27 Mar 2014

aku hanya mampu mengajakmu berdoa

aku hanya mampu mengajakmu berdoa


semuanya tak tertulis lagi
tak terucap lagi dalam kata
segenap yang merentap sudut kalbu
segenap yang mengalir pada hanyut airmata
semuanya tertanda pahitnya kepiluan


kalaupun ada seberkas sinar
bagaimana untuk dikembalikan kepada matahari
bagaimana untuk diletakkan pada ujung jalan itu
segalanya amat diam 
yang lahir dari nafas hanyalah hela pilu
baris-baris harapan masih kaususun 
masih kau himpun keinginan menyaksikan kesaktian
tetapi untuk berapa lama lagi ombak itu tertahan 
untuk berapa detik lagi masa menangguhkan takdir
kepekatan ini harus dilalui 
dan sehabis lorong itu
entah dia ada menanti
atau bayangpun tertusuk di butiran pasir itu


aku hanya mampu mengajakmu berdoa
biarlah tuhan memeluk kita bersama
melimpahkan rahmat dan meringankan segenap beban
aku hanya mampu mengajakmu berdoa
memberimu semangat dalam kepudaran ini
bahawa usah kau berhenti berharap dan meminta
bahawa yang tertulis di atas kertas takdir
hanya tuhan yang menyaksikan
airmata dan kehitaman ini


0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© 2011 mimbar kata, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena