19 May 2014

hati di bilik darjah


bilik darjah bukan pantai segar. terdengar debur ombak 
dan angin menderu. tak ada indah cahaya matahari, tak ada burung terbang.
tak ada warna alam yang membangkitkan rasa segar, gembira atau pesona.
yang ada hanya meja dan kerusi yang sudah menampung sekian banyak
penghuni nya - murid.

tak ada awan berarak yang mengasyikkan. hanyalah bilik yang tersisikan
anak-anak menunggu curah ilmu dari gurunya.
silih berganti saban ketika. murid kekal menunggu dan menanti
dengan sabar dan harapan begitu besar.


adakah pula bilik darjah menjadi ruang sepi dan sunyi kepada mereka yang tiba
mencari ilmu. ia menbuka jendela untuk dukacita, kecewa dan pahit.
bilik darjah bukan lagi mampu mengusung harapan dan manis cita-cita.
ia menjadi ruang luka yang semakin ingin dibiarkan
dan akhirnya mereka tidak lagi menyanyangi ruang ini
meskipun ada tawa teman-teman
mereka membiarkan semuanya hilang
ada yang tidak hadir sekolah kerana luka yang dalam
luka dan pedih dengan kekosongan di bilik darjah


bilik darjah pula bukan terisi kayu mati dan batu pejal diam
ia menemukan murid dengan teman 
terjalin persahabatan, kemesraan dan kasih sayang
terpeta dalam hati pengertian, tolerensi dan perkongsian
ia bukan beban yang menakutkan tetapi
rumah bahagia dan taman  indah
mempelajari segala ilmu dan kebijakan


biarlah bilik dasrjah menjadi ruang idaman dan penuh meriah
ada senyum berbunga ada kemanisan terpeta
pada setiap wajah yang datang dan pulang
ia menjadi hamparan harapan dan gedung ilmu yang ditunggu
ia menjadi mimpi yang tak pernah berhenti
menjadi igau yang tak pernah berakhir
bahawa segala mimpi dan igau itu
menjafi nyata di bilik darjah ini

ia bukan kekosongan
tetapi sarat ilmu cinta dan bening suara hidup


biarlah bilik darjah yang ajaib menumbuhkan
keyakinan yang tak pernah menipis
kesungguhan yang tak pernah berhenti
keberanian yang tak pernah luntur
kegembiraan yang tak pernah pudar
keseronokan yang tak pernah lenyap
setiap jiwa yang mendiami
ditumbuhi rasa ingin mencari dan mencuba
ingin menjadi manusia berharga
untuk suatu hari depan


bagaimana semua itu terjadi?
duhai guru budiman
datanglah dengan htimu
bawakanlah suara jiwa ke dalam bilik kecil itu
sapalah hati mereka bisikkan ke dalam jiwa mereka
ini rumah bahagia kita
rumah harapan ke masa depan

resapkanlah cinta dan kasih sayangmu
biar mengalir persis sungai yang membelit daratan
biar mengapung di langit luas membawa segar hujan
biar menjadi embun membawa segenap kedinginan
tak ada taman seindah taman ini
tak ada kemeriahan semeriah  hari-hari bersama mereka


jadikanlah bilik darjah ini
lorong terindah yang pernah tertemukan dalam hidup mereka
lorong kedewasaan lorong harapan yang menjanjikan
sapa mesra dan ungkap kata serta kata nasihat
adalah renjis kemanisan yang merungkai kebekuan
temui mereka dengan hatimu
dengan segala jiwamu
kaulah yang membentuk hidup
menjadikan mereka segala yang mereka inginkan


segenap yang kelabu dan berdebu
kaulah penyuluh menemui lorong pilihan
tidak membiarkan mereka meraba
dalam gelap atau pudar warna
tidak pula membiarkan mereka sunyi dan tersisih
tetapi memberi harap pada segenap yang  patah

cinta dan kasih sayang seorang guru
harganya seluas dunia
tak terbalaskan segalanya
tetapi ia begitu bererti dan bermakna
buat sejalur hidup insan


0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© 2011 mimbar kata, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena