19 Apr 2013

Membaca Puisi-Puisi Jalaludin Rumi

PESONA KEMATIAN

Siapa yang menganggap kematian sangat mempesona adalah laksana Yusuf memberikan jiwanya demi tebusan; siapa yang menganggapnya bagai serigala akan berpaling dari penyelamatan.
Setiap kematian seseorang itu sesuai dengan sifat dirinya, anakku: bagi musuh Tuhan ia adalah musuh, bagi sahabat Tuhan ia adalah sahabat
Di mata orang Turkoman cermin itu terang; di mata orang Etiopia ia gelap bagai orang Etiopia.
Ketakutanmu terhadap maut sesungguhnya adalah ketakutanmu terhadap dirimu sendiri: lihatlah apa yang sedang kau larikan dari dirimu!
Itu adalah keburukan wajahmu sendiri, bukan wajah maut: rumu bagai pohon, dan maut laksana dedaunan.
Ia tumbuh darimu, apakah ia menjadi baik atau buruk: semua pikiranmu yang tersembunyi, curang atau wajar, lahir dari dirimu sendiri.
Jika engkau dilukai duri-duri engkaulah penanamnya; jika engkau berpakaian satin dan sutera, engkau sendirilah pemintalnya.
Ketahuilah bahwa perbuatan itu tak sama dengan hasilnya; sebuah pelayanan tak selalu sama dengan upahnya.
Gaji pekerja tidak sama dengan kerjanya: yang terakhir adalah aksiden, sedang yang pertama adalah substansi.
Yang terakhir adalah usaha dan kerja-keras serta keringat, yang pertama adalah perak dan emas serta bahan makanan.
Jika pemuja nampak bersujud atau berlutut di sini, di alam baka  kan menjadi Taman Doa Bahagia.
Jika pujian-pujian kepadaTuhan terucap dari mulutnya. Tuan Sang Fajar mengubahnya menjadi buah Syurga.
 Jalaluddin Rumi




TIDUR TERHADAP DUNIA 

Setiap malam Kau bebaskan roh kami dari jerat tubuh dan Kau hapus seluruh kenangan dari ingatan.
Setiap Malam roh kami bebas dari sangkar ini, selesailah sudah segala pertemuan, bincang-bincang dan kisah.
Di malam hari para tahanan melupakan penjaranya, di malam hari para pembesar pun melupakan kekuasaannya.
Tiada duka, pertimbangan untung mahupun rugi, gagasan orang ini ataupun orang lain.
Demikianlah keadaan orang Sufi, sekalipun dia tak lagi tidur: Tuhan berfirman, “(Kau tentu mengira mereka itu bangun) pada hal mereka itu tidur.”
Dia tertidur, siang dan malam, terhadap urusan-urusan dunia ini, bagai sebuah pena di tangan Tuhan.
Tuhan telah memperlihatkan sebagian keadaannya, sedangkan orang yang kasar pun oleh tidur dapat terbuai:
Roh mereka masuk ke Hutan Belantara yang kata tak sanggup mengucap, kata-kata, jiwa dan tubuh mereka istirehat.
Hingga dengan sebuah siulan Kau panggil mereka kembali ke jeratnya, membawa mereka kembali ke keadilan dan pengadilan.
Di saat fajar, seperti Israfil, Dia memanggil mereka kembali dari Sana ke dunia rupa.
Ruh-ruh yang tak berbentuk Dia tawan sekali lagi dan menjadikan setiap tubuh sarat ( dengan amal baik dan buruk).
 Jalaluddin Rumi



AKAN JADI APA DIRIKU?
 

Aku terus dan terus tumbuh seperti rumput;
Aku telah alami tujuh ratus dan tujuh puluh bentuk.
Aku mati dari mineral dan menjadi sayur-sayuran;
Dan dari sayuran Aku mati dan menjadi binatang.
Aku mati dari kebinatangan menjadi manusia.
Maka mengapa takut hilang melalui kematian?
Kelak aku akan mati
Membawa sayap dan bulu seperti malaikat:
Kemudian melambung lebih tinggi dari malaikat –
Apa yang tidak dapat kau bayangkan.
Aku akan menjadi itu.

Jalaludin Rumi 

 

3 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© 2011 mimbar kata, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena