4 Feb 2015

membaca cinta


Bukan mudah untuk membaca cinta. Ia tak tertulis jelas pada nota atau ujaran kata. Tapi ia bermain dalam medan emosi dan refleksi jiwa yang meruntun rasa. Ia terpamer pada peristiwa dan situasi yang datangnya secara senyap dan tiba-tiba Ia hadir perlahan tetapi amat mengharukan dan merentap emosi.

Ini yang terkesan dari entri di atas yang dimuatkan dalam fb friends of bn.

Hubungan yang terjadi bukan secara paksa atau suntingan semata-mata tetapi ia terjadi atas refleksi cinta dan kasih sayang yang dalam. Ia membekas dalam kolam jiwa dan memancar perlahan menembus relung-relung hati.

Tiada siapa pun yang dapat melepaskan diri dari pautan emosi ini selain turut merasa denyut dan siram emosi yang dalam. Hubungan murid dan guru yang berlangsung di mana jua tetapi dalam entri ini hubungan itu begitu dalam membekaskan jejak cinta dan kasih sayang. Hubungan seorag guru dan muridnya akan memberi kesan yang mendalam apabila segenap yang terjadi bukan lagi atas kata guru dan murid semata-mata tetapi hubungan kasih sayang, hormat, cinta dan sentuhan yang berbekas dalam di lubuk kalbu. Hubungan yang mendaerahkan keyakinan, kepercayaan dan harapan yang tidak mudah dirungkaikan.

Kita akan membacanya dengan keharuan

Kerana apa yang kita temui jalinan cinta dan kasih sayang yang murni dan sejati antara guru dan muridnya.  

Bukan mudah ia terjadi tetapi kalaulah semua ini berlaku di setiap bilik darjah, di setiap sekolah dan di setiap sanubari guru dan muridnya, alangkah besarnya cinta yang berbunga saban waktu. Alangkah bermaknanya persekolahan dan alam ilmu yang berbasuh murni dan tulus cinta.

Begitu cinta, ia terjadi dari tulus dan ikhlas, dari hormat dan kasih murid dan guru atau guru dan muridnya. Keprihatinan, kasih sayang, kesungguhan dan sentuhan akan memupuk semua itu Bayangkanlah, satu hari murid diraikan oleh gurunya sempena hari jadinya. Tanpa ia menyangka bahawa seorang guru akan meraikan harijadinya hari ini. Bagaimana hati dan jiwa murid itu? Bagaimana wajah dan tatap mata ketika menerima ucap dari para guru?

Bacalah cinta yang berkembang mekar kala itu Ia begitu indah. Ia begitu menusuk kalbu.


0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© 2011 mimbar kata, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena