6 Oct 2013

Garis Yang Tinggal


Garis Yang Tinggal

tak ada lagi garis
sesudah ombak menindih pasir
segalanya sirna
kau tak akan menemui lagi
meski begitu lama mencari

tak ada lagi garis
sesudah mentari menutup cahayanya
langit diam dalam pekat gelap
awan berarak mengukir bentuk
tak terlihat lagi olehmu semua itu
segalanya tak akan kautemui
meski begitu lama kau menatap

tak ada lagi garis
sesudah rerumput menyuburkan daun
membentang sejadah hijau menadah hujan
segenap yang tertulis semakin diam
di bawah daun garis-garis itu semakin tiada
hilang dari matamu
meski begitu lama kau menoleh

garis yang tinggal
hanya terlukis di kanvas hatimu
menjadi guris yang dalam
tak dapat kau lihat
tapi ia terus ada di situ
menjadi pengalaman
yang tak terpadamkan


Garis yang tinggal. Ia tertulis beberapa waktu dulu. Ia perkaitan antara hukum masa dan kehidupan. Sesudah segalanya pergi ramai yang mula merasa perlu dan mustahak. Terkesan oleh ketiadaan atau kehilangan. Suatu yang pada ketika-ketikanya terlihat biasa dan tidak ada apa-apa, tetapi sesudah sesuatu itu hilang dan sirna dari mata, terasa begitu berat ketiadaan itu.

Hukum hidup yang tak siapa dapat membatasnya.  Kerana terbiasa oleh kebiasaan segalanya menjadi amat tak bermakna. Segala terasa ada seada-adanya. Hingga kita tidak begitu peduli tentang apa yang ada itu. Jarang bertanta khabar atau bersapa menunjukkan rasa prihatin atau penghargaan. Berapa kal kita mengucapakan terima kasih kepada teman-teman terdekat yang membantu atau menolong. Malah terasa bantuan itu suatu yang biasa dan menjadi rutin harian. Berapa kali kita bertanya khabar teman terdekat atau sahabat tentang kesihatan, dirinya atau keluarganya. Bukan tidak mahu bertanya tetapi terasa ia biasa dan ia ada di depan mata. 

Dan kita terlepas banyak perkara dari memerhati dan melihat apa yang luar biasa dalam diri rakan, teman, jiran dan sebagainya. Kita terus menjalani hari. Tetapi apabila kita bertemu teman lama, yang bertahun tak bertemu, asyik benar kita bertanya khabar, dan bertukar cerita. Bukan kerana ia begitu penting tetapi keranai lama kita tak menatap dan lama kita kehilangan mereka.

Kehilangan sering terkait dengan ingatan dan kenangan.

Sesudah sesuatu itu pamit atau menjauh - hilang - barulah terasa ruang yang tetinggal tak terisi dan begitu kosong. Terasa bahawa gelagat, kelakuan, sikap , tindakan dan segala dari mereka yang tiada begitu bermakna sekali. Kita hanya terlalu menghargai sesudah kehilangan semua yang dulu pernah ada.

Dalam kenangan semuanya kelihatan manis dan manja. Tak siapa dapat memutuskan ingatan apa lagi kepada mereka yang kita kehilangan. Terlalu banyak kita kenangkan sedangkan sewaktu mereka bersama dan berada dalam putar ruang dan waktu sebelum ini, ia tak begitu  dipeduli.

Kita mengenang dan menyanjung  Tan Sri P Ramlee atau  Mokhtar Dahari. Kita mengenang dalam imbas dan bayang  masa lalu kerana mereka telah tiada. Kita tak akan temui lagi mereka kerana  itu jiwa dan hati kita begitu menghargai....

Kita banyak merasa sayang dan kasih kepada kehilangan.

Garis yang tinggal bukan lagi garis-garis realiti tetapi hanyalah seberkas bayang
yang mengisi petak masa  dan ruang hidup. Pelbagai cara kita menyatakan penghargaan kerana kita kehilangan apa yang kita ada.


Garis yang tinggal
hanya melengkapkan bilah-bilah masa yang gugur

Hargai apa yang kita pernah ada
dan pertahan segalanya dengan hati  dan jiwa
sedarilah, tak berapa lama lagi
semuanya akan pergi......




0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© 2011 mimbar kata, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena