau


Makyong adalah seni teater tradisional yang menarik untuk disaksikan karena menggabungkan berbagai unsur di dalamnya yaitu agama, adat Melayu, sandiwara, gerak tari, syair lagu, vokal, instrumental tradisional, serta naskah sederhana namun memikat. Sejak dahulu makyong dipentaskan di desa-desa sekitar pematang sawah seusai panen padi. Pihak kerajaan juga akan mementaskannya secara khusus dengan mengambil pelakon terbaik dari desa-desa.


Teater khas Melayu ini mementaskan tokoh utama pria dan wanita tetapi justru dibawakan penari wanita dengan memakai topeng. Ada juga tokoh lain dalam cerita seperti munculnya pelawak, dewa, jin, pegawai istana, dan binatang. Semua tokoh yang dimainkan pria memakai topeng yang disesuaikan dengan wataknya.

Pementasan makyong menyuguhkan iringan alat musik rebab, gendang, dan tetawak yang harmonis terdengar. Akan didendangkan juga lagu-lagu merdu Melayu, yaitu: Betabik, Awang Bejalan, Jalan Masuk, Cik O‘oi, Bunga Kuning, Gemalai, Gendang Tinggi, Lagub Rancak, Lenggang Tanduk, Timang Welo, Adik Itam, Colak, Lagu Sabuk, dan Ratap. Sementara itu, cerita yang disajikan dalam pementasan makyong sebagian besar berasal dari warisan tukang cerita istana.


Makyong adalah seni teater tradisional khas Melayu yang masih digemari sampai sekarang dan sering dipertunjukkan sebagai drama tari dalam forum internasional. Makyong ternyata juga muncul di Malaysia (negara bagian Terengganu, Pattani, Kelantan, dan Kedah) tetapi penarinya tanpa mengenakan topeng. Makyong diperkirakan telah ada di Riau hampir seabad yang lalu. Belum diketahui secara pasti asal nama makyong tetapi diduga berasal dari kata Ma Hiang atau dikenal sebagai nama sebuah bentuk teater dan nama salah seorang tokoh utama dalam lakon Makyong.


Untuk mementaskan makyong tidak menuntut properti, dekorasi, atau layar untuk pergantian babak. Makyong seringnya dipentaskan di lapangan terbuka namun tetap diberi atap menggunakan bubungan dengan enam buah tiang penyangga dan pada kayu yang melintang dihiasi daun kelapa muda. Bila dimainkan di istana, makyong dipentaskan di panggung beton berbentuk segi enam.


Sebelum pementasan biasanya akan dipilih tempat yang tepat untuk pertunjukan makyong. Seorang ketua panjak (bomo) akan melakukan serangkaian upacara sebelum pementasan berupa pengasapan pada seluruh alat pementasan, yaitu: gendang penganak, gendang pengibu, tawak-tawak, mong, geduk-geduk, canang, serunai, dan rebab. Selanjutnya bomo akan menanam sebutir telur ayam, segenggam beras basuh, segenggam beras kuning, bertih, sirih sekapur, dan sebatang rokok daun nipah. Ia juga akan menaburkan beras basuh (bertih) ke sekeliling tempat bermain, sambil membacakan mantra diiringi bunyi musik berirama magis.



Pementasan makyong terbilang beralur lambat dengan cerita bersambung terus selama lima malam, bahkan kadang sampai tujuh malam. Pertunjukan makyong biasanya dimulai setelah Isya dan akan berakhir menjelang Subuh. Dalam pertunjukannya pelakon berjalan dengan gerak tari sederhana yang menggambarkan wataknya. Misalnya seorang wanita pemeran Pakyong harus memperlihatkan gerakan yang cekatan untuk menggambarkan bahwa dirinya seorang pria.


Makyong mengalami kejayaannya pada masa keemasan kesultanan Riau-Lingga tahun 1950-an. Pada masa kejayaannya ini Makyong pernah dianggap sebagai kesenian istana. Di Kepulauan Riau masa lalu, makyong ditemukan di dua tempat, yaitu di Tanah Merah dan di Mantang Arang. Di Tanah Merah dipimpin oleh Embak Tanah Merah; di Rempang dan Sembulang dipimpin oleh Niah; dua kelompok di Kasu masing-masing dipimpin oleh Minah Kekap dan Mat Darus; dan di Dompak dipimpin oleh Emak Empak. Sementara di Mantang Arang masing-masing dipimpin oleh Hasan, Ni Poso, Tongkong, Botak, Ungu Mayang, Awang, Begoh, dan Khalid. Kelompok yang masih ada hingga sekarang hanya Makyong Mantang Arang yang dipimpin Bapak Khalid Kasim. Sebagian besar anggota kelompok ini sudah berusia lebih dari setengah abad.


Makyong yang terancam punah masih banyak di Keke Kijang dan Mantang Arang. Untuk menikmati teater ini Anda juga dapat menyambangi Kijang (Bintan Timur), Rempang atau Sembulang, Dompak, Kasu, Pulau Buluh, dan Cate (daerah pinggiran Pulau Batam). Penikmat teater ini lebih suka datang ke tempat pertunjukannya langsung karena dalam acara hajatan tidak pernah dilakukan akibat tarifnya mahal. Makyong kini terus dipopulerkan dan diperbaharui sesuai zamannya dan melengkapi kekayaan budaya di Kepulauan Riau.


indonesia travel


mak yong
salah satu poster pementasan mak yong di malaysia

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© 2011 mimbar kata, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena