5 Apr 2013

Pantun Melayu


Pantun Empat Kerat
Bunga cina di atas batu
Jatuh daunnya ke dalam ruang
Adat dunia memang begitu
Sebab emas budi terbuang.

Buah langsat kuning mencelah
Senduduk tidak berbuah lagi
Sudah dapat gading bertuah
Tanduk tidak berguna lagi.

Baik bergalas baik tidak
Buli-buli bertali benang
Baik berbalas baik tidak
Asal budi sama dikenang

Tanam lengguni tumbuh kelapa
Terbit bunga pucuk mati
Budi tuan saya tak lupa
Sudah terpahat di dalam hati.

Padi dan nanas tanam di tanjung
Tempat pipit berbuat sarang
Budi dan emas sama dijunjung
Hidup aman dikenang orang.


Pantun Sepuluh Kerat

Bertanam ubi di tanah sawah
Sawah luas tanahnya subur
Ditimbun dengan hampa berat
Dicangkul pula dengan beladang
Itulah cara orang dahulu.
Kalau menguji nak sama merah
Kalau susun nak sama atur
Kalau mengganti nak sama berat
Kalau mengukur nak sama panjang
Itulah hukum pada penghulu.

Menangkap ikan di Sungai lampung
Mencampak umpan kayu ke hulu
Kenalah pantau dengan jala
Diletak di dalam cupak.
Dijerang dengan daun palas.
Memang begitu adat berkampung
Jika luhak yang berpenghulu
Jika rantau yang beraja
Tentu tegaknya tidak tersundak
Melenggang pula tidak terpampas

1 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© 2011 mimbar kata, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena