23 Oct 2015

Payakumbuh

Payakumbuh syurga makanan Minang


MASYARAKAT Padang menyertai Festival Rendang di Lapangan Imam Bonjol Padang, Sumatera Barat.

KETIKA penduduk di sekitar pusat pelancongan Bukit Tinggi, Sumatera Barat, Indonesia memilih untuk duduk di rumah bagi mengelak daripada terdedah kepada udara malam yang sejuk, berlainan pula keadaannya di Payakumbuh.

Keadaan bandar yang semakin pesat membangun dengan aktiviti perniagaan makanan itu menjadikan Payakumbuh kini sebagai lokasi tumpuan pengunjung dari dalam dan luar negara.

Payakumbuh sudah lama dikenali sebagai syurga makanan dan suasana meriah perniagaan menghidupkan bandar itu terutama pada waktu malam.

Keadaan cuaca di Payakumbuh yang terletak pada ketinggian 514 meter (m) dari aras laut dengan populasi penduduk seramai 116,000 orang itu tidak terlalu panas atau sejuk. Ia membolehkan penduduknya melakukan aktiviti luar rumah pada waktu malam.

Pengunjung juga hanya perlu mengambil masa 30 minit waktu perjalanan untuk ke Payakumbuh yang terletak 27 kilometer (km) ke timur Bukit Tinggi.

Sepanjang menyusuri Jalan Soekarno-Hatta yang merupakan laluan utama dari Pekanbaru menuju ke Bukit Tinggi, para pengunjung akan disajikan dengan pemandangan ratusan khemah penjaja menjual pelbagai jenis makanan tempatan serta barat.


MASAKAN tradisional Minangkabau, rendang, dipertandingkan pada Festival Rendang Padang di Taman Budaya Sumatera Barat di Padang baru-baru ini.

Masakan Minang

Masyarakat setempat di Payakumbuh juga sudah boleh menerima makanan selain makanan Minang. Namun, warung-warung yang menjual makanan tradisi seperti pecel lele dan bakso masih ada di bandar itu ekoran terdapat penduduk yang tidak dapat menerima makanan kurang pedas atau bersantan.

Bagi mereka yang menggemari makanan Minang pula, Payakumbuh menyajikan dengan cara tersendiri sate danguang-danguang, rendang telur, minuman kawa daun (daun kopi seduh) dan ampiah dadiah (sejenis yogurt yang diperbuat daripada susu lembu).

Berbeza dengan bandar-bandar utama lain di Sumatera Barat, Payakumbuh adalah bandar paling meriah pada waktu malam kerana sebahagian kedai dan restoran dibuka sehingga awal pagi.

Bahkan, ketika menjelang Hari Raya Aidilfitri, kedai pakaian, hiasan rumah dan emas dibuka sehingga azan Subuh berkumandang.

Maka, tidak hairanlah jika ramai pelancong tempatan datang ke Payakumbuh hanya untuk menikmati suasana waktu malam.

Menurut seorang pengusaha pelamin, Elfi Yusra, 53, dia bersama keluarganya sanggup menempuh perjalanan yang jauh ke Payakumbuh semata-mata untuk menikmati suasana malam bandar itu.

Elfi yang berasal dari Painan, Kabupaten Pesisir Selatan perlu menempuhi perjalanan kira-kira 200km melalui Padang Panjang dan Bukit Tinggi untuk ke Payakumbuh.

"Saya ke sini kerana anak-anak mahu makan sate danguang-danguang sambil menikmati suasana malam minggu di Payakumbuh," katanya yang datang bersama isteri dan tiga anak perempuannya.

Keluarga itu adalah salah satu contoh pelancong tempatan yang sanggup mencari makanan hingga ke Payakumbuh.

Bagaimanapun, peminat sebenar kepelbagaian makanan di Payakumbuh terutama pada waktu malam adalah terdiri daripada warga Bukit Tinggi atau Padang Panjang kerana lokasinya yang berdekatan.


AKTIVITI membuat rendang menjadi satu kemestian dalam kalangan masyarakat di Agus Salim Padang, Sumatera Barat.

Tarikan pelancong

Setiausaha Daerah Bandar Payakumbuh, Benny Warlis turut mengakui kepelbagaian makanan merupakan tarikan utama pelancong ekoran tidak banyak lokasi pelancongan di daerah berkenaan yang boleh ditawarkan kepada umum.

"Kekayaan jenis makanan di sini berpotensi untuk pergi jauh seiring dengan industri kreatif lain seperti Minggu Fesyen Payakumbuh dan Karnival Payakumbuh," katanya.

Jelas beliau, terdapat dua jenis makanan ringgan yang menjadi ikon Payakumbuh iaitu batiah dan galamai. Kedua-dua makanan itu sering dibeli untuk dijadikan buah tangan jika pengunjung berkunjung ke kota itu.

Batiah adalah sejenis makanan yang diperbuat daripada pulut yang digoreng sebelum dikeringkan. Galamai pula makanan seperti dodol dan diperbuat daripada pulut dan proses pembuatannya mengambil masa lima jam.

Bagaimanapun, galamai berbeza daripada dodol kerana teksturnya lebih liat dan melekit sehinggakan mereka yang menggunakan gigi palsu perlu berhati-hati ketika mengunyah.

Selain batiah dan galamai, terdapat beberapa makanan utama lain di Payakumbuh, antaranya bareh rendang, kipang, rendang belut, murtabak telur dan pinyaram iaitu sejenis kuih yang diperbuat daripada tepung beras, gula dan santan.

"Kini, ikon makanan Payakumbuh sudah bertambah iaitu rendang telur yang tidak terdapat di daerah lain," katanya yang juga bergelar Datuak Tan Batuah.

Rendang telur merupakan salah satu variasi rendang tetapi makanan itu masih asing dalam kalangan masyarakat di luar Sumatera Barat yang hanya mengenali rendang daging.

ORANG ramai menikmati makanan di Payakumbuh yang semakin popular.

Kampung Rendang

Malah, dengan adanya Kampung Rendang di Lampasi, pinggir kota Payakumbuh, ia turut menguatkan bandar itu sebagai pusat pengeluaran produk rendang dan pernah dinobatkan sebagai makanan terlazat di dunia oleh stesen televisyen Cable News Network (CNN).

Di kampung itu terdapat 12 pengusaha rendang pelbagai jenis seperti rendang telur, suir daging, rendang belut, rendang paru, rendang ubi dan kalio jengkol.

kosmo


Kota Payakumbuh

Kota Payakumbuh adalah sebuah kota di provinsi Sumatera Barat, Indonesia.

Berbagai penghargaan telah diraih oleh Pemerintah Kota Payakumbuh sejak beberapa tahun terakhir. Dengan pertumbuhan ekonomi 6,38 %, dan meningkat menjadi 6,79% pada tahun 2011, Payakumbuh merupakan salah satu daerah dengan pertumbuhan ekonomi tertinggi di Sumatera Barat. Inovasi dalam bidang sanitasi, pengelolaan sampah, pasar tradisional sehat, pembinaan pedagang kaki lima, dan drainase perkotaan mengantarkan kota ini meraih penghargaan Inovasi Managemen Perkotaan (IMP) pada 2012, Indonesia Green Regional Award (IGRA), Kota Sehat Wistara, dan sederet pengharaan lainnya.


Sejarah


Kota Payakumbuh terutama pusat kotanya dibangun oleh pemerintah kolonial Hindia-Belanda. Sejak keterlibatan Belanda dalam Perang Padri, kawasan ini berkembang menjadi depot atau kawasan gudang penyimpanan dari hasil tanam kopi dan terus berkembang menjadi salah satu daerah administrasi distrik pemerintahan kolonial Hindia-Belanda waktu itu.

Menurut tambo setempat, dari salah satu kawasan di dalam kota ini terdapat suatu nagari tertua iaitu nagari Aie Tabik dan pada tahun 1840, Belanda membangun jembatan batu untuk menghubungkan kawasan tersebut dengan pusat kota sekarang. Jambatan itu sekarang dikenal juga dengan nama Jembatan Ratapan Ibu.

Payakumbuh sejak zaman sebelum kemerdekaan telah menjadi pusat pelayanan pemerintahan, perdagangan, dan pendidikan terutama bagi Luhak Limo Puluah. Pada zaman pemerintahan Belanda, Payakumbuh adalah tempat kedudukan asisten residen yang menguasai wila­yah Luhak Limo Puluah, dan pada zaman pemerintahan Jepang, Payakumbuh menjadi pusat kedudukan pemerintah Luhak Limo Puluah.

Pemerintahan

Kota Payakumbuh sebagai pemerintah daerah berdasarkan Undang-undang Nomor 8 Tahun 1956 tanggal 19 Maret 1956, yang menetapkan kota ini sebagai kota kecil.[4] Kemudian ditindaklanjuti oleh Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 8 tahun 1970 tanggal 17 Desember 1970 menetapkan kota ini menjadi daerah otonom pemerintah daerah tingkat II Kotamadya Payakumbuh. Selanjutnya wilayah administrasi pemerintahan terdiri atas 3 wilayah kecamatan dengan 73 kelurahan yang berasal dari 7 jorong yang terdapat di 7 kanagarian yang ada waktu itu, dengan pembagian kecamatan Payakumbuh Barat dengan 31 Kelurahan, kecamatan Payakumbuh Timur dengan 14 kelurahan dan kecamatan Payakumbuh Utara dengan 28 kelurahan.

Sebelum tahun 1970, Payakumbuh adalah bahagian dari Kabupaten Lima­ Pu­luh Kota dan sekaligus ibu kota kabupaten tersebut.

Pada tahun 2008, sesuai dengan perkembangannya maka dilakukan pemekaran wilayah kecamatan, sehingga kota Payakumbuh memiliki 5 wilayah kecamatan, dengan 8 kanagarian dan 76 wilayah kelurahan.

Adapun wilayah kecamatan yang baru tersebut adalah kecamatan Lamposi Tigo Nagari, yang terdiri dari 6 kelurahan dalam kanagarian Lampasi dan Kecamatan Payakumbuh Selatan, yang terdiri dari 9 kelurahan dalam 2 kanagarian yaitu Limbukan dan Aur Kuning. Kecamatan Payakumbuh Barat terdiri dari 22 kelurahan dalam Kanagarian Koto Nan IV. Kecamatan Payakumbuh Timur terdiri dari 14 kelurahan dalam 3 kanagarian, yaitu Aie Tabik, Payobasuang dan Tiakar. Kecamatan Payakumbuh Utara terdiri dari 25 kelurahan dalam Kanagarian Koto Nan Godang.

Geografi


Kota Payakumbuh terletak di daerah dataran tinggi yang merupakan bagian dari Bukit Barisan. Berada pada hamparan kaki Gunung Sago, bentang alam kota ini memiliki ketinggian yang bervariasi. Topografi daerah kota ini terdiri dari perbukitan dengan rata-rata ketinggian 514 m di atas permukaan laut. Wilayahnya dilalui oleh tiga sungai, yaitu Batang Agam, Batang Lampasi, dan Batang Sinama. Suhu udaranya rata-rata berkisar antara 26 °C dengan kelembapan udara antara 45–50%.

Payakumbuh berjarak sekitar 30 km dari Kota Bukittinggi atau 120 km dari Kota Padang dan 188 km dari Kota Pekanbaru. Wilayah administratif kota ini dikelilingi oleh Kabupaten Lima Puluh Kota. Dengan luas wilayah 80,43 km² atau setara dengan 0,19% dari luas wilayah Sumatera Barat, Payakumbuh merupakan kota terluas ketiga di Sumatera Barat. Kota ini pernah menjadi kota terluas pada tahun 1970, sebelum perluasan wilayah administratif Kota Padang dan Kota Sawahlunto. Kota Sawahlunto yang pada tahun 1970 merupakan kota yang paling kecil dengan luas 6,3 km² diperluas menja­di 273,45 km² atau meningkat sebesar 43,4 kali dari sebe­lumnya, sementara Kota Padang diper­luas menjadi 694,96 km² dan sekaligus menjadi kota yang terluas di Sumatera Barat. Perluasan ini menye­babkan Sawahlunto menjadi kota terluas kedua dan Paya­kumbuh turun men­jadi terluas ketiga di Sumatera Barat.

Kependudukan


Kota ini didominasi oleh etnis Minangkabau, namun terdapat juga etnis Tionghoa, Jawa dan Batak, dengan jumlah angkatan kerja 50.492 orang dan sekitar 3.483 orang diantaranya merupakan pengangguran. Pada tahun 1943 etnis Tionghoa di kota ini pernah mencapai 2.000 jiwa dari 10.000 jiwa total populasi masa itu.

Dari segi jumlah pendu­duk, pada tahun 1970 Paya­kumbuh berada pada peringkat ketiga sesudah Padang dan Bukittinggi. Akan tetapi perbedaan jumlah penduduk Payakumbuh dengan Bukit­tinggi relatif kecil yaitu hanya 784 orang. Pada tahun 2009 atau 40 tahun kemudian, jumlah penduduk Payakumbuh meningkat pesat menjadi 106 726 jiwa. Akan tetapi masih tetap berada pada peringkat ketiga sesudah Bukittinggi dengan perbedaan jumlah 894 orang.

Walaupun demikian, pe­ning­katan jumlah penduduk ini meningkatkan status Kota Payakumbuh dari kota kecil (jumlah penduduk < 100.000 orang), menjadi kota mene­ngah (jumlah penduduk > 100.000 orang)

Perhubungan

Kota ini termasuk kota penghubung antara kota Padang dengan kota Pekanbaru, dari kota ini dapat juga terhubung ke jalur lintas tengah Sumatera tanpa mesti melewati kota Bukittinggi. Terminal Koto Nan Ampek merupakan terminal angkutan darat yang terdapat di kota ini. Sebagai pusat pelayanan, Payakumbuh dulu juga mem­pu­nyai lapangan terbang, yaitu Lapangan Terbang Piobang.

Saat ini tengah dibangun jalan lingkar luar bagian utara (10,45 km) dan selatan (15,34 km) dikenal dengan Payakumbuh Bypass untuk memudahkan akses transportasi tanpa harus melalui pusat kota dan untuk mendorong pertumbuhan ekonominya. Pembangunan jalan ini berasal dari dan pinjaman pemerintah pusat kepada Bank Pembangunan Asia (ADB)

wiki














3 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© 2011 mimbar kata, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena