25 Aug 2013

Aku Harus Mencintai Negeri Ini


aku harus mencintai negeri ini
mendirikan rumah setia dan bahtera semangat
dengan apa diriku dengan segala ukir sayangku
aku tak pernah berada pada tangga sejarah
di mana kita membina tugu dan mendirikan menara bahagia
aku tak pernah berada di pintu nestapa
nanar mengusung harapan getir mengunyah payah
jalan yang dipenuhi belulang ketakutan
sungai yang mengalir darah pengorbanan
huma yang tumbuh padi kemiskinan
dada yang basah oleh air mata


aku harus bertanya lagi
bagaimana segala yang tertatap ini terjadi
jalan terbentang, bangunan menggapai langit, ladang dan jentera
makmur, sentosa, dan hidup bersama
komputer dan ilmu baru
sehingga aku meraih kebijakan sedang ibu ayahku
hanyalah seorang petani kerdil dengan sebidang sawah
apakah semua ini terhasil dari raih usahaku
atau gigih tekadku, atau segalanya memang surat takdir
atau ia datang dari keadilan tadbir, kebijakan memilih tindakan
atau keikhlasan para pemimpin mengatur warna bangsa


mengapa pula nenek dan datukku tak menerima semua itu
dan ayah ibuku mewarisi genggam kesulitan
tapi aku mampu keluar dari lumpur kejahilan, meraih kejayaan
dan hidup dalam danau bahagia limpah sentosa
apakah segalanya hanya kebetulan
atau negeri ini telah memberi anugerah kepadaku
berbahagia dan berbangga dengan nilam sejahtera


aku harus mencintai negeri ini
kerana aku tahu, hidup dan matiku adalah di sini
setia relaku tak ada lain untuk kupersembahkan
selain menapak sebagai warga menghulur bakti dan setia
untuk nusa negara dan tanahair tercinta
aku harus mencintai negeri ini
bahawa bahagia ini tak ternilai bandingan
 biarlah aku merajakan setia
menugukan cinta
kerana tak ada lain dari tanah ini
yang dapat kupanggil negeri

aku harus mencintai negeri ini
kerana nafasku bermula dan berakhir
dalam rangkul bumi dan  langit
negeri ini




0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© 2011 mimbar kata, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena