9 Dec 2015

Lingkar Kuasa dan Hati Wanita



Dua buah drama Sasterawan Negara Usman Awang diambil dari sari peristiwa Sulalatus salatin. Dua buah drama ini sentiasa dianggap sebagai mahakarya : Matinya Seorang Pahlawan dan Menyerahnya Seorang Perempuan. Kedua-dua buah drama ini mengaluri garis konflik dan permasalahan yang ham pir sama iaitu lingkar kuasa, feudalisme, dan pengorbanan. Pertaruhan yang begitu besar diletakkan kepada dua manusia Hang Jebat dan Dang Anum semata-mata untuk memastikan Melaka dan takhta dalam selamat dan sejahtera.

Meskipun ia diambil dari olah sejarah tetapi persoalan dan pemikiran serta konflik adalah sesuatu yang begitu biasa dengan kehidupan seharian kita. Sasterawan Negara Usman Awang berjaya mengolah kedua-dua buah drama ini menjadikan ia sebuah naratif yang malar sepanjang zaman. Ia berkisar tentang denyut nadi manusia dalam berhadapan kasih sayang, cinta, persahabatan, dan ombak kuasa dan ledakan pengaruh yang memintal hidup manusia.

 Menyerahnya Seorang Perempuan  dijalinkan pada latar kerajaan Melaka yang  bergolak dengan konflik kepimpinan yang serius. Dua tokoh - Tun Perak dan Bendahara masa itu, Seri Nara Diraja Tun Ali - sedang berantakan. Sultan Muzafar Shah harus bertindak pantas untuk menyelamatkan Melaka. Manakala Tun Ali, si tua miang keladi rela mengundurkan diri sekiranya Tun Kudu, permaisuri Raja Melaka dapat dikahwininya. Lingkar kuasa memerlukan segala pengorbanan dan tindakan yang membolehkan sultan kekal di takhta. Di sinilah perjalanan ceritanya yang merakam suara batin dan jerit jiwa seorang wanita yang terpaksa menggalas pengorbanan demi Melaka dan takhta.

Kehebatan Usman Awang dalam melakar Menyerahnya Seorang Perempuan adalah keakraban bahasa dan keindahan kata yang menjadi sendi kukuh dalam jalinan drama ini. Bahasa yang melakarkan segala kejadian disulam begitu menarik dan halus sehingga segala yang hodoh, rumit dan sukar tidak dirasakan menyengat emosi. Sebaliknya bahasa itulah yang menjadikan Menyerahnya Seorang Perempuan menjalar dalam nurani pembaca atau audien dalam warna-warna lembut dan mempesonakan.

Lihat sahajalah bagaimana Tun Ali yang sangat terpikat dengan Tun Kudu. Bara rakus nafsunya dilandaskan pada kemilau kata yang menarik dan indah

TUN ALI : (Bersandar, merenung SRI AMERTA, matanya separuh pejam)
   Dapatkah kau menyatakan padaku,
   perempuan manakah di bumi Melaka ini
   yang cantiknya separas bulan
   yang lembutnya mengutus angin
   suaranya buluh perindu gunung ledang
   rambutnya mayang mengurai ketika petang
   (Drama Tiga Zaman, hal 98)

Bara nafsu itu dikuatkan lagi dengan :

TUN ALI : (Bertekan di bantal bersulam, wajahnya penuh nafsu dan khayal)
  Seperti kukatakan tadi, ditambah dengan
  bidang dadanya tekukur diagah
  lembut lengannya baldu cina
  harum tubuhnya cempaka di gunung
  bersama dengan sifat lembut menyerlah
  merelakan setiap gerak dan laku seorang lelaki
  lelaki yang tau menumpahkan berahi
  (Senyum, membunyikan bibirnya, bersandar enak)
 (Drama Tiga Zaman, hal  99)

Apabila berdepan dengan baginda sultan, Tun Ali menyatakan hasrat terpendamnya kepada sultan. Suatu yang amat mengejutkan sultan apa lagi Tun Kudu. Gelora yang bertapak dalam jiwa Tun Ali diperjelas kepada sultan. Sekali lagi keindahan ukir bahasa Sasterawan Negara Usman Awang menjadikan suatu yang biadap dan songsang ini terjalin indah :

SULTAN: (penuh minat)
 Cuba Seri Nara Diraja katakan kepada beta
  di tangan  manakah letaknya kunci hati itu?
 Jika beta dapat menolongnya akan beta lakukan
 Sebut saja di mana dia.

TUN ALI : (Agak bimbang) Patik tak dapat menyebutnya,
  tuanku
  mulut patik mulut derhaka
  hati patik hati derhaka
  maka tak tersebut akan nama itu
  kerana orang yang memegang kunci hati
  ada menguntum di taman berduri
  ada bersemayam di gemala naga
  maka apakah daya patik
  mengatakannya?

SULTAN : (Mengerti. Berubah wajahnya tapi dapat diatasinya)
  Beta mengerti ke mana maksur Seri Nara
  kerana beta telah berjanji di hati
  akan memberikan apa saja permintaan Seri Nara
  sebagai sumpah yang mesti ditepati
  maka akan beta tunaikan jua, cuma sebetukanlah
  nama sebenarnya yang lebih jelas terserlah

TUN ALI : Tuanku, sembah patik sembah derhaka
  patik telah tua tapi patik  tau
  kunci hati patrik hanya pada
  TUN KUDU
  (SULTAN memalingkan wajah dari TUN ALI, berusaha menguasai perasaannya.
  TUN ALI menyembah, tapi bibirnya tersenyum sambil matanya mengerling
   wajah SULTAN. Pentas gelap. Bila terang semula TUN ALI tiada lagi, diganti oleh
  TUN KUDU. (Tersedu-sedu)
  TUN KUDU : Tidak dinda sangka sama sekali
   rupanya demikianlah berakhirnya kasih sayang sultan Melaka
   yang terbilang
   (Drama Tiga Zaman, hal 100-101)

Begitu berat himpitan yang diterima oleh Tun Kudu. Segala ledak kuasa, pengaruh dan kedudukan serta negeri Melaka tertanggung atas bahunya. Demikian pula sultan yang menyanggupi segalanya kerana semata-mata menyelamatkan kuasa dan takhta. Apa yang diharapkan oleh Sultan daripada Tun Kudu adalah pengorbanan.

Ikuti bagaimana ruap emosi dan pedih jiwa yang mengitari Tun Kudu dan sultan yang berharap sergala kuasa dan kedudukan terselamat :

SULTAN : (Sedih) Kanda masih sayang pada dinda
  Tetap sayang
   tapi kanda telah katakan
  untuk kerajaan
  kita harus bersedia berkorban
 (Memegang bahu TUN KUDU. TUN KUDU bergerak cepat
 menghindarkan pegangan itu)
TUN KUDU : (Mengejek) Berkorban, bukan untuk kerajaan
 tapi untuk diri kanda semata, menduduki takhta
 supaya takhta ini tetap pada tuanku saja
 tak terusik oleh pengaruh siapa jua,
 maka untuk kanda dan takhta kanda, bersedialah
 memberikan permaisuri sendiri sebagai anugerah
 (Drama Tiga Zaman, hal. 101-102)

Sultan berhadapan antara pilihan takhta dan permaisuri. Namun kuasa dan takhta memungkinkan segala pilihan sehingga baginda melepaskan Tun Kudu. Dialog berikutnya adalah luahan jiwa seorang perempuan yang terkepung antara puncak kuasa, cinta dan pengorbanan diri untuk apa yang beliau sama sekali tidak inginkan. Bahasa yang digariskan memancarkan pedih dan raung jiwa Tun Kudu yang begitu sarat dan berat :

SULTAN : (Wajahnya pedih, malu)
 Bukan memberikan dengan hati rela.
 tapi kanda melakukannya kerana terpaksa
TUN KUDU : (Merenung SULTAN tepat-tepat)
  Kerana terpaksa? Alangkah mudahnya
  kanda
  demikian mudahnya kanda menyebutkannya
  semudah kanda melupakannya pula
  Ingatkah kanda,
  ketika kanda memujuk merayu dinda
  pada malam itu
  Kanda bukan saja bersedia menyerahkan takhta kanda
  tapi jiwa, nyawa kanda untuk adinda,
  konon cinta kanda kepada dinda
  Dan sekarang?
SULTAN : (Resah, tidak dapat menentang mata TUN KUDU)
  Adinda Tun Kudu,
  janganlah itu yang dinda bangkitkan.
TUN KUDU : (Lesu, pahit) Bukan dinda membangkitkannya,
  bukan !
  Tapi untuk menyatakan betapa erti kata-kata
   yang tak pernah berisi dengan rasa
  kerana bagi kanda rasa itu hanya hampa
  kekosongan seorang raja yang cintakan takhta
  menyerahkan permaisuri sendiri dalam dusta
  (Drama Tiga Zaman, hal. 102)

Demikian pahitnya Tun Kudu antara kuasa dan cinta dirinya menjadi korban ditindih
rakus lingkar kuasa.



0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© 2011 mimbar kata, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena