7 Jun 2014

Diganggu kenangan

Hari ini rasa terganggu itu tiba. Terganggu oleh kenangan dalam garis masa berblog ini. Seingat pada awal bermula dan hingga sekarang, ada yang pernah memberi bekas dan menumbuhkan dorongan untuk terus berblog. 

Terima kasih kepada mereka yang pernah memberi kata semangat dan dorongan sama ada yang sempat saya imbau atau tidak.

Tetapi semuanya telah memberikan kesan untuk Mimbar Kata


diganggu kenangan - bdb


Terima kasih

Nabila Biela pertama membuat review blog ini. Dan saya begitu berterima kasih atas pilihan itu.
Posting ini pernah saya terbitkan :

Catatan Kecil Untuk Nabila

Saya hanya pemula yang lelah dalam blogging ini. Lelah bagaimana untuk membina laman yang dapat memberi manfaat berguna kepada orang lain. Lelah bagaimana untuk menjadikan ia dikenali dan dikunjungi. Jika tak siapa tahu kehadiran blog ini, ia hanya akan tinggal kaku dan tak bererti. 

Apa yang terhidang tak terjamah sesiapa. Apa lagi blog ini tertuju khusus kepada mereka yang sedang mengejar impian menduduki SPM dan STPM.

Apa yang  saya pilih pula adalah subjek yang semakin mengecil  jumlah calon mengambilnya, Kesusasteraan Melayu. Lelah itulah membuat saya bergerak dari blog ke blog mencari kekuatan dan ruang bagaimana menjadikan blog ini tertemukan sasarannya. Bagaimana apa yang saya mahu kongsikan berada dalam tatapan mereka yang memerlukan.


Apabila bloggers Nabila Biela memilih blog ini untuk direviu, keharuan melintas di kalbu. Blog yang saya dirikan tak sampai  6 bulan ini menarik perhatian admin untuk direviu. Keharuan yang menumbuhkan keyakinan bahawa melalui masa dan jalan panjang  ia akan sampai ke pangkuan pengujungnya. Saya seperti tak percaya dalam banyak teman yang  menawarkan  Nabila memilih lima orang teman  termasuk  Mimbar Kata

Apa lagi yang dapat saya catat di sini, selain berkali menyatakan terima kasih atas reviu yang begitu bermakna dan berguna untuk nafas blog ini. Saya  berdoa Nabila Bela akan terus maju jaya dalam dunia blogging ini.

Menutup catatan kecil ini, biarlah saya katakan sekali lagi : Terima kasih Nabila

Inilah blog Nabila Biela sekarang, terima kasih.

http://www.nabilabiela.com/

 Posting ini saya terbitkan sebagai tanda penghargaan kepada semua yang berkunjung dan tak jemu memberi perhatian keberadaan blog Mimbar Kata. Terima kasih :

A moment of happiness
Ia merupakan tajuk puisi nukilan Jalaludin Rumi.
Bagi saya ia adalah detik yang begitu
Dengan segala terima kasih dan segala rasa berharga
atas sokongan dan tumpu yang diberi ke atas
kehadiran blog kecil ini
Kini followers bagi blog ini menemui angka 200

Terima kasih atas segala 
kesudian itu 

Ia memberi tanda dan kekuatan bahawa
sastera masih ada peminat dan pengunjungnya
Dan ia menjadi titik segar untuk saya meneruskan 
apa yang telah dimulaikan 

Sebagai tanda penghargaan
saya titipkan di sini puisi 
Rumi buat tatapan semua

A moment of happiness




Dan titipan penghargaan ini :

MASIH ADA YANG BERTAMU
segalanya begitu bermakna
berbekas indah
Terima Kasih


Tak pernah terduga bahawa perjalanan Mimbar Kata akan begitu panjang.
Antara kesukaran mencari khalayak apa lagi dalam degup
Sastera Melayu yang semakin tidak dipedulikan
Alhamdulillah, Allah Yang Maha Menetapkan Kembara di laut ilmu ini tak ada penghujungnya
Meski sendirian berteman bulan jauh dan camar sesat yang sesekala menyapa berkayuh di laut ini tak harus terhenti
kerana jauh dari sini, ramai yang berkunjung tiba menyapa dan meninggalkan pesan

Terima kasih atas kerjasama dan sumbangn ikhlas 
saudara/ saudari/ tuan/ puan yang memungkinkan Mimbar Kata masih boleh berkayuh 

Saya menyertai Giveaway Hari Guru RM100 kelolaan HasrulHassan.com.

http://www.hasrulhassan.com/
Tidak menang tetapi komen diberi terhadap penyertaan itu begitu mengujakan :
  
Dan saya ingin mengucapkan tahniah dan syabas juga untuk blog-blog berikut kerana memberikan sesuatu yang lebih hanya dari sekadar menjadi seorang peserta.
Terima kasih Encik Hasrol

Inilah puisi yang saya catatkan bersama penyertaan itu :

garis

yang pertama kauajarkan adalah garis dan titik
berbekas pada kertas kecil hidup  muridmu
ia membesar menjadi aksara dan warna
kaulah yang menajamkan kalam kebijakan
membuka peta harapan dan melukis garis mimpi
saban hari mereka akan tiba di hadapanmu
menatapmu dengan segala kepercayaan segala harapan
bahawa kau akan mengisi relung jiwa mereka dengan keyakinan
bahawa kau akan membimbing tangan-tangan mereka 
mendaki puncak tinggi menatap pulau-pulau jauh
kaulah yang membajak akal menjadi ladang kebijaksanaan
kaulah yang menabur benih berani membajai gigih perjuangan
pesan-pesanmulah obor hikmah cahaya pada gelap yang datang 
kaulah dupa wangi memberi harum setanggi perjuangan

datanglah dengan hatimu dengan cinta dan kasih sayang
semua itu adalah hujan yang menghijaukan padang sukma
jadilah bening embun membuka kesegaran kelopak hidup
siapa lagi yang harus menjadi kekasih yang mengerti
atau sahabat yang budiman
kala mereka meraba dalam khilaf  tertinggal denai perjuangan
siapa lagi yang harus memberi petunjuk kala mereka melihat kekosongan
siapa lagi yang harus mengesat airmata kala kehibaan merempuh panjang
tataplah hati mereka suara jiwa yang sering mereka lafazkan
mereka masih kerdil mamahami kasar hidup dan ganas gelora cabaran
 ukirkanlah garis senyum di bibir mereka
biar hati  mereka berbunga cinta
biar jiwa mereka berbingkai ketulusan 
biar jantung mereka berukir indah kasih sayang

terima kasih cikgu
cermin pujangga kitab bestari rujukan insan
lorong terbuka denai manusiawi pemandu insan
pohon pelindung akar kasih sayang hubungan insan
segalanya bermula dari garis bakti dan tuai jasamu
nyala bintang gemerlap di langit zaman
terima kasih cikgu

Terakhir.
Saya ingin berterima kasih buat semua
yang sering tiba di sini
ia persis bintang terang
menebar cahaya ada setiap sudut malam
 Terima kasih 
 

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© 2011 mimbar kata, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena